Author Archives

Hukum Perayaan Isra Mikraj

14 Maret 2021
/ / /

هل صح شيء في ليلة الإسراء والاحتفال بها؟

Apakah hadis tentang waktu terjadinya malam Isra dan perayaannya adalah sahih?

إنَّ ليلة السابع والعشرين من رجب هي ليلة الإسراء كما يقول بعضُهم، ولكن بعض إخواننا في الله أنكر ذلك، فما رأي فضيلتكم في هذا جزاكم الله خيرًا؟ وهل في هذا الوقت عملٌ مشروعٌ يعمله المرء؟

Pertanyaan: Sesungguhnya malam ke-27 bulan Rajab adalah malam Isra sebagaimana dikatakan oleh sebagian orang. Akan tetapi sebagian saudara kami—karena Allah—mengingkari hal itu. Apa pandangan Anda dalam masalah ini? Semoga Allah membalasi Anda dengan kebaikan. Juga apakah di saat itu ada amalan yang disyariatkan yang bisa dilakukan oleh seseorang?

Syekh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz—rahimahullah—menjawab,

بعض المؤرخين للسيرة يرون أنَّ ليلة سبعٍ وعشرين هي ليلة الإسراء والمعراج، ويحتفلون بها، وهذا شيءٌ لا أصلَ له، وليلة الإسراء والمعراج لم تُحفظ، وهذا بحكمة الله عز وجل أن نسيها الناسُ، وذلك من أسباب عدم الغلو فيها.

Sebagian ahli sejarah perjalanan hidup Rasulullah berpandangan bahwa malam ke-27 adalah malam Isra Mikraj dan mereka merayakannya. Namun hal ini tidak memiliki asalnya. Malam terjadinya Isra Mikraj tidak ada yang memastikan waktunya. Dengan hikmah Allah—‘azza wa jalla—, manusia lupa akan waktu kejadian itu sehingga ini di antara penyebab tidak adanya sikap ekstrem dalam masalah ini.

وهي حقٌّ، فالله جل وعلا أسرى بنبيه إلى المسجد الأقصى، ثم عُرج به إلى السماء، كما قال جلَّ وعلا:

Peristiwa Isra adalah kejadian nyata. Allah—jalla wa ‘ala—memperjalankan Nabi-Nya di waktu malam ke Masjidilaqsa. Kemudian beliau diangkat ke langit sebagaimana Allah—jalla wa ‘ala—berfirman,

سُبۡحَـٰنَ ٱلَّذِیۤ أَسۡرَىٰ بِعَبۡدِهِۦ لَیۡلࣰا مِّنَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِ إِلَى ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡأَقۡصَا

[الإسراء: ١]

Mahasuci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya di malam hari dari Masjidilharam ke Masjidilaqsa.

(QS. Al-Isra`: 1)

هذا أمرٌ مقطوعٌ به، لا شكَّ فيه، ولكنَّ الليلة التي وقع فيها هذا الأمر غير معروفةٍ، ومَن قال: إنها ليلة سبعٍ وعشرين من رجب فقد غلط، وليس معه دليلٌ، والحديث الوارد في ذلك ضعيفٌ.

Ini adalah kejadian yang pasti, tidak ada keraguan padanya. Akan tetapi malam terjadinya peristiwa ini tidak diketahui. Adapun yang berpendapat bahwa peristiwa ini terjadi pada malam 27 Rajab, dia telah keliru. Dia tidak memiliki dalil. Hadis yang ada dalam masalah ini adalah hadis daif.

ولو عُلمت، ولو تيقَّنَّاها في ليلة سبعٍ وعشرين أو في غيرها؛ لم يُشرع لنا أن نُحييها بعبادةٍ أو باحتفالٍ؛ لأن هذا بدعة، لو كان هذا مشروعًا لفعله النبي ﷺ، واحتفل بها، أو خلفاؤه الراشدون، أو الصحابة،

Andaipun diketahui dan andai diyakini terjadi pada malam 27 atau selain itu, kita tidak disyariatkan untuk menghidupkan malam tersebut dengan suatu ibadah atau perayaan karena hal ini merupakan bidah. Andai hal ini disyariatkan tentu Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—telah mengerjakannya dan memperingatinya. Demikian pula para khulafaurasyidin dan para sahabat.

فلما لم يحتفلوا بها: لا في حياته ﷺ، ولا بعد وفاته، دلَّ على أن الاحتفال بها بدعة، ليس لنا أن نُحْدِث شيئًا ما شرعه الله، فالله ذمَّ قومًا فقال:

Jika ternyata mereka tidak memperingatinya, baik ketika hidupnya Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—maupun sepeninggal beliau, ini menunjukkan bahwa perayaan memperingati Isra Mikraj adalah bidah. Kita tidak memiliki hak sedikitpun untuk memodifikasi syariat Allah. Allah telah mencela suatu kaum dan berfirman,

أَمۡ لَهُمۡ شُرَكَـٰۤؤُا۟ شَرَعُوا۟ لَهُم مِّنَ ٱلدِّینِ مَا لَمۡ یَأۡذَنۢ بِهِ ٱللَّهُۚ

[الشورى: ٢١]

Apakah mereka memiliki sekutu-sekutu yang membuat syariat agama untuk mereka yang tidak Allah izinkan?

(QS. Asy-Syura: 21)

وقال الله سبحانه في حقِّ نبيه ﷺ:

Allah—subhanahu wa ta’ala—berfirman tentang hak Nabi-Nya—shallallahu ‘alaihi wa sallam—,

ثُمَّ جَعَلۡنَـٰكَ عَلَىٰ شَرِیعَةࣲ مِّنَ ٱلۡأَمۡرِ فَٱتَّبِعۡهَا وَلَا تَتَّبِعۡ أَهۡوَاۤءَ ٱلَّذِینَ لَا یَعۡلَمُونَ ۝١٨ إِنَّهُمۡ لَن یُغۡنُوا۟ عَنكَ مِنَ ٱللَّهِ شَیۡـءࣰاۚ

[الجاثية: ١٨-١٩]

Kemudian Kami jadikan engkau di atas suatu syariat dari agama itu. Ikutilah syariat itu dan jangan ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui! Sesungguhnya mereka tidak bisa melindungimu dari (azab) Allah sedikitpun.

(QS. Al-Jatsiyah: 18-19)

فالله أمره أن يلزم الشريعة فقط، وأنكر على مَن خالفها أو أحدث شيئًا ما شرعه الله.

Allah memerintahkan beliau agar menetapi syariat ini saja. Allah mengingkari siapa saja yang menyelisihinya dan memodifikasi sedikit saja dari syariat Allah.

وقال عليه الصلاة والسلام: مَن أحدث في أمرنا –يعني: في ديننا- هذا ما ليس منه فهو ردٌّ يعني: فهو مردودٌ، وقال: خير الحديث كتاب الله، وخير الهدي هدي محمدٍ ﷺ، وشرّ الأمور مُحدثاتها، وكل بدعةٍ ضلالة.

Nabi—‘alaihish shalatu was salam—bersabda,

Siapa saja yang mengada-adakan dalam urusan kami—yakni dalam agama kami—ini yang bukan bagian darinya, dia tertolak.

Beliau juga bersabda,

Sebaik-baik perkataan adalah kitab Allah. Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Nabi Muhammad—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Seburuk-buruk urusan adalah yang diada-adakan. Setiap bidah adalah kesesatan.

فلا يجوز الاحتفال بليلة سبعٍ وعشرين على أنها ليلة الإسراء والمعراج، ولا بغيرها من الليالي التي لم يشرع الله الاحتفال بها.

Jadi tidak boleh merayakan malam 27 dengan alasan memperingati malam Isra Mikraj. Tidak boleh pula pada malam-malam yang lain yang tidak Allah syariatkan untuk dirayakan.

أما ليالي العشر من رمضان فهذه مشروعٌ فيها قيام الليل والتَّهجد والقراءة والدعاء؛ لأن الرسول فعلها عليه الصلاة والسلام، وفيها ليلة القدر.

Adapun sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, ini disyariatkan untuk salat malam, tahajud, membaca Alquran, dan doa, karena Rasulullah telah melakukannya—‘alaihish shalatu was salam—. Juga karena di malam-malam itu ada lailatulqadar.

فالواجب الانتباه والحذر من البدع، ولا ينبغي للعاقل أن يغترَّ بالناس، يقول: فعل الناس، لا، لا يغترَّ بفعل الناس، العبرة بالدليل،

Yang wajib adalah perhatian dan waspada dari bidah-bidah. Seorang yang berakal tidak sepantasnya tertipu dengan orang-orang. Dia berkata: Orang-orang melakukannya. Tidak. Dia tidak boleh terkecoh dengan perbuatan orang-orang. Yang jadi patokan adalah dalil.

فلا يغتر بفعل الناس بالموالد، وكون كثيرٍ من الناس يفعله في كثيرٍ من البلدان الإسلامية، لا يغتر بهذا، يقول الله جلَّ وعلا:

Dia tidak boleh terkecoh dengan perbuatan manusia dalam perayaan maulid. Dia tidak boleh terkecoh dengan kenyataan bahwa banyak orang melakukannya di berbagai negeri-negeri Islam. Allah—jalla wa ‘ala—berfirman,

وَإِن تُطِعۡ أَكۡثَرَ مَن فِی ٱلۡأَرۡضِ یُضِلُّوكَ عَن سَبِیلِ ٱللَّهِۚ

[الأنعام: ١١٦]

Jika engkau menuruti kebanyakan orang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah.

(QS. Al-An’am: 116)

فالواجب التَّمسك بالدليل، ومَن فعل فعلًا يتعبد به يُقال له: ما دليلك؟ وأيش الدليل؟ لسنا نتعبد بالأهواء، لو قال إنسانٌ: أنا أزيد في الأذان، بدلًا من أن نقول: لا إله إلا الله مرة واحدة، نحطّها مرتين: لا إله إلا الله، لا إله إلا الله، في الأذان، هذا بدعة، ولو أنها كلمة حقٍّ،

Yang wajib adalah berpegang teguh dengan dalil. Siapa saja yang melakukan perbuatan dalam rangka ibadah, dia perlu ditanya: Apa dalilmu? Mana dalilmu? Kita tidak boleh beribadah dilandasi hawa nafsu.
Andai ada orang yang berkata: Aku akan menambah lafal azan. Aku akan mengganti ucapan kita laa ilaaha illallaah yang hanya sekali, kami mengubahnya menjadi dua kali: Laa ilaaha illallaah, laa ilaaha illallaah, dalam azan. Ini adalah bidah meskipun ini adalah kalimat yang benar.

ولو قال: أحطّ التَّكبير خمس بدل أربع في أوله، خمس بدعة، ولو قال: أحطّ الشهادتين ست شهادات، صارت بدعة، ولو قال: حي على الصلاة، أحطها ثلاثًا، صارت بدعة، لا بد أن تُقيد بالشريعة.

Andai dia mengatakan: Aku akan mengumandangkan takbir lima kali untuk menggantikan empat takbir di awal azan; lima takbir ini adalah bidah.
Andai dia mengatakan: Aku mengganti dua kali syahadat dengan enam syahadat; jadilah ini bidah.
Andai dia mengatakan: Hayya ‘alash shalah, aku kumandangkan tiga kali; jadilah ini bidah.
Jadi diikat dengan aturan syariat merupakan keharusan.

وهكذا لو قال: الظهر أحطّها خمسًا، والعصر أحطّها خمسًا، والعشاء أحطّها خمسًا، والمغرب أحطّها أربعًا، والفجر أحطّها أربعًا، صارت بدعة، منكر، باطل، الناس عليهم التَّقيد بالشريعة، ليس لهم الزيادة.

Begitu pula andai dia berpendapat: Salat Zuhur aku ganti lima rakaat. Salat Asar aku ganti lima rakaat. Salat Isya aku ganti lima rakaat. Salat Magrib aku ganti empat rakaat. Salat Subuh aku ganti empat rakaat.
Tentu ini menjadi bidah, mungkar, batil. Manusia wajib diikat dengan aturan syariat. Mereka tidak berhak menambah-nambahi.

وهكذا لو قال: خمس صلوات ما تكفي، نحطّها ست صلوات، تصير الضحى واحدة، أو وسط الليل، صارت بدعة منكرًا ما يجوز،

Begitu pula andai dia berpendapat bahwa salat lima waktu tidak cukup. Kami menggantinya dengan enam salat. Satu salat itu di waktu duha atau tengah malam. Tentu ini merupakan suatu bidah yang mungkar yang tidak diperbolehkan.

ليس للناس الزيادة إلا ما شرعه الله أبدًا، لا يزيدون، أو قال: صيام رمضان ما يكفي، نحطّ شهرًا آخر، لازم الناس يصومون ربيع أول أو ربيع ثانٍ زيادة خيرٍ؛ ما يجوز، لا بد من التَّقيُّد بالشريعة وعدم الزيادة.

Manusia tidak berhak menambah-nambahi. Apa yang Allah syariatkan sudah cukup selama-lamanya. Mereka tidak boleh menambah-nambahi.
Atau dia berpendapat bahwa saum Ramadan tidak cukup. Kita akan tambah puasa satu bulan lainnya. Dia mengharuskan manusia untuk berpuasa di bulan Rabiulawal atau Rabiulakhir dengan alasan menambah kebaikan. Ini tidak boleh. Harus dibatasi oleh aturan syariat dan tidak boleh ditambah-tambahi.

Sumber: https://binbaz.org.sa/fatwas/21178/%D9%87%D9%84-%D8%B5%D8%AD-%D8%B4%D9%8A%D8%A1-%D9%81%D9%8A-%D9%84%D9%8A%D9%84%D8%A9-%D8%A7%D9%84%D8%A7%D8%B3%D8%B1%D8%A7%D8%A1-%D9%88%D8%A7%D9%84%D8%A7%D8%AD%D8%AA%D9%81%D8%A7%D9%84-%D8%A8%D9%87%D8%A7

Read More

Wajibnya Kembali kepada Allah dan Merendahkan Diri kepada-Nya ketika Ditimpa Berbagai Musibah

13 Februari 2021
/ / /

Dari ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah bin Baz kepada siapa saja yang membaca dari kaum muslimin. Semoga Allah memberi taufik kepadaku dan kepada kalian untuk mengingat, mengambil pelajaran, dan menerima nasihat dengan takdir-takdir yang terjadi, serta bersegera untuk bertobat yang tulus dari segala dosa dan kesalahan. Amin.

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Amabakdu. Sesungguhnya Allah—‘azza wa jalla—dengan hikmah-Nya yang sempurna, dengan alasan-Nya yang pasti, dengan ilmu-Nya yang meliputi segala sesuatu; Dia memberi ujian kepada para hamba-Nya dengan kesenangan dan kesulitan, dengan kesempitan dan kelapangan, dengan nikmat dan siksa. Hal itu agar Dia menguji kesabaran dan kesyukuran mereka. Barang siapa yang sabar ketika ditimpa bala, bersyukur ketika lapang, dan merendahkan diri kepada Allah—subhanahu wa ta’ala—ketika terjadi musibah-musibah dengan mengeluhkan dosa-dosa dan kelalaiannya dan dengan meminta rahmat dan maaf-Nya, dia beruntung dari segala sisi dan dia berhasil mendapatkan kesudahan yang terpuji.

Allah—jalla wa ‘ala—berfirman di dalam Alquran,

الۤمۤ ۝١ أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن یُتۡرَكُوۤا۟ أَن یَقُولُوۤا۟ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا یُفۡتَنُونَ ۝٢ وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِهِمۡۖ فَلَیَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِینَ صَدَقُوا۟ وَلَیَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِینَ ۝٣ [العنكبوت: ١-٣].

Alif lam mim. Apakah manusia mengira mereka dibiarkan saja mengatakan: Kami beriman; sedang mereka tidak diuji? Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang jujur dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.

(QS. Al-Ankabut: 1-3)

Maksud fitnah di dalam ayat ini adalah ujian dan cobaan hingga terbedakan orang yang jujur dari orang yang dusta dan hingga terlihat orang yang sabar dan orang yang bersyukur. Sebagaimana firman Allah taala,

وَجَعَلۡنَا بَعۡضَكُمۡ لِبَعۡضࣲ فِتۡنَةً أَتَصۡبِرُونَۗ وَكَانَ رَبُّكَ بَصِیرࣰا

Kami telah jadikan sebagian kalian sebagai ujian untuk sebagian lainnya. Apakah kalian bisa bersabar? Tuhanmu Maha Melihat. (QS. Al-Furqan: 20).

Allah taala berfirman,

وَنَبۡلُوكُم بِٱلشَّرِّ وَٱلۡخَیۡرِ فِتۡنَةࣰۖ وَإِلَیۡنَا تُرۡجَعُونَ

Kami menguji kalian dengan kejelekan dan kebaikan sebagai cobaan. Hanya kepada Kami, kalian akan dikembalikan. (QS. Al-Anbiya: 35).

Allah taala berfirman,

وَبَلَوۡنَـٰهُم بِٱلۡحَسَنَـٰتِ وَٱلسَّیِّـَٔاتِ لَعَلَّهُمۡ یَرۡجِعُونَ

Kami akan menguji mereka dengan yang baik-baik dan yang buruk-buruk agar mereka kembali. (QS. Al-A’raf: 168).

Yang baik-baik di sini adalah kenikmatan-kenikmatan berupa kehidupan yang nyaman, kelapangan, kesehatan, kemuliaan, pertolongan terhadap musuh-musuh, dan lain sebagainya. Yang jelek-jelek di sini adalah musibah-musibah, seperti penyakit, dikuasai oleh musuh, gempa, badai, banjir bandang yang memorakmorandakan, dan yang semacam itu.

Allah—‘azza wa jalla—berfirman,

ظَهَرَ ٱلۡفَسَادُ فِی ٱلۡبَرِّ وَٱلۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَیۡدِی ٱلنَّاسِ لِیُذِیقَهُم بَعۡضَ ٱلَّذِی عَمِلُوا۟ لَعَلَّهُمۡ یَرۡجِعُونَ

Kerusakan di darat dan lautan telah tampak disebabkan ulah tangan manusia agar Allah membuat mereka merasakan sebagian yang mereka kerjakan agar mereka kembali. (QS. Ar-Rum: 41).

Makna ayat ini adalah Allah—subhanahu wa ta’ala—menetapkan takdir berupa yang baik-baik, yang jelek-jelek, dan kerusakan yang tampak, agar manusia kembali kepada kebenaran, agar mereka bersegera bertobat dari hal-hal yang Allah haramkan kepada mereka, dan agar mereka bersegera menaati Allah dan Rasul-Nya. Hal itu karena kekufuran dan kemaksiatan adalah sebab setiap bala dan kejelekan di dunia dan akhirat.

Adapun menauhidkan Allah, beriman kepada-Nya dan kepada para rasul-Nya, taat kepada-Nya dan kepada para rasul-Nya, berpegang teguh dengan syariat-Nya, berdakwah kepadanya, dan mengingkari siapa saja yang menyelisihinya; itu semua merupakan sebab setiap kebaikan di dunia dan akhirat. Keteguhan di atas perkara tersebut, saling berwasiat dengannya, dan tolong-menolong padanya merupakan kemuliaan dunia dan akhirat, merupakan keselamatan dari segala hal yang tidak disukai, dan merupakan penjagaan dari segala cobaan. Sebagaimana Allah—subhanahu wa ta’ala—berfirman,

یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوۤا۟ إِن تَنصُرُوا۟ ٱللَّهَ یَنصُرۡكُمۡ وَیُثَبِّتۡ أَقۡدَامَكُمۡ

Wahai sekalian orang-orang yang beriman, jika kalian menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolong kalian dan mengokohkan kaki-kaki kalian. (QS. Muhammad: 7).

Allah taala berfirman,

وَلَیَنصُرَنَّ ٱللَّهُ مَن یَنصُرُهُۥۤۚ إِنَّ ٱللَّهَ لَقَوِیٌّ عَزِیزٌ ۝٤٠ ٱلَّذِینَ إِن مَّكَّنَّـٰهُمۡ فِی ٱلۡأَرۡضِ أَقَامُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتَوُا۟ ٱلزَّكَوٰةَ وَأَمَرُوا۟ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَنَهَوۡا۟ عَنِ ٱلۡمُنكَرِۗ وَلِلَّهِ عَـٰقِبَةُ ٱلۡأُمُورِ ۝٤١

Allah pasti akan menolong siapa saja yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah Mahakuat lagi Maha Perkasa. Yaitu orang-orang yang apabila Kami mapankan mereka di muka bumi, mereka menegakkan salat, menunaikan zakat, memerintahkan yang makruf, dan melarang dari yang mungkar. Hanya milik Allah akhir segala urusan. (QS. Al-Hajj: 40-41).

Allah taala berfirman,

وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ مِنكُمۡ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَیَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِی ٱلۡأَرۡضِ كَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَیُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِینَهُمُ ٱلَّذِی ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَیُبَدِّلَنَّهُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنࣰاۚ یَعۡبُدُونَنِی لَا یُشۡرِكُونَ بِی شَیۡـࣰٔاۚ وَمَن كَفَرَ بَعۡدَ ذَ ٰ⁠لِكَ فَأُو۟لَـٰۤىِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ

Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan beramal saleh dari kalian bahwa Dia akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa. Allah juga (menjanjikan) akan mengokohkan agama mereka yang Dia ridai untuk mereka. Allah juga (menjanjikan) akan menukar (keadaan) mereka sesudah ketakutan menjadi aman. Mereka beribadah kepada-Ku dan tidak menyekutukan sesuatupun dengan-Ku. Siapa saja yang kufur setelah itu, mereka itu adalah orang-orang yang fasik. (QS. An-Nur: 55).

Allah taala berfirman,

وَلَوۡ أَنَّ أَهۡلَ ٱلۡقُرَىٰۤ ءَامَنُوا۟ وَٱتَّقَوۡا۟ لَفَتَحۡنَا عَلَیۡهِم بَرَكَـٰتࣲ مِّنَ ٱلسَّمَاۤءِ وَٱلۡأَرۡضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُوا۟ فَأَخَذۡنَـٰهُم بِمَا كَانُوا۟ یَكۡسِبُونَ

Andai penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, pasti Kami akan bukakan keberkahan dari langit dan bumi untuk mereka, akan tetapi mereka mendustakan. Kamipun siksa mereka dengan sebab apa yang mereka kerjakan. (QS. Al-A’raf: 96).

Allah—subhanahu wa ta’ala—telah menjelaskan di dalam banyak ayat, bahwa yang telah menimpa umat-umat terdahulu berupa azab dan siksaan dengan banjir, angin yang membinasakan, suara menggelegar, bumi ambles, dan lain sebagainya; itu semua disebabkan kekufuran dan dosa mereka. Sebagaimana Allah—‘azza wa jalla—berfirman,

فَكُلًّا أَخَذۡنَا بِذَنۢبِهِۦۖ فَمِنۡهُم مَّنۡ أَرۡسَلۡنَا عَلَیۡهِ حَاصِبࣰا وَمِنۡهُم مَّنۡ أَخَذَتۡهُ ٱلصَّیۡحَةُ وَمِنۡهُم مَّنۡ خَسَفۡنَا بِهِ ٱلۡأَرۡضَ وَمِنۡهُم مَّنۡ أَغۡرَقۡنَاۚ وَمَا كَانَ ٱللَّهُ لِیَظۡلِمَهُمۡ وَلَـٰكِن كَانُوۤا۟ أَنفُسَهُمۡ یَظۡلِمُونَ

Semuanya, Kami siksa dengan sebab dosanya. Di antara mereka, ada yang Kami kirim badai pasir kepadanya. Di antara mereka ada yang disiksa dengan suara yang menggelegar. Di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi. Di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan. Allah tidaklah sekali-kali menzalimi mereka, akan tetapi mereka sendiri yang zalim. (QS. Al-‘Ankabut: 40).

Allah taala berfirman,

وَمَاۤ أَصَـٰبَكُم مِّن مُّصِیبَةࣲ فَبِمَا كَسَبَتۡ أَیۡدِیكُمۡ وَیَعۡفُوا۟ عَن كَثِیرࣲ

Segala musibah yang menimpa kalian disebabkan ulah tangan kalian dan Allah memaafkan sebagian besarnya. (QS. Asy-Syura: 30).

Allah memerintahkan para hamba-Nya agar bertobat kepada-Nya dan merendahkan diri kepada-Nya ketika terjadi musibah-musibah. Allah—subhanahu wa ta’ala—berfirman,

یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ تُوبُوۤا۟ إِلَى ٱللَّهِ تَوۡبَةࣰ نَّصُوحًا عَسَىٰ رَبُّكُمۡ أَن یُكَفِّرَ عَنكُمۡ سَیِّـَٔاتِكُمۡ وَیُدۡخِلَكُمۡ جَنَّـٰتࣲ تَجۡرِی مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَـٰرُ

Wahai sekalian orang-orang yang beriman, bertobatlah kalian kepada Allah dengan tobat yang tulus. Semoga Tuhan kalian menghapus kesalahan-kesalahan kalian dan memasukkan kalian ke dalam janah yang sungai-sungai mengalir di bawahnya. (QS. At-Tahrim: 8).

Allah taala berfirman,

وَتُوبُوۤا۟ إِلَى ٱللَّهِ جَمِیعًا أَیُّهَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ

Bertobatlah kalian semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kalian beruntung. (QS. An-Nur: 31).

Allah taala berfirman,

وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَاۤ إِلَىٰۤ أُمَمࣲ مِّن قَبۡلِكَ فَأَخَذۡنَـٰهُم بِٱلۡبَأۡسَاۤءِ وَٱلضَّرَّاۤءِ لَعَلَّهُمۡ یَتَضَرَّعُونَ ۝٤٢ فَلَوۡلَاۤ إِذۡ جَاۤءَهُم بَأۡسُنَا تَضَرَّعُوا۟ وَلَـٰكِن قَسَتۡ قُلُوبُهُمۡ وَزَیَّنَ لَهُمُ ٱلشَّیۡطَـٰنُ مَا كَانُوا۟ یَعۡمَلُونَ ۝٤٣

Sungguh Kami telah mengutus rasul kepada umat-umat sebelum engkau, lalu Kami siksa mereka dengan kesengsaraan dan kesusahan agar mereka merendahkan diri. Mengapa ketika siksaan Kami datang kepada mereka, mereka tidak merendahkan diri? Malah hati-hati mereka keras dan setan menghiasi apa yang mereka kerjakan. (QS. Al-An’am: 42-43).

Di dalam ayat yang mulia ini ada anjuran dan dorongan dari Allah—subhanahu wa ta’ala—untuk para hamba-Nya, apabila musibah-musibah menimpa mereka berupa sakit, luka, perang, gempa, badai, dan lain sebagainya, agar mereka merendahkan diri kepada-Nya dan sangat butuh kepada-Nya sehingga mereka meminta pertolongan kepada-Nya. Ini adalah makna firman Allah—subhanahu wa ta’ala—,

فَلَوۡلَاۤ إِذۡ جَاۤءَهُم بَأۡسُنَا تَضَرَّعُوا۟

Yaitu, apakah jika siksaan Kami datang, mereka mau merendahkan diri?

Selanjutnya Allah—subhanahu wa ta’ala—menerangkan bahwa kerasnya hati mereka dan polesan setan terhadap amalan buruk mereka menyebabkan terhalangnya mereka dari tobat, merendahkan diri, dan istigfar. Allah—‘azza wa jalla—berfirman,

وَلَـٰكِن قَسَتۡ قُلُوبُهُمۡ وَزَیَّنَ لَهُمُ ٱلشَّیۡطَـٰنُ مَا كَانُوا۟ یَعۡمَلُونَ

Ada riwayat yang sabit dari khalifah rasyid—rahimahullah—amirulmukminin ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz, ketika terjadi gempa di zamannya, beliau menulis surat kepada jajaran aparat pemerintahannya di berbagai negeri dan memerintahkan mereka agar memerintahkan kaum muslimin bertobat kepada Allah, merendahkan diri kepada-Nya, dan beristigfar dari dosa-dosa mereka.

Wahai kaum muslimin, kalian telah mengetahui berbagai macam cobaan dan musibah yang terjadi di zaman kita ini. Di antaranya adalah kaum muslimin dikuasai oleh orang-orang kafir di Afghanistan, Filipina, India, Palestina, Etiopia, dan lain-lain.

Termasuk itu adalah gempa yang terjadi di Yaman dan berbagai negeri. Termasuk itu pula adalah banjir bandang dan badai yang menghancurkan banyak harta, pepohonan, kapal, dan lain sebagainya. Demikian pula salju tebal yang mengakibatkan kerugian yang tak terhitung. Begitu pula kelaparan dan kekeringan di banyak negeri.

Semua hukuman dan musibah yang Allah ujikan kepada para hamba-Nya disebabkan oleh kekufuran, kemaksiatan, penyimpangan dari ketaatan kepada Allah—subhanahu wa ta’ala—, condong kepada dunia dan kesenangan jangka pendek, berpaling dari akhirat, dan tidak mempersiapkan bekal akhirat, kecuali hamba-hamba Allah yang dirahmati.

Musibah-musibah ini dan yang lain, tidak diragukan lagi, mengharuskan para hamba agar bersegera bertobat kepada Allah—subhanahu wa ta’ala—dari segala yang Allah haramkan atas mereka dan agar bersegera menaati-Nya, berhukum dengan syariat-Nya, tolong-menolong di atas kebajikan dan takwa, dan saling berwasiat dengan kebenaran, serta sabar di atasnya.

Kapan saja para hamba bertobat kepada Tuhan mereka, merendahkan diri kepada-Nya, bersegera melakukan segala yang Dia ridai, saling menolong di atas kebajikan dan ketakwaan, saling amar makruf nahi mungkar, niscaya Allah akan memperbaiki keadaan mereka, melindungi mereka dari kejahatan para musuh, mengokohkan keberadaan mereka di muka bumi, menolong mereka dalam menghadapi musuh, menyempurnakan nikmat-Nya kepada mereka, dan menghindarkan kemurkaan-Nya dari mereka.

Sebagaimana Allah—subhanahu wa ta’ala dan Yang paling berkata benar—berfirman,

وَكَانَ حَقًّا عَلَیۡنَا نَصۡرُ ٱلۡمُؤۡمِنِینَ

Sudah merupakan kewajiban atas Kami untuk menolong orang-orang yang beriman. (QS. Ar-Rum: 47).

Allah taala berfirman,

ٱدۡعُوا۟ رَبَّكُمۡ تَضَرُّعࣰا وَخُفۡیَةًۚ إِنَّهُۥ لَا یُحِبُّ ٱلۡمُعۡتَدِینَ ۝٥٥ وَلَا تُفۡسِدُوا۟ فِی ٱلۡأَرۡضِ بَعۡدَ إِصۡلَـٰحِهَا وَٱدۡعُوهُ خَوۡفࣰا وَطَمَعًاۚ إِنَّ رَحۡمَتَ ٱللَّهِ قَرِیبࣱ مِّنَ ٱلۡمُحۡسِنِینَ ۝٥٦

Berdoalah kepada Tuhan kalian dengan merendahkan diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Janganlah kalian berbuat kerusakan di bumi setelah (Allah) memperbaikinya. Berdoalah kepada-Nya dengan takut dan harap. Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat dari orang-orang yang berbuat kebaikan. (QS. Al-A’raf: 55-56).

Allah taala berfirman,

وَأَنِ ٱسۡتَغۡفِرُوا۟ رَبَّكُمۡ ثُمَّ تُوبُوۤا۟ إِلَیۡهِ یُمَتِّعۡكُم مَّتَـٰعًا حَسَنًا إِلَىٰۤ أَجَلࣲ مُّسَمࣰّى وَیُؤۡتِ كُلَّ ذِی فَضۡلࣲ فَضۡلَهُۥۖ وَإِن تَوَلَّوۡا۟ فَإِنِّیۤ أَخَافُ عَلَیۡكُمۡ عَذَابَ یَوۡمࣲ كَبِیرٍ

Mintalah ampunan kepada Tuhan kalian kemudian bertobatlah kepada-Nya, niscaya Dia akan memberi kalian kenikmatan yang baik hingga waktu yang telah ditentukan dan niscaya Dia akan memberi keutamaan kepada setiap orang yang memiliki keutamaan. Namun, apabila kalian berpaling, sesungguhnya aku khawatir azab hari kiamat akan menimpa kalian. (QS. Hud: 3).

Allah taala berfirman,

وَعَدَ ٱللَّهُ ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ مِنكُمۡ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ لَیَسۡتَخۡلِفَنَّهُمۡ فِی ٱلۡأَرۡضِ كَمَا ٱسۡتَخۡلَفَ ٱلَّذِینَ مِن قَبۡلِهِمۡ وَلَیُمَكِّنَنَّ لَهُمۡ دِینَهُمُ ٱلَّذِی ٱرۡتَضَىٰ لَهُمۡ وَلَیُبَدِّلَنَّهُم مِّنۢ بَعۡدِ خَوۡفِهِمۡ أَمۡنࣰاۚ یَعۡبُدُونَنِی لَا یُشۡرِكُونَ بِی شَیۡـࣰٔاۚ وَمَن كَفَرَ بَعۡدَ ذَ ٰ⁠لِكَ فَأُو۟لَـٰۤىِٕكَ هُمُ ٱلۡفَـٰسِقُونَ

Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan beramal saleh bahwa Dia pasti akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa. Allah juga akan meneguhkan agama mereka yang Dia ridai untuk mereka. Allah juga akan menggantikan setelah rasa takut mereka dengan keamanan. Mereka beribadah kepada-Ku dan tidak menyekutukan sesuatupun dengan-Ku. Siapa saja yang kafir setelah itu, mereka itu adalah orang-orang yang fasik. (QS. An-Nur: 55).

Allah taala berfirman,

وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ وَٱلۡمُؤۡمِنَـٰتُ بَعۡضُهُمۡ أَوۡلِیَاۤءُ بَعۡضࣲۚ یَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَیَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ وَیُقِیمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَیُؤۡتُونَ ٱلزَّكَوٰةَ وَیُطِیعُونَ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥۤۚ أُو۟لَـٰۤىِٕكَ سَیَرۡحَمُهُمُ ٱللَّهُۗ إِنَّ ٱللَّهَ عَزِیزٌ حَكِیمࣱ

Orang-orang yang beriman, lelaki dan wanita, sebagian mereka adalah teman setia sebagian lainnya. Mereka saling memerintahkan yang makruf dan melarang dari yang mungkar. Mereka menegakkan salat, menunaikan zakat, dan menaati Allah dan Rasul-Nya. Mereka itulah yang akan Allah rahmati. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (QS. At-Taubah: 71).

Allah—‘azza wa jalla—menjelaskan di dalam ayat-ayat ini bahwa rahmat-Nya, kebaikan-Nya, keamanan dari-Nya, dan seluruh nikmat hanyalah bisa terwujud secara sempurna dan bersambung dengan kenikmatan akhirat apabila seseorang itu bertakwa kepada Allah, beriman kepada-Nya, menaati para rasul-Nya, istikamah di atas syariat-Nya, dan bertobat kepada-Nya dari dosa-dosanya. Adapun orang yang berpaling dari ketaatan kepada-Nya, dia takabur untuk mau menunaikan hak-Nya, dia terus saja dalam keadaan kufur dan bermaksiat kepada-Nya, Allah—subhanahu wa ta’ala—mengancamnya dengan berbagai hukuman di dunia dan akhirat. Sebagiannya ada yang Allah segerakan sesuai tuntutan hikmah-Nya agar menjadi pelajaran dan peringatan untuk yang lain.

Sebagaimana Allah—subhanahu wa ta’ala—berfirman,

فَلَمَّا نَسُوا۟ مَا ذُكِّرُوا۟ بِهِۦ فَتَحۡنَا عَلَیۡهِمۡ أَبۡوَ ٰ⁠بَ كُلِّ شَیۡءٍ حَتَّىٰۤ إِذَا فَرِحُوا۟ بِمَاۤ أُوتُوۤا۟ أَخَذۡنَـٰهُم بَغۡتَةࣰ فَإِذَا هُم مُّبۡلِسُونَ ۝٤٤ فَقُطِعَ دَابِرُ ٱلۡقَوۡمِ ٱلَّذِینَ ظَلَمُوا۟ۚ وَٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِینَ ۝٤٥

Ketika mereka melupakan peringatan yang diberikan kepada mereka, kami bukakan segala pintu kesenangan untuk mereka, hingga ketika mereka sudah bergembira dengan apa yang diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan tiba-tiba, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa. Orang-orang yang zalim itu dimusnahkan sampai ke akar-akarnya. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. (QS. Al-An’am: 44-45).

Wahai sekalian kaum muslimin, introspeksilah diri-diri kalian! Bertobatlah kepada Tuhan kalian dan beristigfarlah kepada-Nya! Segeralah menaati-Nya! Hati-hati dari bermaksiat kepada-Nya! Tolong-menolonglah di atas kebajikan dan ketakwaan! Berbuat baiklah! Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat baik. Bersikap adillah! Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat adil. Persiapkan bekal yang baik sebelum kematian datang! Sayangilah orang-orang lemah kalian! Hiburlah orang-orang fakir kalian! Perbanyaklah mengingat Allah dan istigfar! Saling perintahkan dengan yang makruf dan saling laranglah dari yang mungkar agar kalian dirahmati! Ambillah pelajaran dari musibah-musibah yang menimpa orang-orang selain kalian yang disebabkan dosa-dosa dan kemaksiatan!

Allah menerima tobat orang-orang yang bertobat. Allah menyayangi orang-orang yang berbuat baik. Allah akan memperbaiki kesudahan orang-orang yang bertakwa. Sebagaimana Allah—subhanahu wa ta’ala—berfirman,

إِنَّ ٱلۡعَـٰقِبَةَ لِلۡمُتَّقِینَ

Sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa. (QS. Hud: 49).

Kita meminta kepada Allah dengan nama-nama-Nya yang indah dan sifat-sifat-Nya yang mulia agar menyayangi para hamba-Nya yang muslim, agar memahamkan mereka dalam agama Islam, agar menolong mereka menghadapi musuh-Nya dan musuh mereka dari kalangan orang kafir dan munafik, dan agar menurunkan siksa-Nya yang tidak dapat ditolak kepada kaum yang berdosa. Sesungguhnya Allah berkuasa akan hal itu.

Semoga Allah melimpahkan selawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarganya, para sahabatnya, dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik hingga hari kiamat.

Wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Sumber: https://binbaz.org.sa/articles/32/%D9%88%D8%AC%D9%88%D8%A8-%D8%A7%D9%84%D8%B1%D8%AC%D9%88%D8%B9-%D8%A7%D9%84%D9%89-%D8%A7%D9%84%D9%84%D9%87-%D9%88%D8%A7%D9%84%D8%B6%D8%B1%D8%A7%D8%B9%D8%A9-%D8%A7%D9%84%D9%8A%D9%87-%D8%B9%D9%86%D8%AF-%D9%86%D8%B2%D9%88%D9%84-%D8%A7%D9%84%D9%85%D8%B5%D8%A7%D9%89%D8%A8

Read More

Silsilah Syarh Ar-Rasa`il li Syaikh Al-Islam Muhammad bin ‘Abdil Wahhab

7 Februari 2021
/ / /

الحمد لله بنعمته تتم الصالحات

Berikut ini adalah terjemahan syarah Syekh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan–hafizhahullah–terhadap risalah-risalah Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab–rahimahullah–:

Semoga Allah memberi manfaat dengannya kepada semua.

Read More

Pembatal Keislaman

7 Desember 2020
/ / /

قَالَ الشَّيۡخُ الۡإِمَامُ مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ -رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى-:

اعۡلَمۡ أَنَّ نَوَاقِضَ الۡإِسۡلَامِ عَشَرَةُ نَوَاقِضَ:

Syekh Imam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab—rahimahullah ta’ala—berkata:

Ketahuilah! Sesungguhnya pembatal keislaman ada sepuluh.

الۡأَوَّلُ: الشِّرۡكُ فِي عِبَادَةِ اللهِ تَعَالَی.

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَغۡفِرُ أَن يُشۡرَكَ بِهِۦ وَيَغۡفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَآءُ ۚ﴾ [النساء: ٤٨].

وَقَالَ تَعَالَى: ﴿إِنَّهُۥ مَن يُشۡرِكۡ بِٱللَّهِ فَقَدۡ حَرَّمَ ٱللَّهُ عَلَيۡهِ ٱلۡجَنَّةَ وَمَأۡوَىٰهُ ٱلنَّارُ ۖ وَمَا لِلظَّـٰلِمِينَ مِنۡ أَنصَارٍ﴾ [المائدة: ۷۲].

وَمِنۡهُ: الذَّبۡحُ لِغَيۡرِ اللهِ كَمَنۡ يَذۡبَحُ لِلۡجِنِّ أَوۡ لِلۡقَبۡرِ.

Pertama: Kesyirikan dalam ibadah kepada Allah taala.

Allah taala berfirman, “Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik dan mengampuni dosa di bawah itu bagi siapa saja yang Dia kehendaki.” (QS. An-Nisa`: 16).

Allah taala berfirman, “Sesungguhnya siapa saja yang berbuat syirik kepada Allah, maka Allah telah haramkan janah atasnya dan tempat kembalinya adalah neraka. Tiada seorang penolong pun bagi orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Ma`idah: 72).

Termasuk perbuatan syirik adalah menyembelih untuk selain Allah seperti orang yang menyembelih untuk jin dan kuburan.

الثَّانِي: مَنۡ جَعَلَ بَيۡنَهُ وَبَيۡنَ اللهِ وَسَائِطَ يَدۡعُوهُمۡ وَيَسۡأَلُهُمۡ وَيَتَوَكَّلُ عَلَيۡهِمۡ؛ کَفَرَ إِجۡمَاعًا.

Kedua: Barang siapa menjadikan perantara antara dia dengan Allah yang dia seru, dia minta, dia bertawakal kepada mereka, maka dia kafir menurut ijmak.

الثَّالِثُ: مَنۡ لَمۡ يُكَفِّرِ الۡمُشۡرِكِينَ، أَوۡ شَكَّ فِي كُفۡرِهِمۡ، أَوۡ صَحَّحَ مَذۡهَبَهُمۡ؛ کَفَرَ.

Ketiga: Barang siapa tidak mengafirkan orang-orang musyrik, atau ragu terhadap kekafiran mereka, atau menilai benar keyakinan mereka, maka dia kafir.

الرَّابِعُ: مَنِ اعۡتَقَدَ أَنَّ غَيۡرَ هَدۡيِ النَّبِيِّ ﷺ أَكۡمَلُ مِنۡ هَدۡيِهِ، أَوۡ أَنَّ حُكۡمَ غَيۡرِهِ أَحۡسَنُ مِنۡ حُكۡمِهِ، كَالَّذِي يُفَضِّلُ حُكۡمَ الطَّوَاغِيتِ عَلَى حُكۡمِهِ؛ فَهُوَ كَافِرٌ.

Keempat: Barang siapa meyakini bahwa selain petunjuk Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—lebih sempurna daripada petunjuk beliau, atau hukum selain beliau lebih baik daripada hukum beliau, seperti orang yang lebih mengutamakan hukum tagut di atas hukum beliau; maka dia kafir.

الۡخَامِسُ: مَنۡ أَبۡغَضَ شَيۡئًا مِمَّا جَاءَ بِهِ الرَّسُولُ ﷺ وَلَوۡ عَمِلَ بِهِ؛ کَفَرَ.

Kelima: Barang siapa yang membenci sedikit saja dari ajaran yang dibawa oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—, meskipun dia mengamalkannya, maka dia kafir.

السَّادِسُ: مَنِ اسۡتَهۡزَأَ بِشَيۡءٍ مِنۡ دِينِ الرَّسُولِ أَوۡ ثَوَابِ اللهِ أَوۡ عِقَابِهِ؛ کَفَرَ.

وَالدَّلِيلُ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿قُلۡ أَبِٱللَّهِ وَءَايَـٰتِهِۦ وَرَسُولِهِۦ كُنتُمۡ تَسۡتَهۡزِءُونَ ۝٦٥ لَا تَعۡتَذِرُوا۟ قَدۡ كَفَرۡتُم بَعۡدَ إِيمَـٰنِكُمۡ ۚ﴾ [التوبة: ٦٥-٦٦].

Keenam: Barang siapa mengolok-olok sedikit saja dari agama rasul, pahala dan siksa Allah, maka dia kafir.

Dalilnya adalah firman Allah, “Katakan: Apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya, dan rasul-Nya, kalian mengolok-olok? Jangan beralasan! Kalian telah kafir setelah tadinya kalian beriman.” (QS. At-Taubah: 65-66).

السَّابِعُ: السِّحۡرُ: وَمِنۡهُ الصَّرۡفُ وَالۡعَطۡفُ، فَمَنۡ فَعَلَهُ أَوۡ رَضِيَ بِهِ؛ کَفَرَ.

وَالدَّلِيلُ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنۡ أَحَدٍ حَتَّىٰ يَقُولَآ إِنَّمَا نَحۡنُ فِتۡنَةٌ فَلَا تَكۡفُرۡ ۖ﴾ [البقرة: ١٠٢].

Ketujuh: Sihir. Termasuk sihir adalah sharf dan ‘athf (ramuan yang bisa mempengaruhi akal, keinginan, dan kecenderungan dari orang yang disihir sehingga bisa menyebabkannya membenci atau mencintai pasangannya). Siapa saja yang mengerjakannya atau rida terhadapnya, maka dia kafir.

Dalilnya adalah firman Allah taala, “Keduanya tidaklah mengajari seorang pun hingga keduanya mengatakan, ‘Sesungguhnya kami hanyalah ujian, maka janganlah engkau kafir.’”(QS. Al-Baqarah: 102).

الثَّامِنُ: مُظَاهَرَةُ الۡمُشۡرِکِینَ وَمُعَاوَنَتُهُمۡ عَلَى الۡمُسۡلِمِینَ.

وَالدَّلِيلُ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿وَمَن يَتَوَلَّهُم مِّنكُمۡ فَإِنَّهُۥ مِنۡهُمۡ ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَهۡدِى ٱلۡقَوۡمَ ٱلظَّـٰلِمِينَ﴾ [المائدة: ٥١].

Kedelapan: Mendukung dan membantu kaum musyrikin dalam memerangi kaum muslimin.

Dalilnya adalah firman Allah taala, “Barang siapa di antara kalian yang berteman setia dengan mereka, maka dia termasuk mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.” (QS. Al-Ma`idah: 51).

التَّاسِعُ: مَنِ اعۡتَقَدَ أَنَّ بَعۡضَ النَّاسِ يَسَعُهُ الۡخُرُوجُ عَنۡ شَرِيعَةِ مُحَمَّدٍ ﷺ كَمَا وَسِعَ الۡخَضِرُ الۡخُرُوجَ عَنۡ شَرِيعَةِ مُوسَى عَلَيۡهِ السَّلَامُ؛ فَهُوَ كَافِرٌ.

Kesembilan: Barang siapa berkeyakinan bahwa sebagian manusia bebas untuk keluar dari syariat Nabi Muhammad—shallallahu ‘alaihi wa sallam—sebagaimana bolehnya Nabi Khadhir keluar dari syariat Nabi Musa—‘alaihis salam—, maka dia kafir.

الۡعَاشِرُ: الۡإِعۡرَاضُ عَنۡ دِينِ اللهِ تَعَالَى لَا يَتَعَلَّمُهُ وَلَا يَعۡمَلُ بِهِ.

وَالدَّلِيلُ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿وَمَنۡ أَظۡلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِـءَايَـٰتِ رَبِّهِۦ ثُمَّ أَعۡرَضَ عَنۡهَآ ۚ إِنَّا مِنَ ٱلۡمُجۡرِمِينَ مُنتَقِمُونَ﴾ [السجدة: ۲۲].

Kesepuluh: Berpaling dari agama Allah taala. Dia tidak mempelajarinya dan tidak pula mengamalkannya.

Dalilnya adalah firman Allah taala, “Siapa yang lebih zalim daripada orang yang diingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya kemudian dia berpaling darinya. Sesungguhnya Kami akan menghukum orang-orang yang berdosa.” (QS. As-Sajdah: 22).

وَلَا فَرۡقَ فِي جَمِيعِ هَٰذِهِ النَّوَاقِضِ بَيۡنَ الۡهَازِلِ وَالۡجَادِّ وَالۡخَائِفِ إِلَّا الۡمُكۡرَهَ، وَكُلُّهَا مِنۡ أَعۡظَمِ مَا يَكُونُ خَطَرًا، وَمِنۡ أَكۡثَرِ مَا يَكُونُ وُقُوعًا فَيَنۡبَغِي لِلۡمُسۡلِمِ أَنۡ يَحۡذَرَهَا وَيَخَافَ مِنۡهَا عَلَى نَفۡسِهِ، نَعُوذُ بِاللهِ مِنۡ مُوجِبَاتِ غَضَبِهِ وَأَلِيمِ عِقَابِهِ.

Tidak ada perbedaan pada keseluruhan pembatal keislaman ini antara orang yang main-main, serius, atau ketakutan, kecuali orang yang dipaksa. Semua pembatal tersebut di antara pembatal keislaman yang paling besar bahayanya dan paling banyak terjadi, sehingga seorang muslim selayaknya waspada dan mengkhawatirkan dirinya dari hal itu. Kita berlindung kepada Allah dari dosa yang menjadi alasan kemurkaan-Nya dan pedihnya hukuman-Nya.

وَصَلَّى اللهُ عَلَى خَيۡرِ خَلۡقِهِ مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحۡبِهِ وَسَلَّمَ.

Semoga Allah limpahkan selawat dan salam kepada makhluk-Nya yang terbaik, yaitu Nabi Muhammad, juga kepada keluarga dan sahabat beliau.

Read More

Tafsir Kalimat Tauhid

25 November 2020
/ / /

سُئِلَ الشَّيۡخُ مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ -رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى- عَنۡ مَعۡنَی (لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ)، فَأَجَابَ بِقَوۡلِهِ: اعۡلَمۡ رَحِمَكَ اللهُ تَعَالَى أَنَّ هَٰذِهِ الۡكَلِمَةَ هِيَ الۡفَارِقَةُ بَیۡنَ الۡكُفۡرِ وَالۡإِسۡلَامِ.

Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab—rahimahullahu ta’ala—ditanya tentang makna kalimat “laa ilaaha illallaah”. Beliau menjawab dengan ucapan beliau:

Ketahuilah, semoga Allah taala merahmatimu, bahwa kalimat ini merupakan pemisah antara kekufuran dengan Islam.

وَهِيَ كَلِمَةُ التَّقۡوَى، وَهِيَ الۡعُرۡوَةُ الۡوُثۡقَى، وَهِيَ الَّتِي جَعَلَهَا إِبۡرَاهِيمُ عَلَيۡهِ السَّلَامُ بَاقِيةً فِي عَقِبِهِ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ.

Kalimat ini juga dinamakan kalimat takwa. Kalimat ini dinamakan pula al-‘urwah al-wutsqa (pegangan yang paling kokoh). Kalimat ini adalah yang dijadikan oleh Nabi Ibrahim—‘alaihis salam—sebagai kalimat yang kekal pada keturunannya supaya mereka kembali.

وَلَيۡسَ الۡمُرَادُ قَوۡلَهَا بِاللِّسَانِ مَعَ الۡجَهۡلِ بِمَعۡنَاهَا.

Yang dimaukan bukanlah mengucapkannya dengan lisan tapi tidak mengerti maknanya.

فَإِنَّ الۡمُنَافِقِينَ يَقُولُونَها وَهُمۡ تَحۡتَ الۡكُفَّارِ ﴿فِى ٱلدَّرۡكِ ٱلۡأَسۡفَلِ مِنَ ٱلنَّارِ﴾ [النساء: ١٤٥].

Karena orang-orang munafik pun mengucapkannya, padahal mereka berada di bawah orang-orang kafir “di kerak neraka yang paling dasar.” (QS. An-Nisa`: 145).

مَعَ كَوۡنِهِمۡ يُصَلُّونَ وَيَتَصَدَّقُونَ.

Padahal orang-orang munafik itu ikut salat dan bersedekah.

وَلَكِنَّ الۡمُرَادَ قَوۡلُهَا مَعَ مَعۡرِفَتِهَا بِالۡقَلۡبِ، وَمَحَبَّتِهَا وَمَحَبَّةِ أَهۡلِهَا وَبُغۡضِ مَنۡ خَالَفَهَا وَمُعَادَاتِهِ.

Akan tetapi yang dimaukan adalah mengucapkannya disertai memahaminya dalam hati, mencintainya dan mencintai orang-orang yang bertauhid, serta membenci dan memusuhi orang-orang yang menyelisihi kalimat tersebut.

كَمَا قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (مَنۡ قَالَ: لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ، مُخۡلِصًا)، وَفِي رِوَايَةٍ: (خَالِصًا مِنۡ قَلۡبِهِ)، وَفِي رِوَايَةٍ: (صَادِقًا مِنۡ قَلۡبِهِ) وَفِي حَدِيثٍ آخَرَ: (مَنۡ قَالَ: لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ، وَكَفَرَ بِمَا يُعۡبَدُ مِنۡ دُونِ اللهِ).

إِلَى غَيۡرِ ذٰلِكَ مِنَ الۡأَحَادِيثِ الدَّالَّةِ عَلَى جَهَالَةِ أَكۡثَرِ النَّاسِ بِهَٰذِهِ الشَّهَادَةِ.

Sebagaimana sabda Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—, “Siapa saja yang mengucapkan, ‘laa ilaaha illallaah’ dengan ikhlas.” Dalam riwayat lain, “dengan ikhlas dari hatinya.” Dalam riwayat lain, “dengan jujur dari hatinya.” Dalam hadis yang lain, “Siapa saja yang mengucapkan, ‘laa ilaaha illallaah’ dan mengingkari segala yang disembah selain Allah.”

Serta hadis-hadis selain itu yang menunjukkan betapa banyak orang yang tidak mengerti apa yang dimaukan dari persaksian ini.

فَاعۡلَمۡ أَنَّ هَٰذِهِ الۡكَلِمَةَ نَفۡيٌ وَإِثۡبَاتٌ. نَفۡيُ الۡإِلَٰهِيَةِ عَمَّا سِوَى اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى مِنَ الۡمُرۡسَلِينَ حَتَّى مُحَمَّدٍ ﷺ، وَمِنَ الۡمَلَائكَةِ حَتَّى جِبۡرِيلَ، فَضۡلًا عَنۡ غَيۡرِهِمۡ مِنَ الۡأَنۡبِيَاءِ وَ الصَّالِحِينَ، وَ إِثۡبَاتُهَا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ.

Ketahuilah bahwa kalimat ini ada nafi dan isbat.

  • Nafi/peniadaan ketuhanan dari semua yang selain Allah—subhanahu wa ta’ala—, baik dari kalangan para rasul, sampai Nabi Muhammad—shallallahu ‘alaihi wa sallam—sekalipun, dan dari kalangan malaikat, sampai Jibril sekalipun. Apalagi dari selain mereka dari kalangan para nabi dan orang-orang saleh.
  • Isbat/penetapan ketuhanan untuk Allah—‘azza wa jalla.

إِذَا فَهِمۡتَ ذٰلِكَ فَتَأَمَّلَ الۡأُلُوهِيِّةَ الَّتِي أَثۡبَتَهَا اللهُ تَعَالَى لِنَفۡسِهِ، وَ نَفَاهَا عَنۡ مُحَمَّدٍ ﷺ وَجِبۡرِيلَ وَغَيۡرِهِمَا أَنۡ يَكُونَ لَهُمۡ مِنۡ مِثۡقَالِ حَبَّةٍ مِنۡ خَرۡدَلٍ.

Jika engkau sudah memahami itu, maka renungkanlah tentang ketuhanan yang Allah taala tetapkan untuk diri-Nya dan Dia nafikan dari Nabi Muhammad—shallallahu ‘alaihi wa sallam—dan Jibril, serta selain keduanya. Allah menafikan bahwa mereka memiliki sifat ketuhanan seberat biji sawi (artinya: mereka sama sekali tidak memiliki hak untuk disembah).

فَاعۡلَمۡ أَنَّ هَٰذِهِ الۡأُلُوهِيِّةَ هِيَ الَّتِي تُسَمِّيهَا الۡعَامَّةُ فِي زَمَانِنَا: السِّرَّ وَالۡوِلَايَةَ.

Ketahuilah bahwa sifat ketuhanan inilah yang dinamakan oleh kebanyakan orang di zaman kita ini dengan as-sirr (ilmu sir/gaib) dan al-wilayah (kedudukan kewalian).

وَالۡإِلَهُ مَعۡنَاهُ الۡوَلِيُّ الَّذِي فِيهِ السِّرُّ، وَهُوَ الَّذِي يُسَمُّونَهُ الۡفَقِيرَ وَالشَّيۡخَ.

Sedangkan al-ilah, maknanya menurut mereka adalah wali yang padanya ada as-sirr, yaitu yang mereka namakan dengan al-faqir dan asy-syaikh.

وَتُسَمِّيهِ الۡعَامَّةُ: السَّيِّدَ وَأَشۡبَاهَ هَٰذَا.

Kebanyakan orang menamakannya as-sayyid dan yang semisal ini.

وَذٰلِكَ أَنَّهُمۡ يَظُنُّونَ أَنَّ اللهَ جَعَلَ لِخَوَاصِ الۡخَلۡقِ عِنۡدَهُ مَنۡزِلَةً يَرۡضَى أَنۡ يَلۡتَجِئَ الۡإِنۡسَانُ إِلَيۡهِمۡ، وَيَرۡجُوَهُمۡ وَيَسۡتَغِيثَ بِهِمۡ، وَيَجۡعَلَهُمۡ وَاسِطَةً بَيۡنَهُ وَبَيۡنَ اللهِ.

Hal itu karena mereka menyangka bahwa Allah telah menjadikan makhluk-makhluk pilihan itu memiliki kedudukan di sisi-Nya yang Dia ridai agar orang-orang mencari perlindungan kepada mereka, berharap kepada mereka, beristigasah dengan mereka, dan menjadikan mereka sebagai perantara antara dia dengan Allah.

فَالَّذِي يَزۡعَمُ أَهۡلُ الشِّرۡكِ فِي زَمَانِنَا أَنَّهُمۡ وَسَائِطُهُمۡ هُمُ الَّذِينَ يُسَمِّيهِمُ الۡأَوَّلُونَ الۡآلِهَةَ، وَالوَاسِطَةُ هُوَ الۡإِلَهُ. فَقَوۡلُ الرَّجُلِ: (لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ) إِبۡطَالٌ لِلۡوَسَائِطِ.

Yang disangkakan oleh orang-orang musyrik di zaman kita bahwa mereka adalah perantara-perantara, itu adalah yang dinamakan oleh orang-orang dahulu sebagai ilah-ilah. Jadi perantara itu adalah ilah. Makanya, ucapan seseorang, “Laa ilaaha illallaah,” merupakan pernyataan yang menunjukkan batilnya perantara-perantara itu.

وَإِذَا أَرَدۡتَ أَنۡ تَعۡرِفَ هَٰذَا مَعۡرِفَةً تَامَّةً فَذٰلِكَ بِأَمۡرَيۡنِ:

Apabila engkau ingin untuk mengetahui hal ini dengan pengetahuan yang sempurna, maka bisa dicapai dengan dua perkara:

الۡأَوَّلُ: أَنۡ تَعۡرِفَ أَنَّ الۡكُفَّارَ الَّذِينَ قَاتَلَهُمۡ رَسُولُ اللهِ ﷺ وَقَتَلَهُمۡ وَأَبَاحَ أَمۡوَالَهُمۡ وَاسۡتَحَلَّ نِسَاءَهُمۡ كَانُوا مُقِرِّينَ لِلهِ سُبۡحَانَهُ بِتَوۡحِيدِ الرُّبُوبِيَّةِ، وَهُوَ أَنَّهُ لَا يَخۡلُقُ وَلَا يَرۡزُقُ وَلَا يُحۡيِي وَلَا يُمِيتُ وَلَا يُدَبِّرُ الۡأُمُورَ إِلَّا اللهُ وَحۡدَهُ،

Pertama: Engkau seharusnya mengetahui bahwa orang-orang kafir yang Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—perangi, beliau bunuh, beliau halalkan harta-harta mereka, beliau halalkan wanita-wanita mereka; mereka itu dahulunya adalah orang-orang yang menetapkan tauhid rububiyyah untuk Allah—subhanahu wa ta’ala—. Yaitu bahwa tidak ada yang menciptakan, memberi rezeki, menghidupkan, mematikan, mengatur segala urusan, kecuali Allah semata.

كَمَا قَالَ تَعَالَى: ﴿قُلۡ مَن يَرۡزُقُكُم مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ أَمَّن يَمۡلِكُ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡأَبۡصَـٰرَ وَمَن يُخۡرِجُ ٱلۡحَىَّ مِنَ ٱلۡمَيِّتِ وَيُخۡرِجُ ٱلۡمَيِّتَ مِنَ ٱلۡحَىِّ وَمَن يُدَبِّرُ ٱلۡأَمۡرَ ۚ فَسَيَقُولُونَ ٱللَّهُ ۚ فَقُلۡ أَفَلَا تَتَّقُونَ﴾ [يونس: ٣١].

Sebagaimana Allah taala berfirman, “Katakanlah: Siapakah yang memberi rezeki kepada kalian dari langit dan bumi? Siapakah yang menguasai pendengaran dan penglihatan? Siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup? Dan siapa yang mengatur segala urusan? Niscaya mereka akan menjawab: Allah. Lalu mengapa kalian tidak bertakwa?” (QS. Yunus: 31).

وَهَٰذِهِ مَسۡأَلَةٌ عَظِيمَةٌ جَلِيلَةٌ مُهِمَّةٌ، وَهِيَ أَنۡ تَعۡرِفَ أَنَّ الۡكُفَّارَ الَّذِينَ قَاتَلَهُمۡ رَسُولُ اللهِ ﷺ شَاهِدُونَ بِهَٰذَا كُلِّهِ وَمُقِرُّونَ بِهِ، وَمَعَ هَٰذَا لَمۡ يُدۡخِلۡهُمۡ ذٰلِكَ فِي الۡإِسۡلَامِ، وَلَمۡ يُحَرِّمۡ دِمَاءَهُمۡ وَلَا أَمۡوَالَهُمۡ، وَكَانُوا أَيۡضًا يَتَصَدَّقُونَ وَيَحُجُّونَ وَيَعۡتَمِرُونَ وَيَتَعَبَّدُونَ وَيَتۡرُكُونَ أَشۡيَاءَ مِنَ الۡمُحَرَّمَاتِ خَوۡفًا مِنَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ.

Ini adalah masalah yang besar, agung, lagi penting. Yaitu engkau mengerti bahwa orang-orang kafir yang diperangi oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—itu mempersaksikan ini semua dan mengakuinya. Namun bersamaan dengan sikap mereka ini, tidak lantas memasukkan mereka ke dalam agama Islam dan tidak pula menyebabkan darah dan harta mereka terjaga. Padahal mereka dahulu juga bersedekah, haji, umrah, beribadah, dan meninggalkan hal-hal yang diharamkan karena takut dari Allah ‘azza wa jalla.

وَلَكِنَّ الۡأَمۡرَ الثَّانِي هُوَ الَّذِي كَفَّرَهُمۡ وَأَحَلَّ دِمَاءَهُمۡ وَأَمَوَالَهُمۡ، وَهُوَ أَنَّهُمۡ لَمۡ يَشۡهَدُوا لِلهِ بِتَوۡحِيدِ الۡأُلُوهِيَّةِ، وَتَوۡحِيدِ الرُّبُوبِيَّةِ.

Akan tetapi perkara kedua yang menyebabkan Nabi mengafirkan mereka, menghalalkan darah dan harta mereka, yaitu bahwa mereka tidak mempersaksikan tauhid uluhiyyah untuk Allah.

وَهُوَ أَلَّا يُدۡعَى وَلَا يُرۡجَى إِلَّا اللهُ وَحۡدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ.

Tauhid uluhiyyah adalah dengan tidak berdoa dan berharap kecuali kepada Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya.

وَلَا يُسۡتَغَاثَ بِغَيۡرِهِ وَلَا يُذۡبَحَ لِغَيۡرِهِ، وَلَا يُنۡذَرَ لِغَيۡرِهِ، لَا لِمَلَكٍ مُقَرَّبٍ وَلَا نَبِيٍّ مُرۡسَلٍ، فَمَنِ اسۡتَغَاثَ بِغَيۡرِهِ فَقَدۡ كَفَرَ، وَمَنۡ ذَبَحَ لِغَيۡرِهِ فَقَدۡ كَفَرَ، وَمَنۡ نَذَرَ لِغَيۡرِهِ فَقَدۡ كَفَرَ، وَأَشۡبَاهُ ذٰلِكَ.

Juga tidak boleh beristigasah kepada selain Allah. Tidak boleh menyembelih untuk selain-Nya. Tidak boleh bernazar untuk selain-Nya. Baik itu untuk malaikat yang didekatkan atau untuk nabi yang diutus. Jadi, siapa saja yang beristigasah kepada selain Allah, maka dia telah kafir. Siapa saja yang menyembelih untuk selain Allah, maka dia telah kafir. Siapa saja yang bernazar untuk selain Allah, maka dia telah kafir. Dan lain sebagainya.

وَتَمَامُ هَٰذَا: أَنۡ تَعۡرِفَ أَنَّ الۡمُشۡرِكِينَ الَّذِينَ قَاتَلَهُمۡ رَسُولُ اللهِ ﷺ، كَانُوا يَدۡعُونَ الصَّالِحِينَ مِثۡلَ الۡمَلَائِكَةِ وَعِيسَى وَأُمِّهُ وَعُزَيۡرَ، وَغَيۡرَهُمۡ مِنَ الۡأَوۡلِيَاءِ، فَكَفَرُوا بِهَٰذَا مَعَ إِقۡرَارِهِمۡ بِأَنَّ اللهَ سُبۡحَانَهُ هُوَ الۡخَالِقُ الرَّازِقُ الۡمُدَبِّرُ.

Kesimpulannya, engkau harus mengetahui bahwa orang-orang musyrik yang dahulu diperangi oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—, dahulunya mereka berdoa kepada makhluk-makhluk Allah yang saleh, seperti kepada malaikat, ‘Isa, ibunya, ‘Uzair, dan wali-wali selain mereka. Mereka kafir dengan sebab ini, padahal mereka mengakui bahwa Allah—subhanahu wa ta’ala—adalah yang menciptakan, memberi rezeki, dan mengatur alam semesta.

وَإِذَا عَرَفۡتَ هَٰذَا عَرَفۡتَ مَعۡنَى (لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ) وَعَرَفۡتَ أَنَّ مَنۡ نَخَّى نَبِيًّا أَوۡ مَلَكًا أَوۡ نَدَبَهُ أَوِ اسۡتَغَاثَ بِهِ فَقَدۡ خَرَجَ مِنَ الۡإِسۡلَامِ، وَهَٰذَا هُوَ الۡكُفۡرُ الَّذِي قَاتَلَهُمۡ عَلَيۡهِ رَسُولُ اللهِ ﷺ.

Apabila engkau sudah mengerti ini, maka engkau mengerti makna “laa ilaaha illallaah” dan engkau pun mengerti bahwa siapa saja yang berdoa meminta perlindungan kepada nabi atau malaikat, mengeluhkan kebutuhan kepadanya, atau beristigasah kepadanya, maka dia telah keluar dari Islam. Kekufuran inilah yang diperangi oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—.

فَإِنۡ قَالَ قَائلٌ مِنَ الۡمُشۡرِكِينَ: نَحۡنُ نَعۡرِفُ أَنَّ اللهَ هُوَ الۡخَالِقُ الرَّازِقُ الۡمُدَبِّرُ، لَكِنَّ هَٰؤُلَاءِ الصَّالِحُونَ مُقَرَّبُونَ، وَنَحۡنُ نَدۡعُوهُمۡ وَنَنۡذُرُ لَهُمۡ وَنَدۡخُلُ عَلَيۡهِمۡ وَنَسۡتَغِيثُ بِهِمۡ، وَنُرِيدُ بِذٰلِكَ الوَجَاهَةَ وَالشَّفَاعَةَ، وَإِلَّا فَنَحۡنُ نَفۡهَمُ أَنَّ اللهَ هُوَ الۡخَالِقُ الرَّازِقُ الۡمُدَبِّرُ، فَقُلۡ: كَلَامُكَ هَٰذَا مَذۡهَبُ أَبِي جَهۡلٍ وَأَمۡثَالِهِ.

Jika ada salah seorang musyrik berkata, “Kami mengetahui bahwa Allah adalah Pencipta, Pemberi rezeki, dan Pengatur segala urusan. Akan tetapi mereka ini adalah orang-orang saleh yang didekatkan, maka kami berdoa kepada mereka, bernazar untuk mereka, mengunjungi mereka, sembari beristigasah kepada mereka. Kami menginginkan kedudukan dan syafaat mereka dengan itu. Kami sebenarnya paham bahwa Allah-lah yang mencipta, memberi rezeki, dan mengatur segala urusan.”

Maka katakanlah, “Ucapanmu ini adalah mazhab Abu Jahl dan yang semisal dengannya.”

فَإِنَّهُمۡ يَدۡعُونَ عِيسَى وَعُزَيرًا وَالۡمَلَائكَةَ وَالۡأَوۡلِيَاءَ، يُرِيدُونَ ذٰلِكَ كَمَا قَالَ تَعَالَى: ﴿وَٱلَّذِينَ ٱتَّخَذُوا۟ مِن دُونِهِۦٓ أَوۡلِيَآءَ مَا نَعۡبُدُهُمۡ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَآ إِلَى ٱللَّهِ زُلۡفَىٰٓ﴾ [الزمر: ٣]، وَقَالَ تَعَالَى: ﴿وَيَعۡبُدُونَ مِن دُونِ ٱللَّهِ مَا لَا يَضُرُّهُمۡ وَلَا يَنفَعُهُمۡ وَيَقُولُونَ هَـٰٓؤُلَآءِ شُفَعَـٰٓؤُنَا عِندَ ٱللَّهِۚ﴾ [يونس: ١٨].

Karena orang-orang musyrik itu berdoa kepada ‘Isa, ‘Uzair, malaikat, dan para wali, juga bertujuan sama seperti itu, sebagaimana Allah taala berfirman, “Orang-orang yang menjadikan pelindung selain Allah (berkata): Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah sedekat-dekatnya.” (QS. Az-Zumar: 3).

Allah taala berfirman, “Mereka beribadah kepada selain Allah, sesembahan yang tidak bisa mendatangkan madarat  dan manfaat kepada mereka. Mereka mengatakan bahwa sesembahan ini adalah pemberi syafaat untuk kami di sisi Allah.” (QS. Yunus: 18).

فَإِذَا تَأَمَّلۡتَ هَٰذَا تَأَمُّلًا جَيِّدًا، وَعَرَفۡتَ أَنَّ الۡكُفَّارَ يَشۡهَدُونَ لِلهِ بِتَوۡحِيدِ الرُّبُوبِيَّةِ، وَهُوَ تَفَرُّدُ بِالۡخَلۡقِ وَالرِّزۡقِ وَالتَّدۡبِيرِ، وَهُمۡ يُنَخُّونَ عِيسَى وَالۡمَلَائكَةَ وَالۡأَوۡلِيَاءَ يَقۡصُدُونَ أَنَّهُمۡ يُقَرِّبُونَهُمۡ إِلَى اللهِ زُلۡفَى، وَيَشۡفَعُونَ لَهُمۡ عِنۡدَهُ،

Apabila engkau merenungkan ini dengan baik, engkau pun mengetahui bahwa orang-orang kafir itu mempersaksikan tauhid rububiyyah untuk Allah, yaitu pengesaan Allah dalam hal penciptaan, pemberian rezeki, dan pengaturan segala urusan, namun mereka berdoa meminta perlindungan kepada ‘Isa, malaikat, dan para wali dengan tujuan mereka dapat mendekatkan kepada Allah sedekat-dekatnya dan memberi syafaat di sisi Allah,

وَعَرَفۡتَ أَنَّ مِنَ الۡكُفَّارِ -خُصُوصًا النَّصَارَى مِنۡهُمۡ- مَنۡ يَعۡبُدُ اللهَ اللَّيۡلَ وَالنَّهَارَ، وَيَزۡهَدُ فِي الدُّنۡيَا وَيَتَصَدَّقُ بِمَا دَخَلَ عَلَيۡهِ مِنۡهَا، مُعۡتَزِلًا فِي صَوۡمَعَةٍ عَنِ النَّاسِ.

Engkau juga mengetahui bahwa di antara orang-orang kafir itu, khususnya orang-orang Nasrani, ada yang beribadah kepada Allah siang malam, zuhud terhadap dunia, bersedekah dengan sebagian dunia yang dia peroleh, dengan mengasingkan diri dari orang-orang di dalam biara.

وَهُوَ مَعَ هَٰذَا كَافِرٌ عَدُوٌّ لِلهِ مُخَلَّدٌ فِي النَّارِ بِسَبَبِ اعۡتِقَادِهِ فِي عِيسَى أَوۡ غَيۡرِهِ مِنَ الۡأَوۡلِيَاءِ، يَدۡعُوهُ أَوۡ يَذۡبَحُ لَهُ أَوۡ يَنۡذُرُ لَهُ، تَبَيَّنَ لَكَ كَيۡفَ صِفَةُ الۡإِسۡلَامِ الَّذِي دَعَا إِلَيۡهِ نَبِيُّكَ مُحَمَّدٍ ﷺ، وَتَبَيَّنَ لَكَ أَنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ عَنۡهُ بِمَعۡزِلٍ، وَتَبَيَّنَ لَكَ مَعۡنَى قَوۡلِهِ ﷺ: (بَدَأ الۡإِسۡلَامُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ غَرِيبًا كَمَا بَدَأَ).

Bersamaan dengan ini, dia adalah orang yang kafir, musuh Allah, kelak akan dikekalkan di dalam neraka, dengan sebab keyakinan dia tentang ‘Isa atau wali-wali selain beliau. Dia berdoa kepada beliau, menyembelih untuk beliau, dan bernazar untuk beliau. Jelaslah bagimu, bagaimana gambaran Islam yang didakwahkan oleh Nabimu Muhammad—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Jelaslah bagimu, bahwa banyak orang jauh dari Islam yang beliau dakwahkan. Jelas pula bagimu, makna sabda Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—, “Islam ini mulai dalam keadaan asing dan akan kembali asing seperti awal mulanya.”

فَاللهَ اللهَ يَا إِخۡوَانِي، تَمَسَّكُوا بِأَصۡلِ دِينِكُمۡ، وَأَوَّلِهِ وَآخِرِهِ، وَأُسُّهُ وَرَأۡسُهُ شَهَادَةُ أَنۡ لَا إِلَٰهَ إِلَّا اللهُ، وَاعۡرِفُوا مَعۡنَاهَا، وَأَحِبُّوهَا وَأَحِبُّوا أَهۡلَهَا، وَاجَعَلُوهُمۡ إِخَوَانَكُمۡ وَلَوۡ كَانُوا بَعِيدِينَ، وَاكۡفُرُوا بِالطَّوَاغِيتِ، وَعَادُوهُمۡ وَأَبۡغِضُوهُمۡ، وَأَبۡغِضُوا مَنۡ أَحَبَّهُمۡ أَوۡ جَادَلَ عَنۡهُمۡ، أوۡ لَمۡ يُكَفِّرۡهُمۡ، أَوۡ قَالَ: مَا عَلَيَّ مِنۡهُمۡ، أَوۡ قَالَ: مَا كَلَّفَنِيَّ اللهُ بِهِمۡ، فَقَدۡ كَذَبَ هَٰذَا عَلَى اللهِ وَافۡتَرَى، فَقَدۡ كَلَّفَهُ اللهُ بِهِمۡ، وَافۡتَرَضَ عَلَيۡهِ الۡكُفۡرَ بِهِمۡ وَالۡبَرَاءَةَ مِنۡهُمۡ، وَلَوۡ كَانُوا إِخۡوَانَهُمۡ وَأَوۡلَادَهُمۡ.

Bertakwalah kepada Allah wahai saudara-saudaraku! Bertakwalah kepada Allah! Berpegang teguhlah dengan pokok agama kalian! Dari awal sampai akhirnya. Asas dan pokok agama ini adalah syahadat bahwa tidak ada sesembahan yang benar kecuali Allah. Ketahuilah maknanya! Cintailah kalimat tersebut dan cintailah pengusungnya! Jadikan mereka saudara-saudara kalian meskipun mereka itu jauh!

Kufurilah tagut-tagut! Musuhi dan bencilah mereka! Bencilah siapa saja yang mencintai tagut-tagut itu, yang membela mereka, dan yang tidak mengingkari mereka, atau dia berkata, “Tidak ada kewajibanku terhadap mereka”, atau dia berkata, “Allah tidak membebaniku untuk menyikapi mereka”.

Sesungguhnya yang berkata demikian ini telah berdusta dan mengada-ada atas nama Allah. Sesungguhnya Allah taala telah membebaninya syariat untuk menyikapi mereka dan mewajibkannya untuk mengingkari dan berlepas diri terhadap mereka walaupun mereka adalah saudara-saudara dan anak-anaknya.

فَاللهَ اللهَ يَا إِخۡوَانِي، تَمَسَّكُوا بِذٰلِكَ لَعَلَّكُمۡ تَلۡقَونَ رَبَّكُمۡ وَأَنۡتُمۡ لَاتُشۡرِكُونَ بِهِ شَيۡئًا، اللّٰهُمَّ تَوَفَّنَا مُسۡلِمِينَ وَأَلۡحِقۡنَا بِالصَّالِحِينَ.

Wahai saudara-saudaraku, bertakwalah kepada Allah! Bertakwalah kepada Allah! Berpegang teguhlah dengan pokok agama ini agar kalian menjumpai Tuhan kalian dalam keadaan kalian tidak menyekutukan sesuatupun dengan-Nya. Ya Allah, wafatkan kami sebagai muslimin dan gabungkan kami bersama orang-orang yang saleh!

وَلِنَخۡتِمۡ الۡكَلَامَ بِآيَةٍ ذَكَرَهَا اللهُ فِي كِتَابِهِ تُبَيِّنَ لَكَ أَنَّ كُفۡرَ الۡمُشۡرِكِينَ مِنۡ أَهلِ زَمَانِنَا أَعۡظَمُ مِن كُفۡرِ الَّذِينَ قَاتَلَهُمۡ رَسُولُ اللهِ ﷺ.

Kita akan tutup pembicaraan ini dengan ayat yang disebutkan oleh Allah dalam kitab-Nya untuk menjelaskan kepadamu bahwa kekufuran orang-orang musyrik di zaman kita ini lebih parah daripada kekufuran orang-orang yang dahulu diperangi oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam.

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَإِذَا مَسَّكُمُ ٱلضُّرُّ فِى ٱلۡبَحۡرِ ضَلَّ مَن تَدۡعُونَ إِلَّآ إِيَّاهُ ۖ فَلَمَّا نَجَّىٰكُمۡ إِلَى ٱلۡبَرِّ أَعۡرَضۡتُمۡ ۚ وَكَانَ ٱلۡإِنسَـٰنُ كَفُورًا﴾ [الإسراء: ٦٧]، فَقَدۡ ذَكَرَ اللهُ عَنِ الۡكُفَّارِ أَنَّهُمۡ إِذَا مَسَّهُمُ الضَّرُّ تَرَكُوا السَّادَةَ وَالۡمَشَايِخَ فَلَمۡ يَدۡعُوا أَحَدًا مِنۡهُمۡ، وَلَمۡ يَسۡتَغِيثُوا بِهِ، بَلۡ يُخۡلِصُونَ لِلهِ وَحۡدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَيَسۡتَغِيثُونَ بِهِ وَحۡدَهُ، فَإِذَا جَاءَ الرَّخَاءُ أَشۡرَكُوا.

Allah taala berfirman, “Apabila bahaya di lautan menimpa kalian, maka hilanglah semua yang kalian seru kecuali hanya Allah. Namun ketika Dia telah menyelamatkan kalian ke daratan, kalian berpaling. Manusia itu selalu tidak berterima kasih.” (QS. Al-Isra`: 67).

Allah telah menyebutkan tentang orang-orang kafir bahwasanya mereka apabila ditimpa mara bahaya, mereka meninggalkan para tokoh dan syekh itu. Orang-orang kafir itu tidak berdoa kepada salah seorang pun dari mereka dan tidak beristigasah kepada mereka. Bahkan orang-orang kafir itu memurnikan doa kepada Allah semata tiada sekutu bagi-Nya, beristigasah hanya kepada-Nya. Namun ketika kelapangan sudah datang, mereka berbuat kesyirikan.

وَأَنۡتَ تَرَى الۡمُشۡرِكِينَ مِنۡ أَهۡلِ زَمَانِنَا، وَلَعَلَّ بَعۡضَهُمۡ يَدَّعِي أَنَّهُ مِنۡ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ وَفِيهِ زُهۡدٌ وَاجۡتِهَادٌ وَعِبَادَةٌ، إِذَا مَسَّهُ الضَّرُّ قَامَ يَسۡتَغِيثُ بِغَيۡرِ اللهِ مِثۡلِ: مَعۡرُوفٍ أَوۡ عَبۡدِ الۡقَادِرِ الۡجَيۡلَانِي، وَأَجَلِّ مِنۡ هَٰؤُلَاءِ مِثۡلِ زَيۡدِ بۡنِ الۡخَطَّابِ وَالزُّبَيۡرِ، وَأَجَلِّ مِنۡ هَٰؤُلَاءِ مِثۡلِ رَسُولِ اللهِ ﷺ، فَاللهُ الۡمُسۡتَعَانُ، وَأَعۡظَمُ مِنۡ ذٰلِكَ وَأَطَمُّ أَنَّهُمۡ يَسۡتَغِيثُونَ بِالطَّوَاغِيتِ وَالۡكَفَرَةِ وَالۡمَرَدَةِ مِثۡلِ شَمۡسَانِ وَإِدۡرِيسَ وَيُقَالُ لَهُ: الۡأَشۡقَرُ، وَيُوسُفَ وَأَمۡثَالِهِمۡ، وَاللهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى أَعۡلَمُ.

Engkau lihat orang-orang musyrik di zaman kita ini, yang bisa jadi sebagian mereka mengaku bahwa dia termasuk ulama karena pada dirinya ada sifat zuhud, kesungguhan, dan semangat beribadah. Apabila bahaya menimpanya, dia bangkit beristigasah kepada selain Allah. Seperti kepada Ma’ruf atau ‘Abdul Qadir Al-Jailani. Atau kepada orang yang lebih mulia daripada mereka seperti Zaid bin Al-Khaththab dan Az-Zubair. Atau kepada orang yang lebih mulia daripada mereka, seperti Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Hanya kepada Allah kita meminta pertolongan.

Yang lebih parah dan berat daripada itu adalah mereka beristigasah kepada tagut-tagut, orang-orang yang kufur, orang-orang yang durhaka, semisal Syamsan, Idris, yang dipanggil dengan Al-Asyqar, Yusuf, dan yang semisal mereka. Wallahualam.

وَالۡحَمۡدُ لِلهِ أَوَّلًا وَآخِرًا، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحۡبِهِ أَجۡمَعِينَ… آمِين.

Segala puji bagi Allah di awal dan di akhir. Semoga selawat dan salam selalu Allah curahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarga beliau, dan sahabat beliau seluruhnya. Amin.

Read More

Syarah Ba’dh Fawa`id Surah Al-Fatihah

17 September 2020
/ / /

Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab–rahimahullah–dalam Ba’dh Fawa`id Surah Al-Fatihah berkata:

﴿بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝١ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ ۝٢ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝٣ مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾. هَٰذِهِ الۡآيَاتُ الثَّلَاثُ تَضَمَّنَتۡ ثَلَاثَ مَسَائِلَ:

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta. Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Penguasa hari pembalasan.”[1]

Tiga ayat ini mengandung tiga permasalahan:[2]

الۡآيَةُ الۡأُولَى: فِيهَا الۡمَحَبَّةُ؛ لِأَنَّ اللهَ مُنۡعِمٌ، وَالۡمُنۡعِمُ يُحَبُّ عَلَى قَدۡرِ إِنۡعَامِهِ.

وَالۡمَحَبَّةُ تَنۡقَسِمُ إِلَى أَرۡبَعَةِ أَنۡوَاعٍ:

Ayat pertama mengandung mahabah (rasa cinta), karena Allah adalah Pemberi kenikmatan. Pemberi kenikmatan dicintai sesuai kadar pemberian nikmatnya.[3]

Mahabah terbagi menjadi empat macam:

مَحَبَّةٌ شِرۡكِيَّةٌ: وَهُمُ الَّذِينَ قَالَ الله فِيهِمۡ: ﴿وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمۡ كَحُبِّ ٱللَّهِ ۖ﴾ إِلَى قَوۡلِهِ: ﴿وَمَا هُم بِخَـٰرِجِينَ مِنَ ٱلنَّارِ﴾ [البقرة: ١٦٥ – ١٦٧].

Mahabah syirik. Mereka adalah orang-orang yang disebut oleh Allah, “Di antara manusia ada yang menjadikan yang selain Allah sebagai tandingan. Mereka mencintainya seperti mencintai Allah…” hingga firman-Nya, “dan mereka tidak bisa keluar dari neraka.” (QS. Al-Baqarah: 165-167).[4]

الۡمَحَبَّةُ الثَّانِيَةُ: حُبُّ الۡبَاطِلِ وَأَهۡلِهِ، وَبُغۡضُ الۡحَقِّ وَأَهۡلِهِ، وَهَٰذِهِ صِفَةُ الۡمُنَافِقِينَ.

Jenis mahabah kedua adalah mencintai kebatilan dan pelakunya; serta membenci kebenaran dan pelakunya. Ini adalah sifat orang-orang munafik.[5]

الۡمَحَبَّةُ الثَّالِثَةُ: طَبِيعِيَّةٌ، وَهِيَ مَحَبَّةُ الۡمَالِ وَالۡوَلَدِ، إِذَا لَمۡ تُشۡغِلۡ عَنۡ طَاعَةِ اللهِ، وَلَمۡ تُعِنۡ عَلَى مَحَارِمِ اللهِ فَهِيَ مُبَاحَةٌ.

Mahabah ketiga adalah yang bersifat tabiat seperti mencintai harta dan anak. Jika tidak sampai menyibukkan diri dari ketaatan kepada Allah dan tidak membantu kepada perbuatan-perbuatan yang diharamkan oleh Allah, maka ini mahabah yang dibolehkan.[6]

وَالۡمَحَبَّةُ الرَّابِعَةُ: حُبُّ أَهۡلِ التَّوۡحِيدِ، وَبُغۡضُ أَهۡلِ الشِّرۡكِ، وَهِيَ أَوۡثَقُ عُرَى الۡإِيمَانِ، وَأَعۡظَمُ مَا يَعۡبُدُ بِهِ الۡعَبۡدُ رَبَّهُ.

Mahabah keempat adalah mencintai orang-orang yang bertauhid dan membenci pelaku kesyirikan. Ini adalah tali keimanan yang paling kuat dan bentuk ibadah teragung dari hamba kepada Tuhannya.[7]

الۡآيَةُ الثَّانِيَةُ: فِيهَا الرَّجَاءُ.

Ayat kedua mengandung rasa harap.[8]

وَالۡآيَةُ الثَّالِثَةُ: فِيهَا الۡخَوۡفُ.

Ayat ketiga mengandung rasa takut.[9]

﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ أَيۡ: أَعۡبُدُكَ يَا رَبِّ بِمَا مَضَى، بِهَٰذِهِ الثَّلَاثِ: بِمَحَبَّتِكَ، وَرَجَائِكَ، وَخَوۡفِكَ.

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah.” Artinya: Aku beribadah kepada-Mu, wahai Tuhanku, dengan tiga perkara yang telah lewat. Yaitu dengan perasaan mencintai-Mu, berharap kepada-Mu, dan takut dari-Mu.[10]

فَهَٰذِهِ الثَّلَاثُ أَرۡكَانُ الۡعِبَادَةِ، وَصَرَفَهَا لِغَيۡرِ اللهِ شِرۡكٌ.

Tiga perasaan ini adalah rukun-rukun ibadah. Memalingkannya kepada selain Allah merupakan kesyirikan.[11]

وَفِي هَٰذِهِ الثَّلَاثِ الرَّدُّ عَلَى مَنۡ تَعَلَّقَ بِوَاحِدَةٍ مِنۡهُنَّ كَمَنۡ تَعَلَّقَ بِالۡمَحَبَّةِ وَحۡدَهَا.

أَوۡ تَعَلَّقَ بِالرَّجَاءِ وَحۡدَهُ أَوۡ تَعَلَّقَ بِالۡخَوۡفِ وَحۡدَهُ، فَمَنۡ صَرَفَ مِنۡهَا شَيۡئًا لِغَيۡرِ اللهِ فَهُوَ مُشۡرِكٌ.

Dalam tiga ayat ini ada bantahan terhadap orang yang menautkan hatinya dengan hanya salah satu dari tiga perasaan itu. Seperti orang yang memunculkan perasaan mahabah saja[12], atau harap saja[13], atau takut semata[14]. Jadi siapa saja yang memalingkan satu saja darinya kepada selain Allah, maka dia musyrik.

وَفِيهَا مِنَ الۡفَوَائِدِ: الرَّدُّ عَلَى الطَّوَائِفِ الثَّلَاثِ الَّتِي كُلُّ طَائِفَةٍ تَتَعَلَّقُ بِوَاحِدَةٍ مِنۡهَا. كَمَنۡ عَبَدَ اللهَ تَعَالَى بِالۡمَحَبَّةِ وَحۡدَهَا.

وَكَذٰلِكَ مَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالرَّجَاءِ وَحۡدَهُ كَالۡمُرۡجِئَةِ، وَكَذٰلِكَ مَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالۡخَوۡفِ وَحۡدَهُ كَالۡخَوَارِجِ.

Dalam ayat ini ada faedah bantahan terhadap tiga kelompok yang tiap kelompok hanya memunculkan salah satu dari tiga perasaan itu dalam hatinya. Seperti orang yang beribadah kepada Allah taala dengan perasaan mahabah saja. Begitu pula yang beribadah kepada Allah dengan rasa harap belaka seperti kelompok Murji`ah.[15] Demikian pula yang beribadah kepada Allah dengan perasaan takut semata seperti kelompok Khawarij.[16]

﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الۡأُلُوهِيَّةِ وَتَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الۡأُلُوهِيَّةِ، ﴿وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ.

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah dan hanya kepada-Mu, kami meminta pertolongan.” Ayat ini mengandung tauhid uluhiyyah (pengesaan Allah dalam ibadah) dan tauhid rububiyyah (pengesaan Allah sebagai pencipta, pemilik, dan pengatur alam semesta).

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah.” Ayat ini mengandung tauhid uluhiyyah.

“Dan hanya kepada-Mu, kami meminta pertolongan.” Ayat ini mengandung tauhid rububiyyah.[17]

﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ﴾ فِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمُبۡتَدِعِينَ.

 “Berilah kepada kami petunjuk ke jalan yang lurus.” Ayat ini mengandung bantahan terhadap para pelaku kebidahan.[18]

وَأَمَّا الۡآيَتَانِ الۡأَخِيرَتَانِ فَفِيهِمَا مِنَ الۡفَوَائِدِ ذِكۡرُ أَحۡوَالِ النَّاسِ.

قَسَمَهُمُ اللهُ تَعَالَى ثَلَاثَةَ أَصۡنَافٍ: مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِ، وَمَغۡضُوبٌ عَلَيۡهِ، وَضَالٌّ.

Dua ayat terakhir mengandung faedah penyebutan perihal manusia. Allah taala membagi mereka menjadi tiga golongan. Yaitu: yang diberi nikmat, yang dimurkai, dan yang sesat.[19]

فَالۡمَغۡضُوبُ عَلَيۡهِمۡ: أَهۡلُ عِلۡمٍ لَيۡسَ مَعَهُمۡ عَمَلٌ.

وَالضَّالُّونَ: أَهۡلُ عِبَادَةٍ لَيۡسَ مَعَهَا عِلۡمٌ.

وَإِذَا كَانَ سَبَبُ النُّزُولِ فِي الۡيَهُودِ وَالنَّصَارَى، فَهِيَ لِكُلِّ مَنِ اتَّصَفَ بِذٰلِكَ.

الثَّالِثُ: مَنِ اتَّصَفَ بِالۡعِلۡمِ وَالۡعَمَلِ وَهُمُ الۡمُنۡعَمُ عَلَيۡهِمۡ.

Yang dimurkai adalah orang yang berilmu namun tidak beramal.[20] Yang sesat adalah ahli ibadah yang tidak berilmu.[21] Walaupun sebab turunnya ayat ini kepada orang Yahudi dan Nasrani, namun berlaku pula kepada siapa saja yang memiliki sifat seperti itu.[22] Golongan ketiga adalah orang yang menyandang sifat berilmu dan beramal. Merekalah yang mendapat kenikmatan.[23]

وَفِيهَا مِنَ الۡفَوَائِدِ: التَّبَرُّؤُ مِنَ الۡحَوۡلِ وَالۡقُوَّةِ؛ لِأَنَّهُ مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِ.

وَكَذٰلِكَ فِيهَا مَعۡرِفَةُ اللهِ عَلَى التَّمَامِ وَنَفۡيُ النَّقَائِصِ عَنۡهُ – تَبَارَكَ وَتَعَالَى -.

Ayat ini mengandung beberapa faedah. Yaitu, kenikmatan yang ada pada seorang hamba bukanlah karena daya dan upayanya. Sebenarnya dia hanyalah diberi kenikmatan.[24]

Begitu pula ayat ini memiliki faedah mengenali Allah dengan sifat-Nya yang sempurna dan meniadakan sifat kekurangan dari-Nya—tabaraka wa ta’ala.[25]

وَفِيهَا مَعۡرِفَةُ الۡإِنۡسَانِ رَبَّهُ، وَمَعۡرِفَةُ نَفۡسِهِ.

فَإِنَّهُ إِذَا كَانَ رَبٌّ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَرۡبُوبٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا رَاحِمٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَرۡحُومٍ،

Ayat ini mengandung faedah pengenalan seseorang kepada Tuhannya dan pengenalan dirinya.[26] Karena apabila di sana ada Rabb (pencipta, pemilik, pengatur), maka pasti ada marbub (yang diciptakan, yang dimiliki, yang diatur).[27] Jika di sana ada Yang Maha Penyayang, maka pasti ada yang disayang.[28]

وَإِذَا كَانَ هُنَا مَالِكٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَمۡلُوكٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا عَبۡدٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَعۡبُودٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا هَادٍ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَهۡدِيٍّ،

Jika di sana ada penguasa, maka pasti ada yang dikuasai.[29] Jika di sana ada hamba, maka pasti ada yang disembah.[30] Jika di sana ada Yang memberi petunjuk, maka pasti ada yang ditunjuki.[31]

وَإِذَا كَانَ هُنَا مُنۡعِمٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مُنۡعَمٍ عَلَيۡهِ، وَإِذَا كَانَ هُنَا مَغۡضُوبٌ عَلَيۡهِ فَلَا بُدَّ مِنۡ غَاضِبٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا ضَالٌّ فَلَا بُدَّ مِنۡ مُضِلٍّ.

Jika di sana ada Yang memberi kenikmatan, maka pasti ada yang diberi kenikmatan.[32] Jika di sana ada yang dimurkai, maka pasti ada Yang memurkai.[33] Jika di sana ada yang sesat, maka pasti ada Yang menjadikannya sesat.

فَهَٰذِهِ السُّورَةُ تَضَمَّنَتِ الۡأُلُوهِيَّةَ وَالرُّبُوبِيَّةَ، وَنَفۡيَ النَّقَائِصِ عَنِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَتَضَمَّنَتۡ مَعۡرِفَةَ الۡعِبَادَةِ وَأَرۡكَانِهَا. وَاللهُ أَعۡلَمُ.

Jadi surah ini mengandung tauhid uluhiyyah dan rububiyyah, serta peniadaan sifat kekurangan dari Allah.[34] Juga mengandung pengenalan kepada ibadah dan rukun-rukunnya.[35] Wallahualam.[36]


Syekh Dr. Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan–hafizhahullah–dalam syarahnya berkata:

[1]

الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصۡحَابِهِ أَجۡمَعِينَ.

Segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta. Semoga Allah curahkan selawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarganya, dan para sahabatnya semua.

هَٰذِهِ الرِّسَالَةُ تَخۡتَصُّ بِبَيَانِ فَوَائِدِ سُورَةِ الۡفَاتِحَةِ، هَٰذِهِ السُّورَةُ الۡعَظِيمَةُ، سُمِّیَتۡ بِالۡفَاتِحَةِ؛ لِأَنَّهَا افۡتُتِحَ بِهَا الۡمُصۡحَفُ الشَّرِيفُ، فَهِيَ أَوَّلُ سُورَةٍ فِيهِ، وَتُسَمَّى بِالسَّبۡعِ الۡمَثَانِي؛ لِأَنَّهَا سَبۡعُ آيَاتٍ، قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَقَدۡ ءَاتَيۡنَـٰكَ سَبۡعًا مِّنَ ٱلۡمَثَانِى وَٱلۡقُرۡءَانَ ٱلۡعَظِيمَ﴾ [الحجر: ٨٧] فَهِيَ السَّبۡعُ الۡمَثَانِي.

وَقِيلَ: سُمِّيَتۡ بِالۡمَثَانِي؛ لِأَنَّهَا تُكَرِّرُ قِرَاءَتُهَا فِي كُلِّ رَكۡعَةٍ،

Risalah ini khusus menjelaskan beberapa faedah surah Al-Fatihah. Ini adalah surah yang amat agung. Surah ini dinamakan surah Al-Fatihah karena mengawali mushaf yang mulia. Jadi surah Al-Fatihah adalah surah pertama di dalam mushaf.

Surah ini dinamakan as-sab’ al-matsani (tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang) karena terdiri dari tujuh ayat. Allah taala berfirman, “Sungguh Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Alquran yang mulia.” (QS. Al-Hijr: 87). Jadi surah Al-Fatihah adalah as-sab’ al-matsani.

Ada yang berkata: Surah ini dinamakan dengan al-matsani karena bacaannya diulang-ulang dalam setiap rakaat.

وَتُسَمَّى أُمَّ الۡقُرۡآنِ؛ لِأَنَّ أُمَّ الشَّيۡءِ: الۡأَصۡلُ الَّذِي يَرۡجِعُ إِلَيۡهِ الشَّيۡءُ، الۡقُرۡآنُ يَرۡجِعُ فِي مَعَانِيهِ إِلَى مَا تَضَمَّنَتۡهُ هَٰذِهِ السُّورَةُ،

Surah ini dinamakan ummul qur`an (induk Alquran) karena pengertian induknya sesuatu adalah pokok yang sesuatu itu kembali kepadanya. Alquran kembali dalam makna-maknanya kepada kandungan surah ini.

وَتُسَمَّى بِالصَّلَاةِ؛ لِقَوۡلِ النَّبِيِّ ﷺ فِي الۡحَدِيثِ الَّذِي يَرۡوِيهِ عَنۡ رَبِّهِ، أَنَّ اللهَ -جَلَّ وَعَلَا- يَقُولُ: (قَسَمۡتُ الصَّلَاةَ بَيۡنِي وَبَيۡنَ عَبۡدِي نِصۡفَیۡنِ) يَعۡنِي: الۡفَاتِحَةَ (فَإِذَا قَالَ: ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾، قَالَ اللهُ: حَمِدَنِي عَبۡدِي، فَإِذَا قَالَ: ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ﴾، قَالَ اللهُ: أَثۡنَى عَلَيَّ عَبۡدِي، وَإِذَا قَالَ: ﴿ مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾، قَالَ اللهُ: مَجَّدَنِي عَبۡدِي، فَإِذَا قَالَ: ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾، قَالَ: هَٰذَا بَيۡنِي وَبَيۡنَ عَبۡدِي نِصۡفَيۡنِ وَلِعَبۡدِي مَا سَأَلَ).

Surah Al-Fatihah ini juga dinamakan salat. Berdasarkan sabda Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—di dalam hadis yang beliau riwayatkan dari Tuhannya—jalla wa ‘ala—,

Allah berkata, “Aku membagi salat menjadi dua paruh antara Aku dengan hamba-Ku.” Yakni surah Al-Fatihah.

Apabila si hamba mengucapkan, “Al-ḥamdu lillāhi rabbil-‘ālamīn (Segala pujian untuk Allah Tuhan alam semesta),” Allah berkata, “Hamba-Ku memuji-Ku.”

Jika si hamba mengucapkan, “Ar-raḥmānir-rahīm (Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang),” Allah berkata, “Hamba-Ku menyanjung-Ku.”

Apabila si hamba mengucapkan, “Māliki yaumid-dīn (Yang menguasai hari pembalasan),” Allah berkata, “Hamba-Ku memuliakan-Ku.”

Apabila si hamba mengatakan, “Iyyāka na’budu wa iyyāka nasta’īn (Kami beribadah hanya kepada-Mu dan kami meminta pertolongan hanya kepada-Mu),” Allah berkata, “Inilah dua paruh antara Aku dengan hamba-Ku. Maka, untuk hamba-Ku apa yang dia minta.”

(HR. Muslim nomor 395 dari hadis Abu Hurairah).

وَسُورَةُ الۡفَاتِحَةِ سَبۡعُ آيَاتٍ، ثَلَاثُ آیَاتٍ وَنِصۡفٌ مِنۡهَا لِلهِ، ثَنَاءٌ عَلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَثَلَاثٌ وَنِصۡفٌ مِنۡهَا لِلۡعَبۡدِ، مِنۡ قَوۡلِهِ: ﴿وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ إِلَى آخِرِ السُّورَةِ.

Surah Al-Fatihah ada tujuh ayat. Tiga setengah ayat darinya adalah untuk Allah, yaitu sanjungan kepada Allah. Lalu tiga setengah ayat berikutnya untuk hamba. Yaitu dari firman-Nya, “Hanya kepada-Mu, kami meminta pertolongan,” sampai akhir surah.

فَهَٰذَا مَعۡنَى قَوۡلِهِ -جَلَّ وَعَلَا-: (قَسَمۡتُ الصَّلَاةَ) يَعۡنِي سُورَةَ الۡفَاتِحَةِ (بَيۡنِي وَبَيۡنَ عَبۡدِي نِصۡفَيۡنِ).

Ini makna perkataan Allah—jalla wa ‘ala—, “Aku membagi salat,” yakni surah Al-Fatihah, “dua paruh antara Aku dengan hamba-Ku.”

وَتُسَمَّى بِالۡكَافِيَةِ، وَتُسَمَّى بِالرُّقۡيَةِ؛ لِأَنَّ النَّفَرَ مِنَ الصَّحَابَةِ الَّذِينَ نَزَلُوا عَلَى حَيٍّ مِنۡ أَحۡيَاءِ الۡعَرَبِ اسۡتَضَافُوهُمۡ فَلَمۡ يُضِيفُوهُمۡ، فَلُدِغَ كَبِيرُهُمۡ، فَجَاءُوا يَطۡلُبُونَ مِنَ الصَّحَابَةِ الرُّقۡيَةَ.

Dinamakan dengan al-kafiyah. Dinamakan pula dengan ruqyah. Karena pernah serombongan sahabat singgah di salah satu desa Arab. Mereka minta untuk diterima layaknya tamu, namun penduduk desa itu tidak mau menerima mereka. Lalu seorang pemuka penduduk desa itu tersengat. Penduduk desa itu datang untuk minta ruqyah dari para sahabat.

فَقَالَ أَحَدُ الصَّحَابَةِ: إِنَّنَا نَرۡقِي وَلَٰكِنۡ أَبَيۡتُمۡ أَنۡ تُضِيفُونَا، فَلَا نَرۡقِي إِلَّا بِجُعۡلٍ -يَعۡنِي: بِأُجۡرَةٍ- فَشَرَطُوا لَهُمۡ قَطِيعًا مِنَ الۡغَنَمِ، فَقَرَأَ عَلَيۡهِ سُورَةَ الۡفَاتِحَةِ، فَقَامَ کَأَنَّمَا بُعِثَ مِنۡ عِقَالٍ.

فَلَمَّا قَدِمُوا عَلَى النَّبِيِّ ﷺ أَخۡبَرُوهُ بِمَا حَصَلَ، فَقَالَ: (وَمَا أَدۡرَاكَ أَنَّهَا رُقۡيَةٌ)، فَتُسَمَّى بِالرُّقۡيَةِ.

Salah seorang sahabat berkata, “Sesungguhnya kami bisa meruqyah, akan tetapi kalian tidak mau menjamu kami. Jadi kami tidak mau meruqyah kecuali dengan imbalan.” Yakni upah.

Maka penduduk desa itu menjanjikan untuk mereka beberapa kambing. Sahabat tadi membacakan surah Al-Fatihah kepada pemimpin desa itu. Lalu pemimpin desa bangkit seakan-akan terlepas dari ikatan.

Ketika para sahabat datang kepada Nabi, mereka menceritakan peristiwa yang terjadi kepada beliau. Lalu Nabi bersabda, “Bagaimana engkau tahu kalau surah Al-Fatihah adalah ruqyah?” (HR. Al-Bukhari nomor 2276, 5007, 5736, 5749, dan Muslim nomor 2201 dari hadis Abu Sa’id Al-Khudri). Jadi surah Al-Fatihah dinamakan ruqyah.

وَهِيَ سُورَةٌ عَظِيمَةٌ، يَدُلُّ عَلَى عَظَمَتِهَا أَنَّ اللهَ جَعَلَ قِرَاءَتَهَا رُكۡنًا مِنۡ أَرۡكَانِ الصَّلَاةِ، وَأَنَّهَا تُكَرَّرُ فِي كُلِّ رَكۡعَةٍ، فَهَٰذَا يَدُلُّ عَلَى عَظَمَةِ هَٰذِهِ السُّورَةِ.

Surah Al-Fatihah adalah surah yang agung. Yang menunjukkan keagungannya adalah Allah menjadikan membacanya sebagai salah satu rukun salat. Juga surah Al-Fatihah diulang-ulang dalam setiap rakaat. Ini menunjukkan keagungan surah ini.

وَهِيَ تَتَضَمَّنُ مَعَانِيَ جَلِيلَةً، فَفِيهَا أَنۡوَاعُ التَّوۡحِيدِ الثَّلَاثَةُ فِي أَوَّلِهَا: ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ هَٰذَا فِيهِ تَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝٣ مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ هَٰذَا فِيهِ تَوۡحِيدُ الۡأَسۡمَاءِ وَالصِّفَاتِ ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ هَٰذَا فِيهِ تَوۡحِيدُ الۡعُبُودِيَّةِ، فَتَضَمَّنَتۡ إِذَنۡ أَنۡوَاعَ التَّوۡحِيدِ الثَّلَاثَةَ.

Surah ini mengandung makna-makna yang mulia. Surah ini mengandung tiga jenis tauhid. Di awal surah, “Segala puji untuk Allah Tuhan alam semesta.” Ayat ini mengandung makna tauhid rububiyyah (mengesakan Allah dalam hal penciptaan, kekuasaan, dan pengaturan). “Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.” Ayat ini mengandung makna tauhid al-asma` wash-shifat (mengesakan Allah dengan nama-nama dan sifat-sifat-Nya).

“Hanya kepada-Mu kami beribadah dan hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan.” Ayat ini mengandung makna tauhid uluhiyyah (mengesakan Allah dalam ibadah). Jadi surah ini mengandung ketiga jenis tauhid.

وَتَضَمَّنَتۡ نَوۡعَيِ الدُّعَاءِ؛ لِأَنَّ الدُّعَاءَ عَلَى قِسۡمَيۡنِ: دُعَاءُ عِبَادَةٍ، وَدُعَاءُ مَسۡأَلَةٍ.

دُعَاءُ الۡعِبَادَةِ: هُوَ الثَّنَاءُ عَلَى اللهِ -جَلَّ وَعَلَا- وَذِكۡرُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ.

وَدُعَاءُ الۡمَسۡأَلَةِ: وَهُوَ طَلَبُ الۡحَوَائِجِ مِنَ اللهِ -جَلَّ وَعَلَا- فَهَٰذَا مَوۡجُودٌ فِيهَا

Surah ini juga mengandung dua macam doa. Karena doa terbagi menjadi dua: doa (dalam bentuk) ibadah dan doa (dalam bentuk) permintaan.

Doa dalam bentuk ibadah adalah sanjungan kepada Allah dan zikir kepada Allah.

Doa dalam bentuk permintaan adalah permintaan kebutuhan kepada Allah—jalla wa ‘ala.

Keduanya terdapat di dalam surah ini.

﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ ۝٦ صِرَٰطَ ٱلَّذِينَ أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ﴾ كُلُّهُ طَلَبٌ وَدُعَاءٌ، وَلِذٰلِكَ يُسۡتَحَبُّ بَعۡدَ الۡفَرَاغِ مِنۡ قِرَاءَتِهَا أَنۡ يَقُولَ: (آمِين) أَيۡ: اللّٰهُمَّ اسۡتَجِبۡ، وَالتَّأۡمِينُ إِنَّمَا يَكُونُ عَلَى دُعَاءٍ، وَسُورَةُ الۡفَاتِحَةِ دُعَاءٌ كُلُّهَا، دُعَاءُ عِبَادَةٍ وَدُعَاءُ مَسۡأَلَةٍ.

“Tunjukkanlah kami kepada jalan yang lurus. Yaitu jalan orang-orang yang Engkau telah beri nikmat kepada mereka.” Ini semua adalah permintaan dan doa. Karena itu, setelah selesai membacanya disunahkan membaca amin. Artinya: Ya Allah, kabulkanlah!

Bacaan amin hanya dilakukan pada doa dan seluruh surah Al-Fatihah adalah doa. Yaitu doa ibadah dan doa permintaan.

وَفِيهَا إِثۡبَاتُ الرِّسَالَاتِ، وَذٰلِكَ لِأَنَّ مُقۡتَضَى قَوۡلِهِ: ﴿رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ وَالرَّبُّ هُوَ الَّذِي يُصۡلِحُ عِبَادَهُ وَيُرَبِّيهِمۡ، وَمُقۡتَضَى تَرۡبِيَتِهِمۡ أَنۡ يُرۡسِلَ إِلَيۡهِمُ الرُّسُلَ لِهِدَايَتِهِمۡ وَتَرۡبِيَتِهِمۡ، وَهَٰذَا مِنۡ مُقۡتَضَى الرُّبُوبِيَّةِ، وَمِنۡ مُقۡتَضَى الۡهِدَايَةِ ﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ﴾ لَا يُمۡكِنُ الۡاِهۡتِدَاءُ إِلَى الصِّرَاطِ الۡمُسۡتَقِيمِ إِلَّا بِالرُّسُلِ -عَلَيۡهِمُ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ-، فَفِيهَا إِثۡبَاتُ الرِّسَالَاتِ.

Surah Al-Fatihah mengandung penetapan kerasulan. Alasannya karena konsekuensi firman Allah, “Rabb al-‘aalamiin”, Rabb adalah yang mengurus dan memelihara hamba-hamba-Nya. Konsekuensi pemeliharaan hamba adalah mengutus para rasul kepada mereka untuk menunjuki dan membimbing mereka. Inilah konsekuensi dari rububiyyah (pemeliharaan hamba).

Ini juga termasuk konsekuensi hidayah/petunjuk. “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus.” Tidak mungkin pemberian petunjuk ke jalan yang lurus kecuali melalui para rasul—‘alaihimush shalatu was salam—. Jadi dalam surah ini ada penetapan kerasulan.

وَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى جَمِيعِ الطَّوَائِفِ الۡمُنۡحَرِفَةِ، فَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمَلَاحِدَةِ الَّذِينَ يُعَطِّلُونَ الۡكَوۡنَ مِنۡ خَالِقِهِ، فِيهَا الرَّدُّ عَلَيۡهِمۡ بِإِثۡبَاتِ أَنَّ هَٰذَا الۡكَوۡنَ لَهُ رَبٌّ خَلَقَهُ وَهُوَ ﴿رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾.

Di dalamnya juga ada bantahan terhadap seluruh kelompok yang menyimpang. Di dalamnya ada bantahan terhadap kelompok mulhid/ateis yang meniadakan Tuhan Pencipta alam semesta ini. Di dalamnya ada bantahan terhadap mereka dengan menetapkan bahwa alam semesta ini dimiliki oleh Rabb yang telah menciptakannya, yaitu “Rabb al-‘aalamiin”.

وَالرَّبُّ مَعۡنَاهُ: الۡخَالِقُ الۡمُرَبِّي لِجَمِيعِ الۡخَلۡقِ بِالنِّعَمِ، وَالۡمُصۡلِحُ وَالۡمَالِكُ، كُلُّ هَٰذِهِ تَدۡخُلُ فِي مَعَانِي الرَّبِّ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى، فَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمَلَاحِدَةِ الۡمُعَطِّلَةِ.

Rabb bermakna pencipta, pengatur seluruh makhluk dengan berbagai kenikmatan, pemelihara, dan penguasa. Semua ini masuk ke dalam makna rabb. Jadi di dalam surah ini ada bantahan untuk kelompok mulhid ateis.

وَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمُشۡرِكِينَ الَّذِينَ يَعۡبُدُونَ غَيۡرَ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ حَيۡثُ إِنَّ فِيهَا إِخۡلَاصَ الۡعِبَادَةِ لِلهِ، فَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمُشۡرِكِينَ الَّذِينَ يَعۡبُدُونَ مَعَ اللهِ غَيۡرَهُ.

Di dalam surah ini ada bantahan terhadap orang-orang musyrik yang beribadah kepada selain Allah. “Hanya kepada-Mu kami beribadah.” Ayat ini mengandung pengikhlasan ibadah untuk Allah. Jadi di dalam surah ini ada bantahan terhadap orang-orang musyrik yang di samping menyembah Allah juga menyembah sembahan selain-Nya.

وَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى طَوَائِفِ هَٰذِهِ الۡأُمَّةِ الَّتِي اشۡتَطَّتۡ عَنۡ طَرِيقِ الۡحَقِّ، کَالۡجَهۡمِيَّةِ وَالۡمُعۡتَزِلَةِ وَالۡأَشَاعِرَةِ الَّذِينَ ضَلُّوا فِي بَابِ الۡقَضَاءِ وَالۡقَدَرِ، وَالرَّدُّ عَلَى نُفَاةِ الصِّفَاتِ، الۡمُعَطِّلَةِ الَّذِينَ عَطَّلُوا الۡأَسۡمَاءَ وَالصِّفَاتِ مِنۡ جَهۡمِيَّةٍ وَمُعۡتَزِلَةٍ وَأَشَاعِرَةٍ وَمَاتُرِيدِيَّةٍ وَغَيۡرِهِمۡ، كُلُّ مَنۡ نَفَي الصِّفَاتِ أَوۡ نَفَى شَيۡئًا مِنۡهَا، فَهَٰذِهِ السُّورَةُ تَرُدُّ عَلَيۡهِمۡ.

Di dalam surah ini ada bantahan terhadap kelompok-kelompok umat ini yang menjauh dari jalan kebenaran, seperti Jahmiyyah, Mu’tazilah, Asy’ariyyah yang sesat dalam masalah qada dan kadar/takdir. Juga ada bantahan terhadap penolak sifat. Yaitu kelompok Mu’aththilah yang menolak nama-nama dan sifat-sifat Allah, yaitu dari kelompok Jahmiyyah, Mu’tazilah, Asy’ariyyah, Maturidiyyah, dan selain mereka. Setiap kelompok yang menafikan sifat-sifat Allah atau menafikan sebagiannya, maka mereka dibantah oleh surah Al-Fatihah ini.

وَفِيهَا إِثۡبَاتُ الۡبَعۡثِ ﴿مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ وَيَوۡمُ الدِّينِ: هُوَ يَوۡمُ الۡحِسَابِ؛ لِأَنَّ الدِّينَ هُنَا مَعۡنَاهُ: الۡحِسَابُ، وَيَوۡمُ الدِّينِ هُوَ يَوۡمُ الۡقِيَامَةِ، سُمِّيَ يَوۡمَ الدِّينِ؛ لِأَنَّ اللهَ يُحَاسِبُ عِبَادَهُ وَيُجَازِيهِمۡ عَلَى أَعۡمَالِهِمۡ.

Di dalam surah ini ada penetapan kebangkitan. “Yang menguasai hari perhitungan.” Yaum ad-din adalah hari perhitungan karena ad-din di sini artinya perhitungan. Hari perhitungan adalah hari kiamat. Dinamakan dengan hari perhitungan karena Allah menghisab hamba-hamba-Nya dan membalas mereka sesuai amalan mereka.

وَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡيَهُودِ وَهُمُ الۡمَغۡضُوبُ عَلَيۡهِمۡ، وَمَنۡ سَارَ عَلَى نَهۡجِهِمۡ مِنۡ كُلِّ عَالِمٍ لَا يَعۡمَلُ بِعِلۡمِهِ.

Di dalam surah ini ada bantahan terhadap Yahudi. Mereka adalah orang-orang yang dimurkai. Juga bantahan terhadap siapa saja yang mengikuti jalan mereka, dari setiap orang yang berilmu namun tidak mengamalkan ilmunya.

وَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى النَّصَارَى الَّذِينَ يَعۡبُدُونَ اللهَ عَلَى غَيۡرِ هُدًى.

Dalam surah ini ada bantahan terhadap Nasrani yang mereka itu menyembah Allah tidak di atas petunjuk.

فَفِيهَا الرَّدُّ عَلَى كُلِّ مُبۡتَدِعٍ يَعۡبُدُ اللهَ بِغَيۡرِ دَلِيلٍ مِنَ النَّصَارَى وَغَيۡرِهِمۡ؛ لِأَنَّ الضَّالَّ: هُوَ الَّذِي يَعۡبُدُ اللهَ عَلَى غَيۡرِ هُدًى.

Dalam surah ini ada bantahan terhadap setiap pengusung bidah dari Nasrani dan selain mereka yang dia melakukan peribadahan kepada Allah dengan tanpa dalil. Karena orang yang sesat adalah orang yang beribadah kepada Allah namun tidak sesuai dengan petunjuk.

فَالنَّصَارَى وَالۡمُبۡتَدِعَةُ وَالۡخُرَافِيُّونَ كُلُّهُمۡ يَدۡخُلُونَ تَحۡتَ الضَّالِّينَ؛ لِأَنَّهُمۡ يَعۡبُدُونَ اللهَ بِالۡبِدَعِ وَالۡمُحۡدَثَاتِ وَالۡخُرَافَاتِ الَّتِي مَا أَنۡزَلَ اللهُ بِهَا مِنۡ سُلۡطَانٍ.

Jadi Nasrani, pengusung bidah, dan orang-orang yang gemar akan khurafat, mereka ini semua termasuk golongan orang yang sesat karena mereka beribadah kepada Allah dengan bidah, sesuatu yang dibuat-buat, dan khurafat-khurafat yang Allah tidak menurunkan keterangan apapun tentangnya.

كَمَا أَنَّ فِيهَا الرَّدَّ عَلَى عُلَمَاءِ الضَّلَالِ الَّذِينَ يُحَرِّفُونَ الۡكَلِمَ عَنۡ مَوَاضِعِهِ، وَيَعۡمَلُونَ بِأَهۡوَائِهِمۡ، وَيُحَرِّفُونَ النُّصُوصَ وَيُؤَوِّلُونَهَا عَلَى غَيۡرِ مُرَادِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى لِتَتَوَافَقَ عَلَى أَهۡوَائِهِمۡ، وَفِي مُقَدِّمَةِ هَٰؤُلَاءِ الۡيَهُودُ وَكُلُّ مَنۡ سَارَ عَلَى نَهۡجِهِمۡ.

Begitu pula dalam surah ini ada bantahan terhadap ulama sesat yang mereka mengubah perkataan dari tempat-tempatnya, mereka beramal sesuai dengan hawa nafsu mereka, mereka mengubah nas-nas dan menakwilkannya kepada makna yang tidak dimaukan oleh Allah—subhanahu wa ta’ala—agar sesuai dengan hawa nafsu mereka. Pelopor orang-orang semacam ini adalah Yahudi dan setiap orang yang menempuh jalan mereka.

كَمَا أَنَّ فِي مُقَدِّمَةِ الۡمُبۡتَدِعَةِ النَّصَارَى، وَلِهَٰذَا يَقُولُ بَعۡضُ السَّلَفِ: مَنۡ ضَلَّ مِنۡ عُلَمَائِنَا فَفِيهِ شِبۡهٌ مِنَ الۡيَهُودِ، وَمَنۡ ضَلَّ مِنۡ عُبَّادِنَا فَفِيهِ شِبۡهٌ مِنَ النَّصَارَى.

فَالۡوَاقِعُ أَنَّ هَٰذِهِ سُورَةٌ عَظِيمَةٌ، وَسَيَتَكَلَّمُ الشَّيۡخُ رَحِمَهُ اللهُ عَنۡ فَوَائِدِهَا الۡمُهِمَّةِ.

Sebagaimana pelopor bagi pengusung bidah adalah orang-orang Nasrani.

Oleh karena itu, sebagian ulama salaf berkata, “Siapa saja yang sesat dari kalangan ulama kita, maka ada kemiripan dengan Yahudi. Siapa saja yang sesat dari kalangan abid (ahli ibadah) kita, maka dia ada kemiripan dengan Nasrani.” Jadi, nyatalah bahwa ini adalah surah yang agung. Syekh—rahimahullah—akan berbicara tentang faedah-faedah yang penting dari surah ini.

[2] الثَّلَاثُ آيَاتٌ الَّتِي تَلَاهَا فِي أَوَّلِ الرِّسَالَةِ ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ ۝٢ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝٣ مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ تَضَمَّنَتۡ ثَلَاثَ مَسَائِلَ.

Tiga ayat yang beliau baca di awal tulisan ini, “Segala puji untuk Allah Tuhan alam semesta. Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Yang menguasai hari pembalasan;”  mengandung tiga permasalahan.

[3] ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ الۡحَمۡدُ لِلهِ عَلَى مَاذَا؟ عَلَى نِعَمِهِ، فَهُوَ يُحۡمَدُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى لِذَاتِهِ وَلِأَسۡمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَأَفۡعَالِهِ، فَهُوَ الۡمُنۡعِمُ عَلَى عِبَادِهِ، فَكُلُّ مُنۡعِمٍ فَهُوَ يُحۡمَدُ عَلَى قَدۡرِ مَا أَنۡعَمَ، وَهَٰذَا يَقۡتَضِي أَنۡ يُحَبَّ؛ لِأَنَّ النُّفُوسَ جُبِلَتۡ عَلَى حُبِّ مَنۡ أَحۡسَنَ إِلَيۡهَا، وَاللهُ -جَلَّ وَعَلَا- هُوَ الۡمُحۡسِنُ وَهُوَ الۡمُنۡعِمُ وَهُوَ الۡمُتَفَضِّلُ عَلَى عِبَادِهِ، فَتُحِبُّهُ الۡقُلُوبُ عَلَى نِعَمِهِ وَعَلَى فَضۡلِهِ وَإِحۡسَانِهِ مَحَبَّةً لَا يُعَادِلُهَا مَحَبَّةٌ.

“Segala puji untuk Allah, Tuhan alam semesta.” Segala puji atas apa? Atas nikmat-nikmat-Nya. Jadi Allah—subhanahu wa ta’ala—dipuji pada Zat-Nya, nama-nama-Nya, sifat-sifat-Nya, dan perbuatan-perbuatan-Nya. Allah adalah pemberi rezeki kepada hamba-hamba-Nya. Setiap yang memberi rezeki akan dipuji sesuai kadar nikmat yang diberikan. Akibatnya adalah pemberi rezeki akan dicintai karena jiwa pada dasarnya mencintai siapa saja yang berbuat baik kepadanya. Allah—jalla wa ‘ala—adalah Maha berbuat baik, Pemberi kenikmatan, Yang memiliki keutamaan di atas hamba-hamba-Nya. Maka, hati-hati akan mencintai-Nya atas nikmat-nikmat-Nya, keutamaan-Nya, perbuatan baik-Nya dengan kecintaan yang tiada tara.

وَلِذٰلِكَ كَانَتِ الۡمَحَبَّةُ أَعۡظَمَ أَنۡوَاعِ الۡعِبَادَةِ، فَالۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ تَتَضَمَّنُ الۡمَحَبَّةَ. وَسَيَذۡكُرُ الشَّيۡخُ رَحِمَهُ اللهُ أَنَّ الۡمَحَبَّةَ عَلَى أَرۡبَعَةِ أَنۡوَاعٍ:

Oleh karena itu, mahabah merupakan jenis ibadah yang paling agung. Jadi ayat “segala puji untuk Allah Tuhan alam semesta” mengandung mahabah. Syekh—rahimahullah—akan menyebutkan bahwa mahabah ada empat jenis.

مَحَبَّةٌ شِرۡكِيَّةُ: وَهِيَ مَحَبَّةُ الۡأَصۡنَامِ وَالۡأَوۡثَانِ وَكُلِّ مَا يُعۡبَدُ مِنۡ دُونِ اللهِ ﴿وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمۡ كَحُبِّ ٱللَّهِ ۖ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ﴾ [البقرة: ١٦٥]. لِأَنَّ مَحَبَّتَهُمۡ مَحَبَّةُ تَوۡحِيدٍ وَإِخۡلَاصٍ.

Mahabah yang merupakan kesyirikan. Yaitu mencintai berhala, patung, dan setiap yang disembah selain Allah. “Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah.” (QS. Al-Baqarah: 165). Karena kecintaan orang-orang yang beriman merupakan kecintaan yang berasal dari tauhid dan ikhlas.

النَّوۡعُ الثَّانِي: مَحَبَّةٌ مُحَرَّمَةٌ، وَهِيَ مَحَبَّةُ مَا يُبۡغِضُهُ اللهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى مِنَ الۡمَمۡنُوعَاتِ وَالۡمَنۡهِيَّاتِ وَالۡمُحَرَّمَاتِ، وَمِنۡ ذٰلِكَ مَحَبَّةُ الۡمُشۡرِكِينَ وَمَحَبَّةُ الۡكُفَّارِ.

Jenis kedua adalah mahabah yang diharamkan. Yaitu kecintaan yang menyebabkan kemurkaan Allah—subhanahu wa ta’ala—, berupa kecintaan terhadap hal-hal yang dilarang dan diharamkan. Termasuk jenis ini adalah mencintai orang-orang musyrik dan orang-orang kafir.

وَالنَّوۡعُ الثَّالِثُ: مَحَبَّةٌ طَبِيعِيَّةٌ، وَهِيَ مَحَبَّةُ الۡإِنۡسَانِ لِأَوۡلَادِهِ وَلِأَبَوَيۡهِ وَلِزَوۡجَتِهِ وَلِأَصۡدِقَائِهِ، هَٰذِهِ مَحَبَّةٌ طَبِيعِيَّةٌ لَا يُؤَاخَذُ عَلَيۡهَا الۡإِنۡسَانُ.

Jenis ketiga adalah kecintaan yang bersifat tabiat. Yaitu kecintaan seseorang kepada anak-anak, orang tua, istri, dan teman-temannya. Ini adalah kecintaan yang bersifat tabiat. Seseorang tidak disiksa karenanya.

النَّوۡعُ الرَّابِعُ: مَحَبَّةٌ وَاجِبَةٌ، وَهِيَ مَحَبَّةُ أَوۡلِيَاءِ اللهِ، وَهِيَ الۡمَحَبَّةُ فِي اللهِ وَالۡمُوَالَاةُ لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ. كُلُّ هَٰذَا دَاخِلٌ فِي قَوۡلِهِ: ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾.

Jenis keempat adalah kecintaan yang wajib, yaitu mencintai wali-wali Allah. Ini merupakaan kecintaan karena Allah dan loyal untuk Allah—‘azza wa jalla—. Semua ini masuk ke dalam firman-Nya, “Segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta.”

[4] ﴿وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا﴾ أَيۡ: شُبَهَاءُ وَنُظَرَاءُ لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ، فَكُلُّ مَا عُبِدَ مِنۡ دُونِ اللهِ فَقَدِ اتُّخِذَ نِدًّا لِلهِ وَشَبِيهًا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ وَعَدِيلًا لِلهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَالۡمُشۡرِكُونَ يُحِبُّونَ مَعۡبُودَاتِهِمۡ مَحَبَّةً شَدِيدَةً، وَلِذٰلِكَ يَمُوتُونَ دُونَهَا وَيُقۡتَلُونَ دُونَهَا، وَلَوۡ كَانُوا لَا يُحِبُّونَهَا مَا قَاتَلُوا دُونَهَا، لَٰكِنۡ يَتَمَسَّكُونَ بِهَا وَيُحِبُّونَهَا، لِأَنَّهَا أُشۡرِبَتۡ فِي قُلُوبِهِمۡ وَالۡعِيَاذُ بالله. ﴿وَإِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَحۡدَهُ ٱشۡمَأَزَّتۡ قُلُوبُ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱلۡءَاخِرَةِ ۖ وَإِذَا ذُكِرَ ٱلَّذِينَ مِن دُونِهِۦٓ إِذَا هُمۡ يَسۡتَبۡشِرُونَ﴾ [الزمر: ٤٥]، ﴿وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمۡ كَحُبِّ ٱللَّهِ ۖ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ﴾ [البقرة: ١٦٥].

“Di antara manusia ada yang menjadikan selain Allah sebagai tandingan,” artinya yang menyerupai dan menandingi Allah—‘azza wa jalla—. Setiap yang disembah selain Allah, maka itu telah dijadikan sebagai tandingan bagi Allah, yang diserupakan dengan Allah—‘azza wa jalla—, dan bandingan untuk Allah—‘azza wa jalla—. Orang-orang musyrik sangat mencintai sesembahan mereka. Karena itulah mereka rela mati membelanya dan dibunuh karenanya. Andai mereka tidak mencintainya, niscaya mereka tidak akan berperang membelanya. Akan tetapi mereka berpegang teguh dengannya dan mencintainya, karena kecintaan itu sudah merasuk ke dalam hati mereka. Kita berlindung kepada Allah.

“Apabila hanya Allah yang disebut, maka hati-hati orang-orang yang tidak beriman kepada akhirat itupun kesal, namun apabila sembahan selain Allah yang disebut, tiba-tiba mereka bergembira.” (QS. Az-Zumar: 45).

“Di antara manusia ada yang menjadikan yang selain Allah sebagai tandingan. Mereka mencintainya seperti mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman, mereka sangat cinta kepada Allah.” (QS. Al-Baqarah: 165).

لِأَنَّ الۡمُشۡرِكِينَ يُحِبُّونَ اللهَ مَحَبَّةً مُشۡتَرِكَةً بَيۡنَهُ وَبَيۡنَ غَيۡرِهِ، وَأَمَّا مَحَبَّةُ الۡمُؤۡمِنِینَ لِلهِ فَهِيَ مَحَبَّةٌ خَالِصَةٌ، ﴿وَلَوۡ يَرَى ٱلَّذِينَ ظَلَمُوٓا۟ إِذۡ يَرَوۡنَ ٱلۡعَذَابَ أَنَّ ٱلۡقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعَذَابِ﴾ [البقرة: ١٦٥].

Ini dikarenakan orang-orang musyrik mencintai Allah dengan kecintaan yang mendua antara Allah dengan selain-Nya. Adapun kecintaan orang-orang mukmin kepada Allah merupakan kecintaan yang murni. “Andai orang-orang yang zalim itu mengetahui ketika mereka melihat azab, bahwa kekuatan itu milik Allah semuanya dan bahwasanya Allah sangat keras azabnya.” (QS. Al-Baqarah: 165).

يَقُولُ -جَلَّ وَعَلَا-: لَوۡ يَعۡلَمُونَ مَا سَيَئُولُونَ إِلَيۡهِ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ مَعَ مَنۡ عَبَدُوهُمۡ لَكَانَ لَهُمۡ حَالٌ آخَرُ؛ لِأَنَّهُمۡ فِي يَوۡمِ الۡقِيَامَةِ، يَتَبَرَّأُ الۡمَتۡبُوعُونَ مِنَ الۡأَتۡبَاعِ، وَيُكَذِّبُونَهُمۡ وَيَقُولُونَ: نَحۡنُ مَا أَمَرۡنَاكُمۡ بِعِبَادَتِنَا، وَلَا عَلِمۡنَا أَنَّكُمۡ تَعۡبُدُونَنَا ﴿إِذۡ تَبَرَّأَ ٱلَّذِينَ ٱتُّبِعُوا۟ مِنَ ٱلَّذِينَ ٱتَّبَعُوا۟ وَرَأَوُا۟ ٱلۡعَذَابَ وَتَقَطَّعَتۡ بِهِمُ ٱلۡأَسۡبَابُ﴾ [البقرة: ١٦٦]

Allah—jalla wa ‘ala—berkata, “Andai mereka tahu tempat kembali mereka pada hari kiamat bersama dengan yang mereka sembah, niscaya mereka memiliki keadaan yang lain.” Karena di hari kiamat yang diikuti akan berlepas diri dari pengikutnya. Yang diikuti akan mendustakan para pengikutnya dan berkata, “Kami tidak memerintahkan kalian untuk menyembah kami dan kami tidak tahu bahwa kalian menyembah kami.” “Ketika orang-orang yang diikuti berlepas diri dari orang-orang yang mengikuti dan mereka melihat azab; dan ketika segala hubungan antara mereka terputus sama sekali.” (QS. Al-Baqarah: 166).

وَالۡأَسۡبَابُ هِيَ الۡمَحَبَّةُ -كَمَا يَقُولُ ابۡنُ عَبَّاسٍ- الۡمَحَبَّةُ الَّتِي كَانَتۡ فِي الدُّنۡيَا بَيۡنَهُمۡ وَبَيۡنَ مَعۡبُودَاتِهِم انۡقَطَعَتۡ، بَعۡدَ أَنۡ كَانُوا يَتَحَابُّونَ فِي الدُّنۡيَا صَارُوا يَتَلَاعَنُونَ فِي الۡآخِرَةِ ﴿إِنَّمَا ٱتَّخَذۡتُم مِّن دُونِ ٱللَّهِ أَوۡثَـٰنًا مَّوَدَّةَ بَيۡنِكُمۡ فِى ٱلۡحَيَو‌ٰةِ ٱلدُّنۡيَا ۖ ثُمَّ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ يَكۡفُرُ بَعۡضُكُم بِبَعۡضٍ وَيَلۡعَنُ بَعۡضُكُم بَعۡضًا وَمَأۡوَىٰكُمُ ٱلنَّارُ﴾ [العنكبوت: ٢٥].

Asbab” (yang tersebut dalam ayat) adalah kecintaan, sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu ‘Abbas. Kecintaan yang dahulu terjadi di dunia antara mereka dengan sesembahan mereka akan terputus. Yaitu setelah dahulunya mereka saling mencintai di dunia, maka kelak mereka akan saling melaknat di akhirat. “Sesungguhnya perbuatan kalian menjadikan sesembahan selain Allah itu sebagai berhala-berhala hanyalah untuk menumbuhkan rasa cinta di antara kalian di kehidupan dunia. Kemudian di hari kiamat, sebagian kalian akan mengingkari dan melaknat sebagian yang lain. Tempat kembali kalian adalah neraka.” (QS. Al-‘Ankabut: 25).

أَمَّا الَّذِينَ عَبَدُوا اللهَ وَأَخۡلَصُوا لَهُ الۡعِبَادَةَ؛ فَإِنَّ اللهَ -جَلَّ وَعَلَا- يَتَوَلَّاهُمۡ فِي الۡآخِرَةِ وَيُكۡرِمُهُمۡ وَيُدۡخِلُهُمُ الۡجَنَّةَ.

Orang-orang yang beribadah kepada Allah dan memurnikan ibadah untuk-Nya, maka sesungguhnya Allah—jalla wa ‘ala—akan melindungi mereka di akhirat, memuliakan dan memasukkan mereka ke dalam janah.

هَٰذَا مَآلُ الۡمُؤۡمِنِينَ فِي الۡآخِرَةِ، وَذَاكَ مَآلُ الۡمُشۡرِكِينَ فِي الۡآخِرَةِ، وَإِنۡ كَانُوا فِي الدُّنۡيَا يَتَمَسَّكُونَ بِعِبَادَةِ تِلۡكَ الۡمَعۡبُودَاتِ، وَيُقَاتِلُونَ دُونَهَا وَيَسۡتَمِيتُونَ وَيُزۡهِقُونَ أَنۡفُسَهُمۡ دِفَاعًا عَنۡهَا، فَإِنَّهَا يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ سَتَنۡقَلِبُ هَٰذِهِ الۡمَوَدَّةُ وَهَٰذِهِ الصِّلَةُ، تَنۡقَلِبُ عَدَاوَةً وَقَطِيعَةً وَالۡعِيَاذُ بِاللهِ

(Janah) ini adalah tempat kembalinya orang-orang beriman di akhirat, sedangkan (neraka) itu adalah tempat kembalinya orang-orang musyrik di akhirat. Walaupun orang-orang musyrik ketika di dunia berpegang teguh dalam beribadah kepada sesembahan itu, berperang membelanya, mati-matian mengorbankan diri-diri mereka membelanya, namun pada hari kiamat, kecintaan dan hubungan ini akan berbalik berubah menjadi permusuhan dan putus hubungan. Kita berlindung kepada Allah.

﴿ٱلۡأَخِلَّآءُ يَوۡمَئِذٍۭ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلۡمُتَّقِينَ﴾ [الزخرف: ٦٧] مَا يَبۡقَى إِلَّا الۡمَوَدَّةُ بَيۡنَ الۡمُتَّقِينَ؛ لِأَنَّهَا مُؤَسَّسَةً عَلَى أَسَاسٍ صَحِيحٍ، تَبۡقَى فِي الدُّنۡيَا وَالۡآخِرَةِ، أَمَّا الۡمَوَدَّةُ الَّتِي بَيۡنَ الۡكُفَّارِ وَالۡمُشۡرِكِينَ فَإِنَّهَا تَنۡقَطِعُ وَتَنۡقَلِبُ إِلَى عَدَاوَةٍ.

“Pada hari itu, sahabat-sahabat kental, sebagian mereka adalah musuh sebagian lainnya, kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS. Az-Zukhruf: 67).

Tidak ada kecintaan yang tersisa kecuali kecintaan antara orang-orang bertakwa karena kecintaan ini dibangun di atas dasar yang sahih, yang akan kekal di dunia dan akhirat. Adapun kecintaan antara orang-orang kafir dan musyrik, maka itu adalah kecintaan yang akan terputus dan akan berbalik menjadi permusuhan.

[5] النَّوۡعُ الثَّانِي: مَحَبَّةُ الۡبَاطِلِ وَأَهۡلِهِ، وَبُغۡضُ الۡحَقِّ وَأَهۡلِهِ، هَٰذِهِ صِفَةُ الۡمُنَافِقِينَ، فَإِنَّهُمۡ يُحِبُّونَ الۡبَاطِلَ وَيَكۡرَهُونَ الۡحَقَّ، يُحِبُّونَ الۡكُفَّارَ وَيُبۡغِضُونَ الۡمُؤۡمِنِينَ.

Jenis mahabah kedua adalah kecintaan terhadap kebatilan dan pelakunya, serta kebencian terhadap kebenaran dan pelakunya. Ini adalah sifat orang-orang munafik. Mereka mencintai kebatilan dan membenci kebenaran. Mereka mencintai orang-orang kafir dan membenci orang-orang mukmin.

وَالنِّفَاقُ: هُوَ إِظۡهَارُ الۡإِسۡلَامِ وَإِبۡطَانُ الۡكُفۡرِ. وَعَلَامَةُ الۡمُنَافِقِينَ: أَنَّهُمۡ يُحِبُّونَ أَهۡلَ الۡبَاطِلِ وَيُبۡغِضُونَ أَهۡلَ الۡحَقِّ، فَإِذَا رَأَيۡتَ مَنۡ يَبۡغُضُ أَهۡلَ الۡحَقِّ خُصُوصًا صَحَابَةَ رَسُولِ اللهِ ﷺ، وَيُبۡغِضُ عُلَمَاءَ

الۡأُمَّةِ وَأَئِمَّةَ الۡمُسۡلِمِينَ، فَاعۡلَمۡ أَنَّهُ مُنَافِقٌ، وَإِنۡ كَانَ يُظۡهِرُ الۡإِسۡلَامَ، وَيَشۡهَدُ أَنۡ لَا إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللهِ فِي الظَّاهِرِ، لَٰكِنَّهُ فِي الۡبَاطِنِ مُلۡحِدٌ کَافِرٌ يَتَسَتَّرُ بِالۡإِسۡلَامِ وَبِالشَّهَادَتَيۡنِ، وَإِلَّا فَهُوَ كَافِرٌ فِي الدَّرۡكِ الۡأَسۡفَلِ مِنَ النَّارِ.

Nifak adalah menampakkan keislaman dan menyembunyikan kekafiran. Ciri-ciri orang-orang munafik adalah mereka mencintai pelaku kebatilan dan membenci pembela kebenaran. Jadi, apabila engkau melihat orang yang membenci pembela kebenaran terkhusus para sahabat Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—dan membenci ulama umat serta para pemimpin kaum muslimin, maka ketahuilah bahwa dia adalah seorang munafik. Walaupun dia menampakkan keislaman, walaupun dia bersaksi secara lahiriah bahwa tidak ada sesembahan yang benar kecuali Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah, akan tetapi di dalam batin dia adalah seorang mulhid kafir yang menyembunyikan jati dirinya dengan Islam dan dua kalimat syahadat. Kalau bukan (seorang mulhid), maka dia adalah seorang kafir yang berada di kerak paling bawah di neraka.

[6] الثَّالِثَةُ: مَحَبَّةٌ طَبِيعِيَّةٌ، أَيۡ: مَطۡبُوعٌ عَلَيۡهَا الۡإِنۡسَانُ وَمَفۡطُورٌ عَلَيۡهَا، يُحِبُّ الۡإِنۡسَانُ أَقَارِبَهُ، يُحِبُّ أَوۡلَادَهُ، يُحِبُّ أَصۡدِقَاءَهُ، يُحِبُّ مَنۡ أَحۡسَنَ إِلَيۡهِ، هَٰذِهِ مَحَبَّةٌ طَبِيعِيَّةٌ لَا يُؤَاخَذُ عَلَيۡهَا الۡإِنۡسَانُ إِلَّا إِذَا قَدَّمَهَا عَلَى مَحَبَّةِ اللهِ وَرَسُولِهِ، فَإِنَّهُ حِينَئِذٍ يَأۡثَمُ

Jenis mahabah yang ketiga adalah mahabah yang bersifat tabiat. Yaitu: manusia diciptakan memiliki tabiat dasar ini. Manusia mencintai kerabat-kerabatnya, mencintai anak-anaknya, mencintai teman-temannya, mencintai orang yang berbuat baik kepadanya. Ini adalah kecintaan yang bersifat tabiat. Seseorang tidak dihukum karenanya kecuali apabila dia lebih mengedepankannya daripada kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya. Jika demikian, baru dia berdosa.

﴿قُلۡ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمۡ وَأَبۡنَآؤُكُمۡ وَإِخۡوَ‌ٰنُكُمۡ وَأَزۡوَ‌ٰجُكُمۡ وَعَشِيرَتُكُمۡ وَأَمۡوَ‌ٰلٌ ٱقۡتَرَفۡتُمُوهَا وَتِجَـٰرَةٌ تَخۡشَوۡنَ كَسَادَهَا وَمَسَـٰكِنُ تَرۡضَوۡنَهَآ أَحَبَّ إِلَيۡكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٍ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا۟ حَتَّىٰ يَأۡتِىَ ٱللَّهُ بِأَمۡرِهِۦ ۗ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِى ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَـٰسِقِينَ﴾ [التوبة: ٢٤]. فَإِذَا قَدَّمَ مَحَبَّةَ هَٰذِهِ الۡأَشۡيَاءِ عَلَى مَا يُحِبُّهُ اللهُ وَرَسُولُهُ، فَإِنَّهُ مُتَوَعَّدٌ بِهَٰذَا الۡوَعِيدِ.

“Katakanlah: Jika ayah-ayah kalian, anak-anak kalian, saudara-saudara kalian, istri-istri kalian, kerabat-kerabat kalian, harta-harta yang kalian usahakan, perdagangan yang kalian takutkan kerugiannya, dan tempat tinggal yang kalian sukai, lebih kalian cintai daripada Allah, Rasul-Nya, dan jihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” (QS. At-Taubah: 24).

Jadi, apabila seseorang mengedepankan kecintaan terhadap hal-hal ini daripada apa yang Allah dan Rasul-Nya cintai, maka dia mendapat ancaman dalam ayat ini.

[7] الۡمَحَبَّةُ الرَّابِعَةُ: مَحَبَّةُ أَوۡلِيَاءِ اللهِ وَبُغۡضُ أَعۡدَاءِ اللهِ، فَهَٰذِهِ هِيَ الۡمُوَالَاةُ فِي اللهِ وَالۡمُعَادَاةُ فِي اللهِ، فَيُحِبُّ أَهۡلَ التَّوۡحِيدِ وَيُبۡغِضُ أَهۡلَ الشِّرۡكِ، هَٰذَا أَوۡثَقُ عُرَى الۡإِيمَانِ، وَهَٰذَا هُوَ الۡحُبُّ فِي اللهِ وَالۡبُغۡضُ فِي اللهِ، هَٰذَا هُوَ الۡوَلَاءُ وَالۡبَرَاءُ. وَهَٰذَا مِنۡ أَصۡعَبِ الۡأُمُورِ عَلَى الۡإِنۡسَانِ، فَإِنۡ كَانَ يُحِبُّ أَهۡلَ التَّوۡحِيدِ وَيُوَالِيهِمۡ، وَيُبۡغِضُ أَهۡلَ الشِّرۡكِ وَيُعَادِيهِمۡ، فَهَٰذِهِ عَلَامَةُ الۡإِيمَانِ الرَّاسِخِ.

Jenis mahabah yang keempat adalah kecintaan terhadap para wali Allah dan kebencian kepada musuh-musuh Allah. Ini adalah mencinta karena Allah dan bermusuhan karena Allah. Seorang muslim hendaknya mencintai orang yang bertauhid dan membenci pelaku kesyirikan. Ini adalah pegangan keimanan yang paling kuat. Inilah cinta karena Allah dan benci karena Allah. Inilah al-wala` wal-bara`. Ini termasuk perkara yang berat bagi seseorang. Jika dia mencintai dan mendukung orang-orang yang bertauhid; jika dia membenci pelaku kesyirikan dan memusuhi mereka; maka ini adalah tanda keimanan yang mendalam.

[8] الۡآيَةُ الثَّانِيَةُ مِنۡ سُورَةِ الۡفَاتِحَةِ وَهِيَ: ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ﴾ فِيهَا الرَّجَاءُ، رَجَاءُ رَحۡمَةِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى؛ لِأَنَّهُ إِذَا كَانَ رَحۡمَانَ رَحِيمًا، فَإِنَّهُ تُرۡجَی رَحۡمَتُهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى.

Ayat kedua dari surah Al-Fatihah yaitu, “Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,” mengandung perasaan harap. Yaitu harapan akan rahmat Allah—subhanahu wa ta’ala—karena apabila Allah adalah Yang Maharahman lagi Maharahim, maka kita mengharap rahmat-Nya—subhanahu wa ta’ala—.

[9] وَهِيَ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ فِيهَا التَّخۡوِيفُ مِنۡ هَٰذَا الۡيَوۡمِ، وَالۡإِدَانَةُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ بِالۡأَعۡمَالِ السَّيِّئَةِ، فَفِيهَا الۡخَوۡفُ.

Yaitu firman Allah taala, “Yang menguasai hari pembalasan.” Ayat ini mengandung makna memberikan rasa takut dari hari tersebut dan pembalasan amalan yang buruk pada hari kiamat. Jadi ayat ini mengandung ibadah khauf.

فَالۡآيَةُ الۡأُولَى فِيهَا مَحَبَّةُ اللهِ ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ وَالثَّانِيَةُ ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ﴾ فِيهَا الرَّجَاءُ، رَجَاءُ رَحۡمَةِ اللهِ، وَالثَّالِثَةُ فِيهَا الۡخَوۡفُ مِنۡ عِقَابِ اللهِ ﴿مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾، فَإِذَا اجۡتَمَعَتۡ هَٰذِهِ الۡأُمُورُ الثَّلَاثَةُ: الۡمَحَبَّةُ وَالرَّجَاءُ وَالۡخَوۡفُ فَهِيَ أَسَاسُ الۡعِبَادَةِ.

Jadi ayat pertama mengandung ibadah rasa cinta kepada Allah, yaitu “Segala puji untuk Allah Tuhan alam semesta.” Ayat kedua “Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang” mengandung ibadah rasa harap. Harapan akan rahmat Allah. Ayat ketiga mengandung ibadah rasa takut dari hukuman Allah, yaitu ayat “Yang menguasai hari pembalasan.” Apabila tiga perkara ini terkumpul, yaitu rasa cinta, harap, dan takut, maka ini merupakan asas ibadah.

أَمَّا مَنۡ أَخَذَ بِوَاحِدَةٍ مِنۡهَا فَقَطۡ فَإِنَّهُ يَكُونُ ضَالًّا، فَمَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالۡمَحَبَّةِ فَقَطۡ وَلَا يَخَافُ وَلَا يَرۡجُو، فَهَٰذِهِ طَرِيقَةُ الصُّوفِيَّةِ الَّذِينَ يَقُولُونَ: لَا نَعۡبُدُ اللهَ خَوۡفًا مِنۡ نَارِهِ وَلَا طَمَعًا فِي جَنَّتِهِ، وَإِنَّمَا نَعۡبُدُهُ لِأَنَّنَا نُحِبُّهُ.

Adapun orang yang mengambil satu saja darinya, maka dia bisa menjadi sesat. Siapa saja yang beribadah kepada Allah dengan rasa cinta semata, dia tidak takut dan tidak mengharap, maka ini merupakan jalannya kelompok sufi yang mengatakan: Kami tidak beribadah kepada Allah karena takut dari neraka-Nya dan tidak mengharap janah-Nya, kami beribadah kepada-Nya hanya karena kami mencintai-Nya.

وَهَٰذَا ضَلَالٌ وَالۡعِيَاذُ بِاللهِ؛ لِأَنَّ الرُّسُلَ وَالۡمَلَائِكَةَ أَفۡضَلُ الۡخَلۡقِ، يَخَافُونَ اللهَ وَيَرۡجُونَهُ ﴿إِنَّهُمۡ كَانُوا۟ يُسَـٰرِعُونَ فِى ٱلۡخَيۡرَٰتِ وَيَدۡعُونَنَا رَغَبًا وَرَهَبًا ۖ وَكَانُوا۟ لَنَا خَـٰشِعِينَ﴾ [الأنبياء: ۹۰] الرُّسُلُ يَخَافُونَهُ وَيَرۡجُونَهُ

Ini merupakan kesesatan. Kita berlindung kepada Allah. Karena Rasulullah dan malaikat adalah makhluk yang paling mulia. Mereka saja takut dan berharap kepada Allah. “Sesungguhnya mereka bersegera dalam kebaikan dan berdoa kepada Kami dengan rasa harap cemas, serta mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami.” (QS. Al-Anbiya`: 90). Para rasul takut kepada Allah dan berharap kepada Allah.

﴿أُو۟لَـٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ يَدۡعُونَ يَبۡتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ ٱلۡوَسِيلَةَ أَيُّهُمۡ أَقۡرَبُ وَيَرۡجُونَ رَحۡمَتَهُۥ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُۥٓ ۚ﴾ [الإسراء: ٥٧] هَٰؤُلَاءِ كَمَا جَاءَ فِي التَّفۡسِيرِ أَنَّهُمُ الۡعُزَيۡرُ وَعِيسَى وَأُمُّهُ الَّذِينَ كَانَ يَعۡبُدُهُمُ الۡمُشۡرِكُونَ، هُمۡ عِبَادٌ يَرۡجُونَ رَحۡمَةَ اللهِ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ، فَكَيۡفَ يُعۡبَدُونَ مَعَ اللهِ؟!!

“Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya.” (QS. Al-Isra`: 57). Mereka ini—sebagaimana disebutkan dalam tafsir—adalah ‘Uzair, ‘Isa, dan ibunya yang disembah oleh orang-orang musyrik. Mereka sendiri adalah hamba-hamba yang mengharapkan rahmat Allah dan takut akan azab-Nya. Lalu bagaimana mereka disembah bersama Allah?!

وَمَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالرَّجَاءِ فَقَطۡ فَهُوَ مِنَ الۡمُرۡجِئَةِ الَّذِينَ يَعۡتَمِدُونَ عَلَى الرَّجَاءِ وَلَا يَخَافُونَ مِنَ الذُّنُوبِ وَالۡمَعَاصِي.

Siapa saja yang beribadah kepada Allah dengan rasa harap saja, maka dia termasuk kelompok Murji`ah yang bertumpu pada rasa harap namun tidak takut dari dosa-dosa dan kemaksiatan.

يَقُولُونَ: الۡإِيمَانُ تَصۡدِيقٌ فِي الۡقَلۡبِ، أَوِ التَّصۡدِیقُ بِالۡقَلۡبِ مَعَ النُّطۡقِ بِاللِّسَانِ.

Mereka berkata, “Iman adalah pembenaran dalam hati atau pembenaran dalam hati disertai pengucapan di lisan.”

وَيَقُولُونَ: الۡأَعۡمَالُ إِنَّمَا هِيَ مُكَمِّلَاتٌ، وَهَٰذَا ضَلَالٌ -وَالۡعِيَاذُ بِاللهِ-؛ لِأَنَّ الۡإِيمَانَ قَوۡلٌ وَعَمَلٌ وَاعۡتِقَادٌ، لَا يَكۡفِي وَاحِدٌ مِنۡ هَٰذِهِ الۡأُمُورِ، لَابُدَّ مِنۡهَا جَمِيعًا، لَيۡسَ قَوۡلًا فَقَطۡ، وَلَا عَمَلًا فَقَطۡ، وَلَا اعۡتِقَادًا فَقَطۡ، بَلۡ لَابُدَّ مِنۡ هَٰذِهِ الۡأُمُورِ الثَّلَاثَةِ حَتَّى يَتَحَقَّقَ الۡإِيمَانَ، وَمَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالۡخَوۡفِ فَقَطۡ، فَهُوَ عَلَى طَرِيقَةِ الۡخَوَارِجِ الَّذِينَ يَعۡبُدُونَ اللهَ بِالۡخَوۡفِ، فَيَأۡخُذُونَ بِنُصُوصِ الۡوَعِيدِ فَقَطۡ، وَيَتۡرُكُونَ نُصُوصَ الۡوَعۡدِ وَالۡمَغۡفِرَةِ وَالرَّحۡمَةِ.

Mereka berkata, “Amalan-amalan itu penyempurna saja.”

Ini adalah kesesatan. Kita berlindung kepada Allah. Iman adalah ucapan, amalan, dan keyakinan. Salah satu saja dari perkara-perkara ini tidaklah mencukupi. Harus ada semuanya. Tidak bisa ucapan saja. Tidak bisa amalan saja. Tidak bisa pula keyakinan semata. Tetapi ketiga perkara ini harus ada sehingga akan mewujudkan keimanan.

Siapa saja yang beribadah kepada Allah dengan rasa takut saja, maka dia menempuh jalannya orang-orang khawarij yang beribadah kepada Allah dengan rasa takut. Mereka mengambil nas-nas tentang ancaman saja dan meninggalkan nas-nas tentang janji, ampunan, dan rahmat.

فَهَٰذِهِ طَوَائِفُ الۡغُلَاةِ: الصُّوفِيَّةُ وَالۡمُرۡجِئَةُ وَالۡخَوَارِجَ.

أَمَّا طَرِيقُ الۡحَقِّ فَهُوَ الۡجَمۡعُ بَيۡنَ هَٰذِهِ الۡأُمُورِ: الۡمَحَبَّةِ وَالۡخَوۡفِ وَالرَّجَاءِ.

Ini adalah kelompok-kelompok ekstrem, yaitu: Sufi, Murji`ah, dan Khawarij. Adapun jalan kebenaran adalah dengan mengumpulkan semua perkara ini, yaitu: rasa cinta, takut, dan harap.

هَٰذَا هُوَ الإِيمَانُ، وَهَٰذِهِ طَرِيقَةُ الۡمُؤۡمِنِينَ، وَهَٰذَا هُوَ التَّوۡحِيدُ. وَهَٰذَا مَا جَمَعَتۡهُ هَٰذِهِ الۡآيَاتُ الثَّلَاثُ ﴿ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ هَٰذِهِ فِيهَا الۡمَحَبَّةُ ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ﴾ هَٰذِهِ فِيهَا الرَّجَاءُ ﴿مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ هَٰذِهِ فِيهَا الۡخَوۡفُ.

Inilah iman. Inilah jalan orang-orang yang beriman. Inilah tauhid. Ini pula yang dikumpulkan oleh ketiga ayat ini. “Segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta.” Ayat ini mengandung rasa cinta. “Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.” Ayat ini mengandung rasa harap. “Yang menguasai hari pembalasan.” Ayat ini mengandung rasa takut.

[10] ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ نَعۡبُدُهُ بِهَٰذِهِ الثَّلَاثَةِ: الۡمَحَبَّةِ وَالۡخَوۡفِ وَالرَّجَاءِ؛ لِأَنَّهَا لَا تَتَحَقُّ الۡعِبَادَةُ إِلَّا بِهَا؛ أَيۡ: بِمَجۡمُوعِ الثَّلَاثَةِ.

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah.” Kita beribadah kepada Allah dengan tiga hal ini, yaitu: mahabah, khauf, dan rasa harap. Karena ibadah tidak bisa terwujud kecuali dengannya. Yaitu dengan ketiga-tiganya.

[11] أَيۡ: مَنۡ أَحَبَّ غَيۡرَ اللهِ فَهُوَ مُشۡرِكٌ، مَنۡ رَجَا غَيۡرَ اللهِ فَهُوَ مُشۡرِكٌ، مَنۡ خَافَ مِنۡ غَيۡرِ اللهِ فَهُوَ مُشۡرِكٌ.

Yaitu barang siapa memberikan ibadah kecintaan kepada selain Allah maka dia musyrik. Siapa saja yang memberikan ibadah pengharapan kepada selain Allah, maka dia musyrik. Siapa saja yang memberikan ibadah takut dari selain Allah, maka dia musyrik.

[12] وَهُمُ الصُّوفِيَّةُ.

Mereka adalah kelompok sufi.

[13] وَهُمُ الۡمُرۡجِئَةُ.

Mereka adalah kelompok Murji`ah.

[14] وَهُمُ الۡخَوَارِجُ وَالۡوَعِيدِيَّةُ، يُسَمَّوۡنَ الۡوَعِيدِيَّةَ؛ لِأَنَّهُمۡ أَخَذُوا نُصُوصَ الۡوَعِيدِ فَقَطۡ.

Mereka adalah kelompok Khawarij dan al-Wa’idiyyah. Dinamakan al-Wa’idiyyah karena mereka hanya mengambil nas-nas ancaman (wa’id).

[15] وَالۡمُرۡجِئَةُ سُمُّوا مُرۡجِئَةً؛ لِأَنَّهُمۡ أَرۡجَؤُوا الۡأَعۡمَالَ، أَيۡ: أَخَّرُوهَا عَنۡ مُسَمَّى الۡإِيمَانِ؛ لِأَنَّ الۡإِرۡجَاءَ مَعۡنَاهُ التَّأۡخِيرُ ﴿قَالُوٓا۟ أَرۡجِهۡ وَأَخَاهُ﴾ [الأعراف: ۱۱۱، والشعراء: ٣٦] يَعۡنِي: أَخِّرۡ شَأۡنَهُ وَانۡظُرۡ فِيهِ، فَالۡإِرۡجَاءُ مَعۡنَاهُ التَّأۡخِيرُ، سُمُّوا مُرۡجِئَةً؛ لِأَنَّهُمۡ أَخَّرُوا الۡأَعۡمَالَ عَنۡ حَقِيقَةِ الۡإِيمَانِ، وَأَخۡرَجُوهَا مِنۡ حَقِيقَةِ الۡإِيمَانِ.

Murji`ah dinamakan demikian karena mereka menangguhkan (arja`a) amalan. Artinya mengundurkan amalan dari definisi iman, karena irja` bermakna menangguhkan.

“Mereka menjawab, ‘Beri tangguhlah dia dan saudaranya!’” (QS. Al-A’raf: 111, Asy-Syu’ara`: 36). Yakni tundalah perkaranya dan pelajarilah! Jadi irja` bermakna menangguhkan.

Mereka dinamakan Murji`ah karena mereka mengundurkan amalan dari hakikat keimanan dan mengeluarkan amalan dari hakikat keimanan.

[16] الۡخَوَارِجُ هُمُ الَّذِينَ خَرَجُوا عَلَى وُلَاةِ الۡمُسۡلِمِينَ وَكَفَّرُوهُمۡ، وَهُمۡ يَعۡتَمِدُونَ عَلَى نُصُوصِ الۡوَعِيدِ، وَيُكَفِّرُونَ بِالۡكَبَائِرِ الَّتِي دُونَ الشِّرۡكِ، وَيَقُولُونَ: مَنۡ مَاتَ عَلَيۡهَا فَهُوَ مُخَلَّدٌ فِي النَّارِ.

Khawarij adalah orang-orang yang memberontak kepada penguasa kaum muslimin dan mengafirkan mereka. Mereka bersandar kepada nas-nas ancaman. Mereka mengafirkan dengan sebab dosa-dosa besar yang tingkatnya di bawah kesyirikan. Mereka mengatakan, “Siapa saja yang mati dalam kondisi melakukan dosa-dosa besar, maka dia kekal di dalam neraka.”

[17] ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الۡأُلُوهِيَّةِ: وَهُوَ إِفۡرَادُ اللهِ بِأَفۡعَالِ الۡعِبَادِ الَّتِي شَرَعَهَا لَهُمۡ؛ لِأَنَّ الۡأُلُوهِيَّةَ مَعۡنَاهَا الۡعِبَادَةُ، وَالۡعِبَادَةُ مِنۡ أَفۡعَالِ الۡعِبَادِ ﴿وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ؛ لِأَنَّ الۡإِعَانَةَ مِنۡ أَفۡعَالِ الرَّبِّ سُبۡحَانَهُ، وَتَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ هُوَ تَوۡحِيدُ اللهِ بِأَفۡعَالِهِ.

“Hanya kepada-Mu kami beribadah.” Ayat ini mengandung tauhid uluhiyyah, yaitu pengesaan Allah dengan perbuatan-perbuatan hamba yang disyariatkan oleh Allah kepada mereka. Karena uluhiyyah bermakna ibadah dan ibadah adalah bagian dari perbuatan-perbuatan hamba.

“Hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan.” Ayat ini berisi tauhid rububiyyah karena pertolongan adalah termasuk perbuatan-perbuatan Allah—subhanahu—. Tauhid rububiyyah adalah pengesaan Allah dalam hal perbuatan-perbuatan-Nya.

[18] ﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ﴾: الۡهِدَايَةُ عَلَى نَوۡعَيۡنِ: هِدَايَةُ دَلَالَةٍ وَإِرۡشَادٍ، وَدَلَالَةُ تَوۡفِيقٍ وَتَسۡدِيدٍ.

“Tunjukilah kami kepada jalan!” Hidayah ada dua jenis: hidayah berupa petunjuk dan bimbingan; dan hidayah berupa diberi taufik dan keselarasan dengan syariat.

وَدَلَالَةُ الۡهِدَايَةِ وَالۡإِرۡشَادِ هَٰذِهِ حَاصِلَةٌ لِجَمِيعِ الۡخَلۡقِ الۡمُؤۡمِنِينَ وَالۡكُفَّارِ وَالۡمُشۡرِكِينَ؛ لِأَنَّ اللهَ دَلَّهُمۡ وَأَرۡشَدَهُمۡ إِلَى طَرِيقِ الۡحَقِّ، لَكِنِ الۡكُفَّارُ لَمۡ يَقۡبَلُوا، قَالَ تَعَالَى: ﴿وَأَمَّا ثَمُودُ فَهَدَيۡنَـٰهُمۡ فَٱسۡتَحَبُّوا۟ ٱلۡعَمَىٰ عَلَى ٱلۡهُدَىٰ﴾ [فصلت: ۱۷].

Petunjuk berupa hidayah dan bimbingan diberikan kepada semua makhluk, baik orang-orang mukmin, kafir, maupun musyrik. Allah telah menunjuki mereka dan mengarahkan mereka kepada jalan kebenaran. Akan tetapi orang-orang kafir tidak mau menerimanya. Allah taala berfirman, “Adapun kaum Tsamud, maka Kami telah memberi mereka petunjuk, namun mereka lebih menyukai kebutaan daripada petunjuk.” (QS. Fushshilat: 17).

هَدَيۡنَاهُمۡ: يَعۡنَي بَيَّنَّا لَهُمۡ، فَاللهُ هَدَى جَمِيعَ الۡخَلۡقِ هِدَايَةَ الۡبَيَانِ وَالۡإِرۡشَادِ.

Hadainahum yakni Kami telah terangkan kepada mereka. Jadi Allah telah memberi petunjuk kepada seluruh makhluk dengan petunjuk berupa keterangan dan bimbingan.

النَّوۡعُ الثَّانِي: هِدَايَةُ التَّوۡفِيقِ وَقَبُولِ الۡحَقِّ، وَهَٰذِهِ خَاصَّةٌ بِالۡمُؤۡمِنِينَ، فَأَنۡتَ تَسۡأَلُ اللهَ نَوۡعَيِ الۡهِدَايَةِ.

Jenis hidayah yang kedua adalah hidayah berupa taufik dan menerima kebenaran. Jenis hidayah ini khusus untuk orang-orang yang beriman. Jadi engkau meminta kepada Allah kedua jenis hidayah ini.

وَالۡمُسۡتَقِيمُ: يَعۡنِي: الۡمُعۡتَدِلَ، وَصِرَاطُ اللهِ مُسۡتَقِیمٌ، يَعۡنِي: مُعۡتَدِلٌ، بِخِلَافِ طُرُقِ الضَّلَالِ، فَإِنَّهَا مُلۡتَوِيَةٌ وَمُنۡحَرِفَةٌ وَمُتَعَرِّجَةٌ تُضِيعُ مَنۡ سَارَ عَلَيۡهَا، أَمَّا صِرَاطُ اللهِ فَهُوَ وَاضِحٌ مُعۡتَدِلٌ، مَنۡ سَارَ عَلَيۡهِ أَفۡضَى بِهِ إِلَى الۡجَنَّةِ ﴿وَأَنَّ هَـٰذَا صِرَٰطِى مُسۡتَقِيمًا فَٱتَّبِعُوهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعُوا۟ ٱلسُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمۡ عَن سَبِيلِهِۦ ۚ﴾ [الأنعام: ۱٥۳]. فَأَنۡتَ تَسۡأَلُ اللهَ أَنۡ يَهۡدِيَكَ هَٰذَا الصِّرَاطَ.

Al-Mustaqim yakni lurus. Jalan Allah itu lurus, yakni lempeng. Berbeda dengan jalan-jalan kesesatan yang bengkok, menyimpang, dan berbelok sehingga menelantarkan siapa saja yang menempuhnya. Adapun jalan Allah merupakan jalan yang jelas lagi lurus. Siapa saja yang menempuhnya akan mengantarkannya menuju janah.

“Sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus. Kalian ikutilah jalan itu! Jangan kalian mengikuti jalan-jalan yang lain! Karena jalan-jalan tersebut akan memecah-belah kalian dari jalan-Nya.” (QS. Al-An’am: 153).

Jadi engkau meminta kepada Allah agar menunjukimu kepada jalan ini.

[19] النَّاسُ إِمَّا مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِمۡ، وَإِمَّا مَغۡضُوبٌ عَلَيۡهِمۡ، وَإِمَّا ضَالُّونَ، فَالۡمُنۡعَمُ عَلَيۡهِمۡ هُمُ الَّذِينَ أَخَذُوا الۡعِلۡمَ وَالۡعَمَلَ، وَ الۡمَغۡضُوبُ عَلَيۡهِمۡ هُمُ الَّذِينَ أَخَذُوا الۡعِلۡمَ وَتَرَكُوا الۡعَمَلَ، وَالضَّالُّونَ هُمُ الَّذِينَ أَخَذُوا الۡعَمَلَ وَتَرَكُوا الۡعِلۡمَ.

Manusia bisa jadi golongan yang diberi kenikmatan, bisa jadi dimurkai, atau bisa jadi sesat. Golongan yang diberi kenikmatan adalah orang-orang yang mencari ilmu dan mengamalkan ilmunya. Golongan yang dimurkai adalah orang-orang yang berilmu namun tidak mengamalkannya. Golongan yang sesat adalah orang-orang yang beramal namun tidak mencari ilmu.

أَنۡتَ تَسۡأَلُ اللهَ أَنۡ يَجۡعَلَكَ مَعَ الۡمُنۡعَمِ عَلَيۡهِمۡ، وَأَنۡ يُجَنِّبَكَ طَرِيقَ الۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ وَطَرِيقَ الضَّالِّينَ. وَهَٰذِهِ سُورَةٌ عَظِيمَةٌ؛ وَلِذٰلِكَ فَرَضَهَا اللهُ عَلَيۡكَ فِي كُلِّ رَكۡعَةٍ لِمَاذَا؟ لِأَجۡلِ مَا فِيهَا مِنۡ هَٰذِهِ الۡأَسۡرَارِ.

Engkau meminta kepada Allah agar menjadikanmu bersama golongan yang diberi nikmat dan agar menjauhkanmu dari jalan orang yang dimurkai dan jalan orang yang sesat. Ini adalah surah yang agung. Untuk itulah Allah mewajibkan kepadamu dalam setiap rakaat. Mengapa? Karena kandungan rahasia-rahasia ini.

[20] وَهُمُ الۡيَهُودُ وَمَنۡ سَارَ مَعَهُمۡ فِي هَٰذَا الۡمِضۡمَارِ مِنۡ هَٰذِهِ الۡأُمَّةِ، الَّذِينَ تَعَلَّمُوا وَلَمۡ يَعۡمَلُوا بِعِلۡمِهِمۡ.

Mereka adalah orang-orang Yahudi dan siapa saja dari umat ini yang berjalan bersama mereka dalam jalur ini, yaitu orang-orang yang belajar mencari ilmu namun tidak mengamalkan ilmu mereka.

[21] مِنۡهُمُ الصُّوفِيَّةُ الۡمُبۡتَدِعَةُ وَالۡمُخَرِّفُونَ، كُلُّهُمۡ يَدۡخُلُونَ فِي الضَّالِّينَ؛ لِأَنَّهُمۡ يَشۡتَغِلُونَ بِالۡعِبَادَةِ وَيَتۡرُكُونَ الۡعِلۡمَ، يَقُولُونَ: الۡعِلۡمُ يُشۡغِلُكَ عَنِ الۡعَمَلِ.

Di antara mereka adalah kelompok sufi ahli bidah dan orang-orang yang suka khurafat. Mereka semua masuk dalam kelompok orang-orang yang sesat karena mereka menyibukkan diri dengan ibadah dan meninggalkan ilmu. Mereka berpendapat bahwa ilmu akan menyibukkanmu dari beramal.

[22] إِنۡ كَانَ سَبَبُ نُزُولِ: ﴿ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ﴾ فِي الۡيَهُودِ، وَ﴿ٱلضَّآلِّينَ﴾ فِي النَّصَارَى، فَالۡعِبۡرَةُ بِعُمُومِ اللَّفۡظِ لَا بِخُصُوصِ السَّبَبِ.

Walaupun sebab turun ayat “orang-orang yang dimurkai” tertuju pada Yahudi; dan “orang-orang yang sesat” pada Nasrani, namun ibrah (pelajaran yang dipetik) adalah dari keumuman lafaz dan bukan dari kekhususan sebab.

وَلِهَٰذَا يَقُولُ بَعۡضُ السَّلَفِ: مَنۡ فَسَدَ مِنۡ عُلَمَائِنَا فَفِيهِ شِبۡهٌ مِنَ الۡيَهُودِ، وَمَنۡ فَسَدَ مِنۡ عُبَّادِنَا فَفِيهِ شِبۡهٌ مِنَ النَّصَارَی.

Karena itu, sebagian ulama salaf berkata, “Siapa saja yang rusak dari kalangan ulama kita, maka pada dirinya ada kemiripan dengan Yahudi. Siapa saja rusak dari kalangan abid kita, maka pada dirinya ada kemiripan dengan Nasrani.”

[23] قَالَ تَعَالَى: ﴿وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَٱلرَّسُولَ فَأُو۟لَـٰٓئِكَ مَعَ ٱلَّذِينَ أَنۡعَمَ ٱللَّهُ عَلَيۡهِم مِّنَ ٱلنَّبِيِّـۧنَ وَٱلصِّدِّيقِينَ وَٱلشُّهَدَآءِ وَٱلصَّـٰلِحِينَ ۚ وَحَسُنَ أُو۟لَـٰٓئِكَ رَفِيقًا﴾ [النساء: ٦٩]. هَٰؤُلَاءِ هُمُ الۡمُنۡعَمُ عَلَيۡهِمۡ، فَإِذَا أَرَدۡتَ أَنۡ تَكُونَ مَعَهُمۡ فَاجۡمَعۡ بَيۡنَ الۡعِلۡمِ النَّافِعِ وَالۡعَمَلِ الصَّالِحِ.

Allah taala berfirman, “Siapa saja yang taat kepada Allah dan Rasul, maka mereka ini bersama dengan orang-orang yang Allah telah beri kenikmatan kepada mereka dari kalangan para nabi, orang-orang yang shiddiq (senantiasa jujur dalam keimanannya), syuhada, dan orang-orang yang saleh. Mereka ini adalah sebaik-baik teman.” (QS. An-Nisa`: 69).

Mereka ini adalah kelompok yang diberi kenikmatan. Apabila engkau ingin bersama mereka, maka gabungkanlah antara ilmu yang bermanfaat dan amalan yang saleh.

[24] وَذٰلِكَ فِي قَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ وَفِي قَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ﴾ وَقَوۡلِهِ: ﴿ٱهۡدِنَا﴾ لِأَنَّ هَٰذَا فَضۡلٌ مِنَ اللهِ لَيۡسَ بِحَوۡلِكَ وَلَا بِقُوَّتِكَ، تَوۡفِيقُكَ لِلۡعِلۡمِ النَّافِعِ، وَتَوۡفِيقُكَ لِلۡعَمَلِ بِالۡعِلۡمِ هَٰذَا مِنَ اللهِ، لَوۡ شَاءَ رَبُّكَ لَكُنۡتَ مَعَ الۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ أَوِ مِنَ الضَّالِّينَ، فَالَّذِي أَنۡعَمَ عَلَيۡكَ وَأَخۡرَجَكَ مِنَ الطَّائِفَتَيۡنِ، وَجَعَلَكَ مَعَ الۡأَنۡبِيَاءِ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ، هُوَ اللهُ -جَلَّ وَعَلَا- هَٰذَا لَيۡسَ بِحَوۡلِكَ وَلَا بِقُوَّتِكَ وَإِنَّمَا بِفَضۡلِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى.

Faedah itu terdapat dalam firman Allah taala, “Hanya kepada-Mu kami beribadah dan hanya kepada-Mu kami meminta pertolongan.” Juga dalam firman Allah taala, “Yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka.” Juga firman Allah, “Berilah petunjuk kepada kami!”

Kenikmatan ini adalah keutamaan dari Allah. Bukan dari upayamu, bukan pula dari kekuatanmu. Taufik yang engkau peroleh untuk ditunjukkan kepada ilmu yang bermanfaat dan mengamalkan ilmu tersebut adalah dari Allah. Andai Tuhanmu menghendaki, niscaya engkau termasuk kelompok yang dimurkai atau kelompok yang sesat.

Jadi yang memberimu nikmat, mengeluarkan engkau dari dua kelompok itu, dan menjadikanmu bersama para nabi, orang-orang yang shiddiq, dan syuhada adalah Allah—jalla wa ‘ala—. Ini bukanlah karena hasil usaha dan kekuatanmu. Ini hanyalah karunia Allah—subhanahu wa ta’ala.

فَأَنۡتَ تُعَلِّقُ قَلۡبَكَ بِاللهِ، وَتَتَبَرَّأُ مِنَ الۡحَوۡلِ وَالۡقُوَّةِ إِلَّا بِاللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى. يَقُولُ ابۡنُ الۡقَيِّمِ:

لَوۡ شَاءَ رَبُّكَ كُنۡتَ أَيۡضًا مِثۡلَهُمۡ فَالۡقَلۡبُ بَيۡنَ أَصَابِعِ الرَّحۡمَٰنِ

Jadi engkau menggantungkan hatimu kepada Allah. Engkau berlepas dari daya upaya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah—subhanahu wa ta’ala—. Ibnu Al-Qayyim berkata, “Andai Tuhanmu menghendaki, niscaya engkau juga menjadi semisal mereka, karena kalbu di antara jari-jemari Allah Yang Maharahman.”

[25] هَٰذِهِ السُّورَةُ، إِذَا تَأَمَّلۡتَهَا وَتَدَبَّرۡتَهَا عَرَفۡتَ اللهَ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى عَلَى التَّمَامِ، بِأَسۡمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَنِعَمِهِ عَلَيۡكَ، فَيَزِيدُكَ هَٰذَا إِيمَانًا وَيَقِينًا.

Surah ini apabila engkau renungi dan tadaburi, maka engkau akan mengenal Allah—subhanahu wa ta’ala—secara sempurna, dengan nama-nama-Nya, sifat-sifat-Nya, dan nikmat-nikmat-Nya kepadamu. Sehingga hal ini akan menambah keimanan dan keyakinan padamu.

[26] وَمَعۡرِفَةُ نَفۡسِكَ أَنَّكَ ضَعِيفٌ، وَأَنَّكَ مُحۡتَاجٌ إِلَى اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى، وَلِهَٰذَا تَقۡرَأُ هَٰذِهِ السُّورَةَ وَتُكَرِّرُهَا فِي كُلِّ رَكۡعَةٍ لِأَنَّكَ بِحَاجَةٍ إِلَيۡهَا؛ لِأَنَّ فِيهَا هَٰذَا الدُّعَاءَ الۡعَظِيمَ الَّذِي إِذَا تَقَبَّلَهُ اللهُ مِنۡكَ سَعَدۡتَ فِي الدُّنۡيَا وَالۡآخِرَةِ، وَإِذَا غَفَلَتۡ عَنۡهُ وَلَمۡ تَسۡتَعۡمِلۡهُ، فَإِنَّهُ لَا يَنۡفَعُكَ بِشَيۡءٍ.

Juga pengenalan dirimu bahwa dirimu lemah. Dirimu butuh kepada Allah—subhanahu wa ta’ala—. Untuk inilah, engkau membaca surah ini dan mengulang-ulanginya dalam setiap rakaat, karena engkau membutuhkannya. Di dalam surah ini ada doa yang agung, yang apabila Allah mengabulkannya, niscaya engkau akan bahagia di dunia dan akhirat. Namun, apabila engkau lalai darinya dan tidak menerapkannya, maka surah ini tidak bisa bermanfaat sedikit pun untukmu.

فَهَٰذَا مِمَّا يُؤَكِّدُ عَلَى الۡعَبۡدِ أَنۡ يَتَدَبَّرَ الۡقُرۡآنَ خُصُوصًا هَٰذِهِ السُّورَةَ الۡعَظِيمَةَ، يَقُولُ ابۡنُ الۡقَيِّمِ:

تَدَبَّرِ الۡقُرۡآنَ إِنۡ رُمۡتَ الۡهُدَی فَالۡعِلۡمُ تَحۡتَ تَدَبُّرِ الۡقُرۡآنِ

Ini adalah di antara hal yang menekankan hamba untuk melakukan tadabur Alquran, terkhusus surah yang agung ini.

Ibnu Al-Qayyim berkata, “Tadaburilah Alquran jika engkau menginginkan petunjuk, karena ilmu didapat dengan tadabur Alquran.”

[27] ﴿رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ﴾ يَدُلُّ عَلَى أَنَّهُ لَا بُدَّ مِنۡ رَبٍّ خَالِقٍ وَمِنۡ مَخۡلُوقٍ مَرۡبُوبٍ، مَخۡلُوقٍ لِرَبِّ الۡعَالَمِينَ.

“Tuhan semesta alam”, ini menunjukkan bahwa pasti ada Tuhan, Khalik (Yang menciptakan) dan pasti ada makhluk, yang diciptakan, yang diatur. Makhluk milik Tuhan semesta alam.

[28] ﴿ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ﴾ إِذَا كَانَ هُنَاكَ رَاحِمٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَرۡحُومٍ، وَهُوَ الۡمَخۡلُوقُ، الرَّاحِمُ هُوَ اللهُ، وَالۡمَرۡحُومُ هُوَ الۡمَخۡلُوقُ.

“Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang”, apabila di sana ada Yang Menyayangi, maka pasti ada yang disayangi, yaitu makhluk. Adapun Yang Maha Penyayang adalah Allah dan yang disayangi adalah makhluk.

[29] ﴿مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾ إِذَا كَانَ هُنَا مَالِكٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَمۡلُوكٍ، وَهُمُ الۡعِبَادُ وَجَمِيعُ الۡمَخۡلُوقَاتِ.

“Penguasa hari pembalasan”, apabila ada penguasa, berarti pasti ada yang dikuasai, yaitu para hamba dan seluruh makhluk.

[30] إِذَا كَانَ هُنَا عَبۡدٌ، لَابُدَّ أَنۡ يَكُونَ هُنَاكَ مَعۡبُودٌ، وَهُوَ اللهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى.

Apabila di situ ada hamba, berarti pasti di sana ada yang disembah, yaitu Allah—subhanahu wa ta’ala.

[31] ﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ﴾ إِذَا كَانَ هُنَاكَ هَادٍ وَهُوَ اللهُ، فَهُنَاكَ مَهۡدِيٌّ وَهُوَ الۡعَبۡدُ.

“Tunjukilah kami ke jalan”, apabila di sana ada Pemberi petunjuk, yaitu Allah, maka berarti di sana ada yang ditunjuki, yaitu hamba.

[32] ﴿أَنۡعَمۡتَ عَلَيۡهِمۡ﴾ هَٰذَا فِيهِ أَنَّ هُنَاكَ مُنۡعِمًا، فَلَابُدَّ أَنۡ يَكُونَ هُنَاكَ مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِ، وَهُمۡ جَمِيعُ الۡعِبَادِ.

“Yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka” di ayat ini disebutkan bahwa di sana ada yang memberi nikmat. Maka, pasti di sana ada yang diberi nikmat, yaitu seluruh hamba.

[33] ﴿غَيۡرِ ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ﴾ وَهُمُ الۡيَهُودُ، وَمَنۡ سَارَ بِرِكَابِهِمۡ مِمَّنۡ تَعَلَّمُوا وَلَمۡ يَعۡمَلُوا، لَابُدَّ أَنۡ يَكُونَ هُنَاكَ غَاضِبٌ وَهُوَ اللهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى، وَالۡغَضَبُ مِنۡ صِفَاتِهِ، فَهُوَ يَغۡضَبُ، وَيَسۡخَطُ وَيَمۡقُتُ، وَالۡمَغۡضُوبُ عَلَيۡهِ وَالۡمَمۡقُوتُ وَالۡمَسۡخُوطُ عَلَيۡهِ هُوَ الۡمَخۡلُوقُ الۡعَاصِي الۡمُخَالِفُ لِأَوَامِرِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَی.

“Bukan jalan orang yang dimurkai” mereka adalah orang-orang Yahudi dan yang mengikuti mereka dari golongan orang-orang yang belajar namun tidak beramal. Pasti di sana ada yang memurkai, yaitu Allah—subhanahu wa ta’ala—. Marah/murka termasuk sifat Allah. Allah memiliki sifat marah dan murka. Adapun yang dimarahi dan dimurkai adalah makhluk yang bermaksiat yang menyelisihi perintah-perintah Allah—subhanahu wa ta’ala.

[34] كَمَا سَبَقَ أَنَّ فِيهَا أَنۡوَاعَ التَّوۡحِيدِ الثَّلَاثَةَ الَّتِي هِيَ تَوۡحِيدُ: الرُّبُوبِيَّةِ، وَالۡأُلُوهِيَّةِ، وَالۡأَسۡمَاءِ وَالصِّفَاتِ. وَنَفۡيَ النَّقَائِصِ وَالۡعُيُوبِ عَنِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى، وَهَٰذَا هُوَ التَّوۡحِيدُ.

Sebagaimana yang telah lewat, bahwa dalam surah ini ada tiga macam tauhid. Yaitu: tauhid ar-rububiyyah, al-uluhiyyah, dan al-asma` wash-shifat. Surah ini juga berisi penafian kekurangan dan aib dari Allah—subhanahu wa ta’ala—. Inilah tauhid.

[35] وَفِيهَا الۡمَحَبَّةُ مَعَ التَّذَلُّلِ وَالرَّجَاءِ وَالۡخَوۡفِ، فَهَٰذِهِ أَرۡكَانُ الۡعِبَادَةِ.

Surah ini berisi ibadah berupa rasa cinta disertai perendahan diri, rasa harap, dan rasa takut. Ini adalah rukun-rukun ibadah.

[36] وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ.

وَجَزَاهُ اللهُ خَيۡرًا عَلَى مَا بَيَّنَ وَوَضَّحَ.

Semoga Allah mencurahkan selawat kepada Nabi kita Muhammad. Semoga Allah membalasi mualif dengan kebaikan atas keterangan dan penjelasan beliau.

Read More

Sebagian Faedah Surah Al-Fatihah

26 Juni 2020
/ / /

Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab rahimahullah di dalam Ba’dh Fawa`id Surah Al-Fatihah berkata,

﴿بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝١ ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ ۝٢ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ ۝٣ مَـٰلِكِ يَوۡمِ ٱلدِّينِ﴾. هَٰذِهِ الۡآيَاتُ الثَّلَاثُ تَضَمَّنَتۡ ثَلَاثَ مَسَائِلَ:

“Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan alam semesta. Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Penguasa hari pembalasan.”

Tiga ayat ini mengandung tiga permasalahan:

الۡآيَةُ الۡأُولَى: فِيهَا الۡمَحَبَّةُ؛ لِأَنَّ اللهَ مُنۡعِمٌ، وَالۡمُنۡعِمُ يُحَبُّ عَلَى قَدۡرِ إِنۡعَامِهِ. وَالۡمَحَبَّةُ تَنۡقَسِمُ إِلَى أَرۡبَعَةِ أَنۡوَاعٍ:

Ayat pertama mengandung mahabah (rasa cinta), karena Allah adalah Pemberi kenikmatan. Pemberi kenikmatan dicintai sesuai kadar pemberian nikmatnya. Mahabah terbagi menjadi empat macam:

مَحَبَّةٌ شِرۡكِيَّةٌ: وَهُمُ الَّذِينَ قَالَ الله فِيهِمۡ: ﴿وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمۡ كَحُبِّ ٱللَّهِ ۖ﴾ إِلَى قَوۡلِهِ: ﴿وَمَا هُم بِخَـٰرِجِينَ مِنَ ٱلنَّارِ﴾ [البقرة: ١٦٥ – ١٦٧].

Mahabah syirik. Mereka adalah orang-orang yang disebut oleh Allah, “Di antara manusia ada yang menjadikan yang selain Allah sebagai tandingan. Mereka mencintainya seperti mencintai Allah…” hingga firman-Nya, “dan mereka tidak bisa keluar dari neraka.” (QS. Al-Baqarah: 165-167).

الۡمَحَبَّةُ الثَّانِيَةُ: حُبُّ الۡبَاطِلِ وَأَهۡلِهِ، وَبُغۡضُ الۡحَقِّ وَأَهۡلِهِ، وَهَٰذِهِ صِفَةُ الۡمُنَافِقِينَ.

Jenis mahabah kedua adalah mencintai kebatilan dan pelakunya; serta membenci kebenaran dan pelakunya. Ini adalah sifat orang-orang munafik.

الۡمَحَبَّةُ الثَّالِثَةُ: طَبِيعِيَّةٌ، وَهِيَ مَحَبَّةُ الۡمَالِ وَالۡوَلَدِ، إِذَا لَمۡ تُشۡغِلۡ عَنۡ طَاعَةِ اللهِ، وَلَمۡ تُعِنۡ عَلَى مَحَارِمِ اللهِ فَهِيَ مُبَاحَةٌ.

Mahabah ketiga adalah yang bersifat tabiat seperti mencintai harta dan anak. Jika tidak sampai menyibukkan diri dari ketaatan kepada Allah dan tidak membantu kepada perbuatan-perbuatan yang diharamkan oleh Allah, maka ini mahabah yang dibolehkan.

وَالۡمَحَبَّةُ الرَّابِعَةُ: حُبُّ أَهۡلِ التَّوۡحِيدِ، وَبُغۡضُ أَهۡلِ الشِّرۡكِ، وَهِيَ أَوۡثَقُ عُرَى الۡإِيمَانِ، وَأَعۡظَمُ مَا يَعۡبُدُ بِهِ الۡعَبۡدُ رَبَّهُ.

Mahabah keempat adalah mencintai orang-orang yang bertauhid dan membenci pelaku kesyirikan. Ini adalah tali keimanan yang paling kuat dan bentuk ibadah teragung dari hamba kepada Tuhannya.

الۡآيَةُ الثَّانِيَةُ: فِيهَا الرَّجَاءُ.

Ayat kedua mengandung rasa harap.

وَالۡآيَةُ الثَّالِثَةُ: فِيهَا الۡخَوۡفُ.

Ayat ketiga mengandung rasa takut.

﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ أَيۡ: أَعۡبُدُكَ يَا رَبِّ بِمَا مَضَى، بِهَٰذِهِ الثَّلَاثِ: بِمَحَبَّتِكَ، وَرَجَائِكَ، وَخَوۡفِكَ.

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah.” Artinya: Aku beribadah kepada-Mu, wahai Tuhanku, dengan tiga perkara yang telah lewat. Yaitu dengan perasaan mencintai-Mu, berharap kepada-Mu, dan takut dari-Mu.

فَهَٰذِهِ الثَّلَاثُ أَرۡكَانُ الۡعِبَادَةِ، وَصَرَفَهَا لِغَيۡرِ اللهِ شِرۡكٌ.

Tiga perasaan ini adalah rukun-rukun ibadah. Memalingkannya kepada selain Allah merupakan kesyirikan.

وَفِي هَٰذِهِ الثَّلَاثِ الرَّدُّ عَلَى مَنۡ تَعَلَّقَ بِوَاحِدَةٍ مِنۡهُنَّ كَمَنۡ تَعَلَّقَ بِالۡمَحَبَّةِ وَحۡدَهَا.

أَوۡ تَعَلَّقَ بِالرَّجَاءِ وَحۡدَهُ أَوۡ تَعَلَّقَ بِالۡخَوۡفِ وَحۡدَهُ، فَمَنۡ صَرَفَ مِنۡهَا شَيۡئًا لِغَيۡرِ اللهِ فَهُوَ مُشۡرِكٌ.

Dalam tiga ayat ini ada bantahan terhadap orang yang menautkan hatinya dengan hanya salah satu dari tiga perasaan itu. Seperti orang yang memunculkan perasaan mahabah saja, atau harap saja, atau takut semata. Jadi siapa saja yang memalingkan satu saja darinya kepada selain Allah, maka dia musyrik.

وَفِيهَا مِنَ الۡفَوَائِدِ: الرَّدُّ عَلَى الطَّوَائِفِ الثَّلَاثِ الَّتِي كُلُّ طَائِفَةٍ تَتَعَلَّقُ بِوَاحِدَةٍ مِنۡهَا. كَمَنۡ عَبَدَ اللهَ تَعَالَى بِالۡمَحَبَّةِ وَحۡدَهَا.

وَكَذٰلِكَ مَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالرَّجَاءِ وَحۡدَهُ كَالۡمُرۡجِئَةِ، وَكَذٰلِكَ مَنۡ عَبَدَ اللهَ بِالۡخَوۡفِ وَحۡدَهُ كَالۡخَوَارِجِ.

Dalam ayat ini ada faedah bantahan terhadap tiga kelompok yang tiap kelompok hanya memunculkan salah satu dari tiga perasaan itu dalam hatinya. Seperti orang yang beribadah kepada Allah taala dengan perasaan mahabah saja. Begitu pula yang beribadah kepada Allah dengan rasa harap belaka seperti kelompok Murji`ah. Demikian pula yang beribadah kepada Allah dengan perasaan takut semata seperti kelompok Khawarij.

﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الۡأُلُوهِيَّةِ وَتَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ ﴿إِيَّاكَ نَعۡبُدُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الۡأُلُوهِيَّةِ، ﴿وَإِيَّاكَ نَسۡتَعِينُ﴾ فِيهَا تَوۡحِيدُ الرُّبُوبِيَّةِ.

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah dan hanya kepada-Mu, kami meminta pertolongan.” Ayat ini mengandung tauhid uluhiyyah (pengesaan Allah dalam ibadah) dan tauhid rububiyyah (pengesaan Allah sebagai pencipta, pemilik, dan pengatur alam semesta).

“Hanya kepada-Mu, kami beribadah.” Ayat ini mengandung tauhid uluhiyyah.

“Dan hanya kepada-Mu, kami meminta pertolongan.” Ayat ini mengandung tauhid rububiyyah.

﴿ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ﴾ فِيهَا الرَّدُّ عَلَى الۡمُبۡتَدِعِينَ.

 “Berilah kepada kami petunjuk ke jalan yang lurus.” Ayat ini mengandung bantahan terhadap para pelaku kebidahan.

وَأَمَّا الۡآيَتَانِ الۡأَخِيرَتَانِ فَفِيهِمَا مِنَ الۡفَوَائِدِ ذِكۡرُ أَحۡوَالِ النَّاسِ.

قَسَمَهُمُ اللهُ تَعَالَى ثَلَاثَةَ أَصۡنَافٍ: مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِ، وَمَغۡضُوبٌ عَلَيۡهِ، وَضَالٌّ.

Dua ayat terakhir mengandung faedah penyebutan perihal manusia. Allah taala membagi mereka menjadi tiga golongan. Yaitu: yang diberi nikmat, yang dimurkai, dan yang sesat.

فَالۡمَغۡضُوبُ عَلَيۡهِمۡ: أَهۡلُ عِلۡمٍ لَيۡسَ مَعَهُمۡ عَمَلٌ.

وَالضَّالُّونَ: أَهۡلُ عِبَادَةٍ لَيۡسَ مَعَهَا عِلۡمٌ.

وَإِذَا كَانَ سَبَبُ النُّزُولِ فِي الۡيَهُودِ وَالنَّصَارَى، فَهِيَ لِكُلِّ مَنِ اتَّصَفَ بِذٰلِكَ.

الثَّالِثُ: مَنِ اتَّصَفَ بِالۡعِلۡمِ وَالۡعَمَلِ وَهُمُ الۡمُنۡعَمُ عَلَيۡهِمۡ.

Yang dimurkai adalah orang yang berilmu namun tidak beramal. Yang sesat adalah ahli ibadah yang tidak berilmu. Walaupun sebab turunnya ayat ini kepada orang Yahudi dan Nasrani, namun berlaku pula kepada siapa saja yang memiliki sifat seperti itu. Golongan ketiga adalah orang yang menyandang sifat berilmu dan beramal. Merekalah yang mendapat kenikmatan.

وَفِيهَا مِنَ الۡفَوَائِدِ: التَّبَرُّؤُ مِنَ الۡحَوۡلِ وَالۡقُوَّةِ؛ لِأَنَّهُ مُنۡعَمٌ عَلَيۡهِ.

وَكَذٰلِكَ فِيهَا مَعۡرِفَةُ اللهِ عَلَى التَّمَامِ وَنَفۡيُ النَّقَائِصِ عَنۡهُ – تَبَارَكَ وَتَعَالَى -.

Ayat ini mengandung beberapa faedah. Yaitu, kenikmatan yang ada pada seorang hamba bukanlah karena daya dan upayanya. Sebenarnya dia hanyalah diberi kenikmatan.

Begitu pula ayat ini memiliki faedah mengenali Allah dengan sifat-Nya yang sempurna dan meniadakan sifat kekurangan dari-Nya—tabaraka wa ta’ala.

وَفِيهَا مَعۡرِفَةُ الۡإِنۡسَانِ رَبَّهُ، وَمَعۡرِفَةُ نَفۡسِهِ.

فَإِنَّهُ إِذَا كَانَ رَبٌّ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَرۡبُوبٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا رَاحِمٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَرۡحُومٍ،

Ayat ini mengandung faedah pengenalan seseorang kepada Tuhannya dan pengenalan dirinya. Karena apabila di sana ada Rabb (pencipta, pemilik, pengatur), maka pasti ada marbub (yang diciptakan, yang dimiliki, yang diatur). Jika di sana ada Yang Maha Penyayang, maka pasti ada yang disayang.

وَإِذَا كَانَ هُنَا مَالِكٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَمۡلُوكٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا عَبۡدٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَعۡبُودٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا هَادٍ فَلَا بُدَّ مِنۡ مَهۡدِيٍّ،

Jika di sana ada penguasa, maka pasti ada yang dikuasai. Jika di sana ada hamba, maka pasti ada yang disembah. Jika di sana ada Yang memberi petunjuk, maka pasti ada yang ditunjuki.

وَإِذَا كَانَ هُنَا مُنۡعِمٌ فَلَا بُدَّ مِنۡ مُنۡعَمٍ عَلَيۡهِ، وَإِذَا كَانَ هُنَا مَغۡضُوبٌ عَلَيۡهِ فَلَا بُدَّ مِنۡ غَاضِبٍ، وَإِذَا كَانَ هُنَا ضَالٌّ فَلَا بُدَّ مِنۡ مُضِلٍّ.

Jika di sana ada Yang memberi kenikmatan, maka pasti ada yang diberi kenikmatan. Jika di sana ada yang dimurkai, maka pasti ada Yang memurkai. Jika di sana ada yang sesat, maka pasti ada Yang menjadikannya sesat.

فَهَٰذِهِ السُّورَةُ تَضَمَّنَتِ الۡأُلُوهِيَّةَ وَالرُّبُوبِيَّةَ، وَنَفۡيَ النَّقَائِصِ عَنِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَتَضَمَّنَتۡ مَعۡرِفَةَ الۡعِبَادَةِ وَأَرۡكَانِهَا. وَاللهُ أَعۡلَمُ.

Jadi surah ini mengandung tauhid uluhiyyah dan rububiyyah, serta peniadaan sifat kekurangan dari Allah. Juga mengandung pengenalan kepada ibadah dan rukun-rukunnya. Wallahualam.

Read More

Safinah Maula Rasulullah–shallallahu ‘alaihi wa sallam–

10 Mei 2020
/ / /

[سَفِينَة مولى رسول الله ﷺ]

◉ أخرج الطبراني في معجمه الكبير (٦٤٣٩) من طريق:
حَشْرَجِ بْنِ نُبَاتَةَ قال حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ جُمْهَانَ، قَالَ:
سَأَلْتُ سَفِينَةَ عَنِ اسْمِهِ، فَقَالَ: أَنَا مُخْبِرُكَ بِاسْمِي،
سَمَّانِي رَسُولُ اللهِ ﷺ سَفِينَةَ،
قُلْتُ: لِمَ سَمَّاكَ سَفِينَةَ؟
قَالَ: خَرَجَ وَمَعَنَا أَصْحَابُهُ، فَثَقُلَ عَلَيْهِمْ مَتَاعُهُمْ،
فَقَالَ: «ابْسُطْ كِسَاءَكَ»
فَبَسَطْتُهُ، فَجَعَلَ فِيهِ مَتَاعَهُم، ثُمَّ حَمَلَهُ عَلَيَّ، فَقَالَ:
«احْمِلْ، مَا أَنْتَ إِلَّا سَفِينَةٌ»
قَالَ: فَلَوْ حَمَلْتُ يَوْمَئِذٍ وِقْرَ بَعِيرٍ أَوْ بَعِيرَيْنِ أَوْ خَمْسَةَ أَوْسُقٍ مَا ثَقُلَ عَلَيَّ. [صحيح]

* قال الحاكم في مستدركه (٦٥٤٨) صَحِيحُ الإِسْنَادِ، وَلَمْ يُخَرِّجَاهُ، ووافقه الذهبي، والألباني كما في الصحيحة (٢٩٥٩).

◉ وجاء عند أبي يعلى الموصلي (ت: ٣٠٧ هـ) في المفاريد (صـ١٠٥) والروياني (ت: ٣٠٧ هـ) في مسنده (٦٦٢) والطبراني في معجمه الكبير (٦٤٣٣) وغيرهم عن:
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْمُنْكَدِرِ، عَنْ سَفِينَةَ مولى رسول الله ﷺ قَالَ:
“رَكِبْتُ فِي الْبَحْرِ فِي سَفِينَةٍ فَكُسِرَ بِنَا فَرَكِبْتُ لَوْحًا مِنْهَا فَطَرَحَنِي فِي أَجِمَّةٍ فِيهَا الْأَسَدُ،
فَلَمْ يَرُعْنِي إِلَّا بِهِ فَقُلْتُ:
يَا أَبَا الْحَارِثِ إِنِّي مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ ﷺ فَطَأْطَأَ رَأْسَهُ وَجَعَلَ يَغْمِزُنِي بِمِنْكَبِهِ حَتَّى أَقَامَنِي عَلَى الطَّرِيقِ ثُمَّ هَمْهَمَ فَظَنَنْتُ أَنَّهُ يُوَدِّعُنِي”.

* وقال الحاكم: هذا حديث صحيح على شرط مسلم ولم يخرجاه، وأقره الذهبي وصححه الألباني في مشكاة المصابيح (٥٩٤٩).

#تراجم
#كرامات_الأولياء
#فضائل_الصحابة
#دلائل_النبوة

Sumber: https://t.me/Arafatbinhassan/2774

Ath-Thabarani meriwayatkan di dalam Al-Mu’jam Al-Kabir nomor 6439 dari jalan Hasyraj bin Nubatah. Beliau berkata: Sa’id bin Jumhan menceritakan kepadaku.

Beliau berkata, “Aku bertanya kepada Safinah tentang namanya.”

Beliau berkata, “Aku akan mengabarkan kepadamu perihal namaku. Rasulullah–shallallahu ‘alaihi wa sallam–lah yang telah menamaiku Safinah.”

Aku bertanya, “Mengapa beliau menamaimu Safinah?”

Safinah menjawab: Kami dan para sahabat beliau pernah keluar berperang. Para sahabat merasa berat membawa barang-barang bawaan mereka.

Rasulullah bersabda, “Bentangkan kain pakaianmu!” Aku pun membentangkannya, lalu beliau letakkan barang bawaan mereka ke dalamnya dan memikulkannya kepadaku seraya bersabda, “Pikullah! Tidaklah engkau kecuali Safinah.”

Safinah berkata, “Andai di hari itu, aku memikul beban yang diangkut oleh satu atau dua unta atau memikul lima wasak, niscaya tidak terasa berat olehku.” [Sahih]

Al-Hakim berkata di dalam Mustadrak beliau nomor 6548, “Sanadnya sahih namun tidak dikeluarkan oleh Al-Bukhari dan Muslim.” Adz-Dzahabi menyepakati beliau. Juga Al-Albani di dalam Ash-Shahihah nomor 2959.

Ada pula riwayat Abu Ya’la Al-Maushili (wafat 307 H) dalam Al-Mafarid halaman 105, Ar-Ruyani (wafat 307 H) dalam Musnad beliau nomor 662, dan Ath-Thabarani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir nomor 6433, serta selain mereka: Dari Muhammad bin Al-Munkadir, dari Safinah maula Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallam–.

Beliau mengatakan: Aku naik sebuah kapal di lautan. Kapal itu pecah. Aku naik di atas selembar papan dinding kapal. Aku terdampar di hutan rimba yang ada singanya. Singa itu membuatku takut.

Aku berkata, “Wahai Abu Al-Harits (singa), sesungguhnya aku adalah maula Rasulullah–shallallahu ‘alaihi wa sallam–.”

Singa itu pun menundukkan kepalanya lalu memberi isyarat agar aku menaiki pundaknya hingga membawaku di suatu jalan. Kemudian singa itu mengaum. Aku menduga bahwa dia mengucapkan perpisahan denganku.

Al-Hakim berkata: Ini adalah hadis sahih sesuai syarat Muslim, namun Al-Bukhari dan Muslim tidak mengeluarkannya. Adz-Dzahabi mengakuinya. Al-Albani menilainya sahih di dalam Misykat Al-Mashabih nomor 5949.

Read More

Tujuan Mempelajari Sirah

25 April 2020
/ / /

الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ وَبَارَكَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحۡبِهِ أَجۡمَعِينَ.

Segala puji bagi Allah Rabb alam semesta. Selawat, salam, dan keberkahan semoga Allah limpahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarganya, dan para sahabatnya semua.

قَالَ الشَّيۡخُ الۡإِسۡلَامُ الشَّيۡخُ مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ رَحِمَهُ اللهُ وَعَفَا عَنۡهُ… آمِين: تَأَمَّلۡ رَحِمَكَ اللهُ سِتَّةَ مَوَاضِعَ مِنَ السِّيرَةِ، وَافۡهَمۡهَا فَهۡمًا حَسَنًا.

Syekh Islam Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab—semoga Allah merahmati dan memaafkannya, amin—berkata: Perhatikanlah—semoga Allah merahmatimu—enam peristiwa penting dari sejarah perjalanan hidup Rasulullah dan pahamilah dengan pemahaman yang baik.[1]

لَعَلَّ اللهَ أَنۡ يُفۡهِمَكَ دِينَ الۡأَنۡبِيَاءِ لِتَتۡبَعَهُ، وَدِينَ الۡمُشۡرِكِينَ لِتَتۡرُكَهُ.

Dengan begitu, bisa jadi Allah akan memberimu pemahaman tentang agama para nabi sehingga engkau bisa mengikutinya dan agama orang-orang musyrik sehingga engkau bisa meninggalkannya.[2]


Syekh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdullah Al-Fauzan–hafizhahullah–di dalam syarahnya berkata,

[1]

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

قَالَ الشَّيۡخُ رَحِمَهُ اللهُ: (تَأَمَّلۡ رَحِمَكَ اللهُ سِتَّةَ مَوَاضِعَ مِنَ السِّيرَةِ، وَافۡهَمۡهَا فَهۡمًا حَسَنًا) السِّيرَةُ: الۡمُرَادُ بِهَا سِيرَةُ الرَّسُولِ ﷺ، وَهِيَ الطَّرِيقَةُ الَّتِي كَانَ يَسِيرُ عَلَيۡهَا الرَّسُولُ ﷺ مُنۡذُ بِعۡثَتِهِ إِلَى أَنۡ تَوَفَّاهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي الۡعِبَادَةِ، وَفِي الۡمُعَامَلَاتِ، وَفِي الدَّعۡوَةِ إِلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَفِي الۡجِهَادِ وَالۡهِجۡرَةِ، وَفِي التَّعۡلِيمِ، فَكُلُّ أَفۡعَالِهِ وَأَقۡوَالِهِ وَتَصَرُّفَاتِهِ ﷺ هِيَ سِيرَتُهُ –عَلَيۡهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ-، وَهَٰذَا أَمۡرٌ مُهِمٌّ أَنَّ الۡمُسۡلِمَ يَدۡرُسُ سِيرَةَ الرَّسُولِ ﷺ مِنۡ أَجۡلِ أَنۡ يَقۡتَدِيَ بِهِ؛ لِأَنَّ اللهَ –جَلَّ وَعَلَا- قَدۡ جَعَلَهُ قُدۡوَةً لَنَا.

Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab—rahimahullah—berkata, “Perhatikanlah—semoga Allah merahmatimu—enam peristiwa penting dari sirah dan pahamilah dengan pemahaman yang baik.” Sirah maksudnya adalah sirah Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Yaitu jalan hidup yang dilalui oleh Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—semenjak diutusnya beliau hingga Allah—azza wajalla—wafatkan beliau, dalam hal ibadah, muamalah, dakwah kepada Allah—azza wajalla—, jihad, hijrah, dan taklim. Jadi seluruh perbuatan, ucapan, dan sepak terjang beliau—shallallahu ‘alaihi wa sallam—adalah sirah beliau—‘alaihish shalatu was salam—. Ini adalah perkara yang penting, yaitu bahwa seorang muslim belajar sirah Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—untuk bisa meneladaninya, karena Allah—jalla wa ‘ala—telah menjadikan beliau sebagai teladan untuk kita.

قَالَ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى: ﴿لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِى رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرۡجُوا۟ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡءَاخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرًا﴾ [الأحزاب: ٢١] فَهُوَ قُدۡوَتُنَا –عَلَيۡهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ-، فَلۡنَدۡرُسۡ سِيرَتَهُ مِنۡ أَجۡلِ أَنۡ نَقۡتَدِيَ بِهِ فِي ذٰلِكَ، وَهَٰذَا هُوَ الۡمَطۡلُوبُ مِنۡ دِرَاسَةِ السِّيرَةِ وَالتَّفَقُّهِ فِيهَا، لَيۡسَ الۡمَقۡصُودُ أَنَّ السِّيرَةَ تُقۡرَأُ فِي مُنَاسَبَةٍ مُبۡتَدَعَةٍ مِثۡلِ مَنُاسَبَةِ الۡمَوۡلِدِ، فَإِنَّ هَٰذِهِ الۡقِرَاءَةَ لَا تُسۡمِنُ وَلَا تُغۡنِي مِنۡ جُوعٍ؛ لِأَنَّهَا لَيۡسَتۡ لِلتَّفَقُّهِ فِيهَا؛ وَإِنَّمَا هِيَ لِلتَّبَرُّكِ جَرۡيًا عَلَى الۡعَادَةِ فَقَطۡ، فَلَا تُفِيدُ شَيۡئًا؛ لِأَنَّ تَخۡصِيصَهَا بِوَقۡتٍ مُعَيَّنٍ ثُمَّ تُطۡوَى، هَٰذَا الۡأَمۡرُ لَا يَنۡفَعُ وَلَا يُفِيدُ، السِّيرَةُ مَطۡلُوبٌ دِرَاسَتُهَا دَائِمًا، وَلَا نَقۡصُدُ بِالدِّرَاسَةِ مُجَرَّد أَنَّنَا نَقۡرَؤُهَا مِنۡ أَوَّلِهَا إِلَى آخِرِهَا وَنَقُولُ: قَرَأۡنَا السِّيرَةَ، لَا، لَا بُدَّ أَنۡ نَتَفَقَّهَ فِيهَا وَنَقۡتَدِيَ بِالرَّسُولِ ﷺ فِي أَفۡعَالِهِ وَأَقۡوَالِهِ، هَٰذَا هُوَ الۡمَقۡصُودُ.

Allah—subhanahu wa taala—berfirman yang artinya, “Sungguh telah ada teladan yang baik untuk kalian pada diri Rasulullah, bagi siapa saja yang mengharap (rahmat) Allah dan hari kiamat dan dia sering mengingat Allah.” (QS. Al-Ahzab: 21). Jadi beliau adalah teladan kita—‘alaihimush shalatu was salam—, sehingga kita mempelajari sirah beliau agar kita bisa meneladani beliau. Inilah tujuan mempelajari sirah dan mendalaminya. Bukanlah maksudnya agar sirah beliau dibaca di acara yang diada-adakan seperti acara maulid. Karena membaca sirah dengan cara ini ‘tidak dapat menggemukkan dan tidak bisa menghilangkan rasa lapar’. Hal itu karena tujuannya bukan untuk mendalaminya, tetapi hanya untuk tabaruk dalam rangka menjalankan kebiasaan semata sehingga tidak berfaedah sedikit pun. Mengkhususkan membaca sirah di suatu waktu tertentu lalu setelah itu dilipat begitu saja merupakan perkara yang tidak bermanfaat dan tidak berfaedah. Sirah itu dituntut untuk senantiasa dipelajari. Kita tidak memaksudkan hanya dipelajari dengan kita baca dari awal sampai akhir lalu kita katakan, “Kita telah membaca sirah.” Tidak demikian. Harus kita dalami dan kita teladani Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—dalam perbuatan-perbuatan dan ucapan-ucapan beliau. Inilah maksud mempelajari sirah.

وَقَدۡ كَتَبَ الۡإِمَامُ ابۡنُ الۡقَيِّمِ رَحِمَهُ اللهُ كِتَابًا عَظِيمًا فِي فِقۡهِ السِّيرَةِ وَهُوَ: (زَادُ الۡمَعَادِ فِي هَدۡيِ خَيۡرِ الۡعِبَادِ) وَكَتَبَ بَعۡضُ الۡمُعَاصِرِينَ كِتَابَاتٍ مِنۡهَا مَا هُوَ صَحِيحٌ، وَمِنۡهَا مَا هُوَ سَيِّءٌ، وَمِنۡهُمۡ مَنۡ انۡحَرَفَ وَجَاءَ بِالشِّرۡكِيَّاتِ، وَحَثَّ عَلَى التَّبَرُّكِ بِالۡآثَارِ، وَجَعَلَ هَٰذَا هُوَ الۡمَقۡصُودُ مِنۡ قِرَاءَةِ السِّيرَةِ، وَلَٰكِنۡ هَٰذَا لَا عِبۡرَةَ بِهِ؛ لِأَنَّ كُلًّ يُنۡفِقُ مِمَّا عِنۡدَهُ، الَّذِي عِنۡدَهُ شَيۡءٌ جَيِّدٌ يُنۡفِقُ شَيۡئًا جَيِّدًا، وَالَّذِي عِنۡدَهُ شَيۡءٌ رَدِيءٌ يُنۡفِقُ رَدِيئًا، وَالۡحَمۡدُ لِلّٰهِ، نَسۡأَلُ اللهَ أَنۡ يَهۡدِيَنَا وَإِيَّاكُمۡ، وَيَهۡدِيَ هَٰؤُلَاءِ إِلَى سَوَاءِ السَّبِيلِ، وَأَنۡ يَرُدَّهُمۡ إِلَى الۡحَقِّ، وَنَحۡنُ لَا نَتَنَدَّرُ بِهِمۡ؛ لِئَلَّا يُصِيبُنَا مَا أَصَابَهُمۡ، وَلَٰكِنۡ نَسۡأَلُ اللهَ الۡعَافِيَةَ، نَسۡأَلُ اللهَ أَنۡ يَهۡدِيَهُمۡ وَأَنۡ يَرُدَّهُمۡ إِلَى الصَّوَابِ.

Imam Ibnu Al-Qayyim—rahimahullah—telah menulis suatu kitab yang agung tentang fikih sirah, yaitu Zaad Al-Ma’ad fi Hadyi Khairi Al-‘Ibad. Sebagian penulis masa kini juga membuat tulisan-tulisan. Di antaranya ada yang sahih dan di antaranya ada yang jelek. Di antara mereka ada yang menyimpang dan membawa hal-hal yang berbau kesyirikan serta menganjurkan untuk tabaruk dengan benda-benda peninggalan Nabi. Dia menjadikan ini sebagai maksud membaca sirah. Akan tetapi ini tidak usah dianggap. Karena setiap orang akan membelanjakan apa yang dia miliki. Orang yang memiliki sesuatu yang baik, akan membelanjakan sesuatu yang baik. Orang yang memiliki sesuatu yang buruk, akan membelanjakan yang buruk.

Alhamdulillah. Kita meminta kepada Allah agar menunjuki kita dan kalian, agar Allah menunjuki mereka kepada jalan yang lurus dan mengembalikan mereka kepada kebenaran. Kita tidak mengejek mereka agar jangan sampai apa yang menimpa mereka akan menimpa kita. Akan tetapi kita meminta penjagaan kepada Allah. Kita meminta kepada Allah agar menunjuki mereka dan mengembalikan mereka kepada kebenaran.

فَالۡمَقۡصُودُ مِنۡ دِرَاسَةِ سِيرَةِ الرَّسُولِ ﷺ: هُوَ الۡاعۡتِبَارُ وَالۡعَمَلُ، وَالۡاقِتِدَاءُ بِالرَّسُولِ ﷺ، وَأَخۡذُ الۡأَحۡكَامِ مِنۡهَا، هَٰذَا هُوَ الۡمَطۡلُوبُ؛ لِأَنَّ حَيَاتِهِ ﷺ كُلَّهَا خَيۡرٌ، وَكُلَّهَا عِلۡمٌ، وَكُلَّهَا عَمَلٌ صَالِحٌ، كُلَّهَا جِهَادٌ، وَكُلَّهَا دَعۡوَةٌ، وَكُلَّهَا تَعۡلِيمٌ.

Jadi, maksud belajar sirah Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—adalah mengambil pelajaran, mengamalkan, dan meneladani Rasulullah—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Serta mengambil hukum-hukum darinya. Inilah tujuannya. Karena kehidupan beliau seluruhnya adalah kebaikan, seluruhnya adalah ilmu, seluruhnya amal saleh, seluruhnya jihad, seluruhnya dakwah, dan seluruhnya adalah taklim.

حَيَاتُهُ ﷺ فَائِضَةٌ بِالۡخَيۡرِ الۡعَظِيمِ مِنۡ جَمِيعِ النَّوَاحِي، كُلُّهَا عِبَادَةٌ.

Kehidupan beliau berlimpah kebaikan yang agung dari segala sisi. Seluruhnya adalah ibadah.

فَعَلَيۡنَا أَنۡ نَعۡتَنِيَ بِسِيرَتِهِ ﷺ، وَالشَّيۡخُ أَخَذَ مِنۡهَا سِتَّةَ مَوَاضِعَ مُهِمَّةٍ وَالۡبَقِيَّةُ مَوۡجُودَةٌ فِي سِيرَتِهِ ﷺ، لَٰكِنۡ هَٰذِهِ الۡمَوَاضِعُ تَتَعَلَّقُ بِالۡعَقِيدَةِ.

Sehingga kita wajib untuk memperhatikan sirah beliau—shallallahu ‘alaihi wa sallam—. Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab mengambil enam peristiwa yang penting dari sirah beliau. Adapun yang selain itu tetap ada dalam perjalanan hidup beliau, namun peristiwa-peristiwa ini berkaitan dengan akidah.

[2] هَٰذَا الۡمَقۡصُودُ مِنۡ دِرَاسَةِ السِّيرَةِ، أَنَّكَ تَفۡهَمُ دِينَ الۡأَنۡبِيَاءِ -عَلَيۡهِمُ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ-، تَفۡهَمُ التَّوۡحِيدَ لِتَتَّبِعَهُ، وَتَفۡهَمُ الشِّرۡكَ مِنۡ أَجۡلِ أَنۡ تَجۡتَنِبَهُ، فَلَا يَكۡفِي أَنَّ الۡإِنۡسَانَ يَعۡرِفُ الۡحَقَّ فَقَطۡ بَلۡ لَابُدَّ أَنۡ يَعۡرِفَ الۡحَقَّ وَيَعۡرِفَ الۡبَاطِلَ، يَعۡرِفُ الۡحَقَّ مِنۡ أَجۡلِ أَنۡ يَعۡمَلَ بِهِ، وَيَعۡرِفَ الۡبَاطِلَ مِنۡ أَجۡلِ أَنۡ يَتَجَنَّبَهُ؛ لِأَنَّهُ إِذَا لَمۡ يَعۡرِفِ الۡبَاطِلَ وَقَعَ فِيهِ وَهُوَ لَا يَدۡرِي.

Inilah maksud dari mempelajari sirah, yaitu agar engkau memahami agama para nabi—‘alaihimush shalatu was salam—, agar engkau memahami tauhid untuk mengikutinya, dan agar engkau memahami syirik untuk menjauhinya. Maka tidak cukup seseorang mengetahui kebenaran saja, tetapi dia harus mengetahui kebenaran dan mengetahui kebatilan. Dia mengetahui kebenaran untuk mengamalkannya dan mengetahui kebatilan untuk menjauhinya. Karena jika dia tidak mengetahui kebatilan, dia akan terjerumus padanya dalam keadaan tidak mengetahui.

فَأَنۡتَ عِنۡدَمَا تَسِيرُ فِي طَرِيقٍ وَأَنۡتَ لَا تَعۡرِفُ هَٰذَا الطَّرِيقَ، وَفِيهِ حُفۡرٌ وَفِيهِ مَهَالِكٌ، رُبَّمَا تَهۡلِكُ وَأَنۡتَ لَا تَدۡرِي، تَقَعُ فِي الۡحُفۡرِ وَأَنۡتَ مَا دَرَيۡتَ ، لَكِنَّكَ إِذَا دَرَسۡتَ الطَّرِيقَ، فَعَرَفۡتَ مَا فِيهِ مِنَ الۡمَسَالِكِ، وَمَا فِيهِ مِنَ الۡأَخۡطَارِ، فَإِنَّكَ تَكُونُ عَلَى بَيِّنَةٍ، تَتَجَنَّبُ الۡمَهَالِكَ الَّتِي فِي الطَّرِيقِ.

Ketika engkau hendak menyusuri sebuah jalan dalam keadaan engkau tidak mengetahui jalan itu, padahal di situ ada lubang dan tempat-tempat yang mencelakakan, bisa jadi engkau akan celaka dalam keadaan tidak mengetahui. Engkau akan jatuh ke dalam lubang dalam keadaan engkau tadinya tidak tahu. Akan tetapi apabila engkau sudah mempelajari jalan itu, maka engkau akan tahu lika-liku jalan itu, bahaya-bahaya yang ada padanya, sehingga engkau sudah memiliki pengetahuan untuk bisa menjauhi tempat-tempat yang mencelakakan yang ada di jalan itu.

هَٰذَا فِي الۡأُمُورِ الۡحِسِّيَّةِ، كَذٰلِكَ فِي الۡأُمُورِ الۡعَقۡدِيَّةِ مِنۡ بَابِ أَوۡلَى، فَلَا بُدَّ أَنۡ تَعۡرِفَ الۡبَاطِلَ، تَعۡرِفَ الشِّرۡكَ، وَمَا هِيَ أَنۡوَاعُهُ وَمَا هِيَ أَسۡبَابُهُ، وَمَا هِيَ الۡوَسَائِلُ الَّتِي تُوصِلُ إِلَيۡهِ حَتَّى تَتَجَنَّبَهَا. يَقُولُ الشَّاعِرُ:

عَرَفۡتُ الشَّرَّ لَا لِلشَّرِّ لَٰكِنۡ لِتَوَقِّيهِ     وَمَنۡ لَا يَعۡرِفِ الشَّرَّ مِنَ الۡخَيۡرِ يَقَعۡ فِيهِ

Ini dalam perkara-perkara indrawi. Demikian pula dalam perkara-perkara keyakinan, tentu lebih utama. Maka engkau harus mengetahui kebatilan, engkau mengetahui kesyirikan, apa macam-macamnya, apa sebab-sebabnya, apa wasilah-wasilah yang mengantarkan kepada kesyirikan hingga engkau bisa menjauhinya. Penyair berkata, “Aku mengetahui kejelekan bukan untuk melakukannya, tetapi untuk menjauhinya. Siapa saja yang tidak mengetahui kejelekan dari kebaikan, dia bisa terjerumus padanya.”

حُذَيۡفَةُ بۡنُ الۡيَمَانِ -رَضِيَ اللهُ تَعَالَی عَنۡهُ- الصَّحَابِيُّ الۡجَلِيلُ يَقُولُ: كَانَ النَّاسُ يَسۡأَلُونَ النَّبِيَّ ﷺ عَنِ الۡخَيۡرِ وَكُنۡتُ أَسۡأَلُهُ عَنِ الشَّرِّ مَخَافَةَ أَنۡ أَقَعَ فِيهِ.

Hudzaifah bin Al-Yaman—radhiyallahu ta’ala ‘anhu—seorang sahabat yang mulia mengatakan, “Dahulu orang-orang bertanya kepada Nabi—shallallahu ‘alaihi wa sallam—tentang kebaikan, sedangkan aku bertanya kepada beliau tentang kejelekan karena takut terjerumus padanya.”

فَلَا بُدَّ مِنۡ مَعۡرِفَةِ الۡخَيۡرِ وَمَعۡرِفَةِ الشَّرِّ، وَالۡبَعۡضُ الۡيَوۡمَ يَقُولُ: تَعۡرِفُ الۡحَقَّ، وَلَيۡسَ مِنَ الضَّرُورِيِّ أَنۡ تَعۡرِفَ مَا يُضَادُّهُ.

وَهَٰذَا بَاطِلٌ؛ لِأَنَّكَ إِذَا لَمۡ تَعۡرِفِ الۡبَاطِلَ يَظِلُّ خَافِيًا فَتَضِلُّ عَنِ الۡحَقِّ، لَا سِيَّمَا وَدُعَاةُ السُّوءِ وَدُعَاةُ الضَّلَالِ عَلَى اسۡتِعۡدَادٍ لِإِضۡلَالِ النَّاسِ.

Jadi harus mengetahui kebaikan dan mengetahui kejelekan. Sebagian orang di hari-hari ini mengatakan,”Engkau mengetahui kebaikan, adapun mengetahui lawannya bukanlah merupakan hal yang pokok.”

Ini batil, karena apabila engkau tidak mengetahui kebatilan, maka kebatilan akan menjadi samar sehingga engkau bisa tersesat dari kebenaran. Terlebih lagi para penyeru keburukan dan penyeru kesesatan sudah bersiap-siap untuk menyesatkan manusia.

Read More